Tuesday, April 19, 2011

Al-Quran Palsu Yang Dicetak Oleh Omega 2001 dan Wine Press.



Tajuk : Al-Quran Palsu Yang Dicetak Oleh Omega 2001 dan Wine Press.

Artikel Oleh : Sangtawal Sakranta.


Hal berkaitan dengan Al-Quran Palsu atau disebut “The True Furqan” ini sudah lama diketahui umum. Saya cuma ingin menulis kembali agar kita semua tidak lupa dengan perancangan licik musuh-musuh agama islam yang mahu melihat islam hancur.Agar kita semua lebih berhati-hati dan sentiasa berwaspada selepas ini.

Pada awalnya Al-Quran palsu ini telah disebarkan dengan meluas di Kuwait dan Iraq dengan judul ‘The True Furqan’ atau ‘The True Furqan Al Haq’.Judul lain bagi buku ini(Al-Quran palsu) adalah ‘The 21st Century Quran’ setebal 366 mukasurat dalam bahasa arab dan Ingeris. Penyebaran buku ini adalah salah satu agenda Dajjal melalui hasil usaha Amerika dan Israel. Dikatakan selama 7 tahun hamba-hamba Dajjal telah berusaha bersungguh-sungguh untuk menyiapkan buku ini yang kononnya boleh menandingi kitab suci Al-Quran.

Buku ini telah dicetak oleh dua syarikat percetakan iaitu : Omega 2001 dan Wine Press pada tahun 1999.

Pada bahagian mukadimah buku itu ditulis bahawa The True Furqan adalah Bible yang ditulis dalam bahasa arab oleh The Executive Committee, antaranya ialah Al Saffee dan Al Mahdy.Mereka ini adalah nama samaran sahaja. “Tujuan The True Furqan adalah sebagai alat penyebaran agama Kristen,” kata Al Mahdy , nama samaran kepada penulis sebenar buku ini kepada Baptist News.

Ternyata Penghasilan buku ini oleh musuh-musuh islam adalah bertujuan untuk memalsukan isi kandungan kitab suci Al-Quran. Gaya bahasanya ternyata meniru kitab suci Al-Quran yang asli. Pelbagai surah dinamakan dengan surah-surah dalam Al-Quran seperti An Nur, Al Fatihah. Nama surah Al-Jana pula ditiru dari Surah Al-Jin. Ayat “Bismillah” pada setiap surah diganti dengan “Bismil Abi, Wal Ibni, Waruuhil Quds” (dengan nama bapak, anak dan roh qudus). Buku yang diterbitkan dalam bahasa arab dan telah diterjemahkan kedalam bahasa inggeris itu memiliki 77 surah buatan dalam 366 halaman, diantara nama-nama surahnya adalah : Al-Fatihah, An-Nur, As-Salam, Al-Mahabbah, Al-Masih, Ats-Tsalluts, Al-Mariqin, Az-Zina, Al-Makirin, Ar-Ruat, Al-Injil, Al-Asatir, Al-Kafirin, At-Tanzil, At-Tahrif, Al-Jannah, Al-Adha, Al-Abas, Asy-Syahid.

Menurut Baptist News lagi, pada 17 April 1999 , buku ini pernah dikirimkan ke beberapa kedutaan besar negara-negara islam.The True Furqan juga telah berjaya dibawa masuk ke institusi-institusi penting penyebaran propaganda Dajjal termasuk BBC. Dalam masa yang sama, buku ini turut berada di ruang redaksi jurnal berbahasa Arab di London serta di meja editor-editor majalah berbahasa Arab, Ibrani, dan Inggeris di Yerusalem.

Beberapa contoh ayat-ayat dalam al-qur’an palsu itu seperti :

* Dalam surat Al-Muftarah :

يا أيها الناس لقد كنتم أمواتا فأحييناكم بكلمة الإنجيل الحق، ثم نحييكم بنور الفرقان الحق

Artinya : “wahai manusia sungguh kamu telah mati dan kami hidupkan kembali dengan kalimat injil al-haq kemudian kami hidupkan (kembali) dengan cahaya al-furqon al-haq”.

* Dalam surat Al-Masih :

وزعمتم بأن الإنجيل محرف بعضه فنبذتم جُلَّه وراء ظهوركم

Artinya : “dan kalian mengira bahwa al-injil itu telah dirubah (palsukan) sebagiannya dan kemudian kalian mengingkarinya dibelakang punggung-punggung kalian.”

وقلتم: آمنا بالله وبما أوتي عيسى من ربه، ثم تلوتم منكرين، ومن يبتغ غير ملتنا دينا فلن يقبل منه، وهذا قول المنافقين

Artinya : “dan kalian mengatakan : kami telah beriman dengan Allah dan apa-apa yang diturunkan Musa dari Tuhannya kemudian kalian mengingkarinya, dan barang siapa yang menjadikan selain dari agama kami sebagai agamanya maka tidak akan diterima darinya dan inilah perkataan orang-orang munafiq.”

Dibawah ini saya siarkan satu sedutan artikel dari laman ini, Klik :


[[ Gaya puisi dan prosa, serta bahasa Arab klasik, yang digunakan The True Furqan seolah serupa dengan Al-Quran. Bedanya, kitab ini sepenuhnya berisi ajaran Bibel. “Selama ini, tak ada terjemahan Arab klasik Bibel yang dipandang layak baca oleh kaum Muslimin,” kata Al Mahdy.

Dalam pandangan Al Mahdy, karena bahasa tulis klasiknya merupakan salah satu bahasa tersulit di dunia, kualitas bahasa adalah sumber kebanggaan orang Arab. “Mereka memperolok Bibel yang diterjemahkan ke dalam bahasa Arab percakapan, karena menilainya berkualitas rendah,” kata Al Mahdy. Tak mengherankan jika upaya membuat Bibel yang mirip Al-Quran pun ia lakoni. Al Mahdy adalah salah satu penulis The True Furqan.

Tapi, siapa sebenarnya sosok Al Mahdy ini? Tak pernah ada yang tahu pasti. Cuma, beberapa kalangan menduga kuat bahwa pengarang “Al-Quran palsu” ini adalah Dr. Anis Shorrosh, seorang evangelis Amerika. Dugaan ini, pernah dikemukakan M. Syamsi Ali, pemuka Islam asal Indonesia yang kini tinggal di Amerika Serikat.

Anis Shorrosh

Dalam salah satu situs webnya, Anis Shorrosh menempatkan The True Furqan dalam deretan buku-buku karyanya. Selain itu, salah satu halaman newsletter situs Trinity Broadcasting Network sempat melaporkan keberhasilan Shorrosh menyusun Al-Quran versi baru, yang menyertakan pesan-pesan Gospel.

Anis Shorrosh adalah salah satu evangelis terkemuka Amerika. Lahir di Nazareth, kota kelahiran Yesus, Anis Shorrosh mengalir darah Palestina. Konon, ayahnya meninggal ketika Nazareth jatuh ke tangan tentara Israel. Setelah Nazareth dikuasai Israel, Shorrosh pun terpaksa mengungsi ke Yordania. Ia kemudian belajar sosiologi di Mississippi College, sebelum belajar agama di New Orleans Baptist Theological Seminary. Ia juga punya dua gelar doktor dari Luther Rice International Seminary dan dari American Institute of Ministry di Dayton, Tennessee.

Walau mengaku sempat dendam terhadap Israel, belakangan Shorrosh malah bekerja di “negeri zionis” itu. Sejak 1959-1966, Anis Shorrosh telah menjadi evangelis di Timur Tengah. Tiga tahun di antaranya mengabdi pada Gereja Jerusalem Baptist. Dia juga pernah bertugas di Judea dan Samaria. Shorrosh pun mengajar di sejumlah sekolah teologi dunia. Pada 1990-an, ia lebih banyak bertugas sebagai misionaris di Afrika. Antara lain di Kenya, Capetown, Durban, dan Johannesburg. Setelah itu, pada 1995, Shorrosh bertugas di Selandia Baru, sebelum kemudian pergi ke Inggris dan Portugal. Setelah itu, barulah dia terkenal sebagai evangelis fanatik di Amerika.

Salah satu peristiwa yang mencuatkan nama Anis Shorrosh adalah perdebatannya dengan Ahmed Deedat, pendakwah Islam terkemuka asal Afrika Selatan. Deedat, peraih penghargaan Raja Faisal –penghargaan yang disebut-sebut sebagai “Nobel versi Islam”– adalah seorang kristolog, ahli ajaran Kristen, yang kerap mengundang pendeta Kristen terkemuka berdebat mengenai Injil. Perdebatan Anis Shorrosh dengan Ahmed Deedat pernah berlangsung dua kali pada 1980-an. Pertemuan pertama dengan topik bahasan “Apakah Yesus Itu Tuhan?” dilakukan di depan 5.000 hadirin di Albert Hall, London.

Pertemuan kedua, dengan hadirin tak kurang dari 12.000 orang, berlangsung di Birmingham, Inggris. Temanya, “Al-Quran dan Bibel: Yang Mana Firman Tuhan?”. Latar belakangnya sebagai keturunan Arab Palestina, boleh jadi, membuat Shorrosh punya keyakinan ekstra jika menilai miring Al-Quran serta Islam. Dan ia pun tak pernah berupaya menyembunyikan ketidaksukaannya pada Islam. Maka, setelah perdebatannya dengan Deedat, Shorrosh pun terus menorehkan reputasi sebagai pengkritik Islam yang keras. Lihat saja salah satu buku yang ditulisnya, Islam Revealed: A Christian Arab’s View of Islam.

Buku yang dipromosikan sebagai “pembuka mata untuk melihat agama mematikan yang dipercaya satu dari setiap lima orang di dunia” ini, selain berisi teks perdebatan antara Shorrosh dan Ahmed Deedat, juga berisi berbagai tudingan Shorrosh bahwa Islam merupakan kepercayaan yang salah dan penuh kekeliruan. Lebih jauh, dalam Islam Revealed, Shorrosh menggarisbawahi pendapatnya bahwa Islam sebenarnya merupakan agama teror yang menjunjung tinggi kekerasan. Walau kerap terlihat keliru menafsir Al-Quran, Shorrosh yakin, akar kekerasan Islam bersumber langsung dari Al-Quran. Maka, ia pun menganjurkan kaum Muslim untuk mengganti Al-Quran.

Mungkin, karena itu pula, Anis Shorrosh menyebut The True Furqan sebagai bacaan penting. “Inilah Quran yang lebih baik, ditulis dalam bahasa Arab yang indah dan benar, serta diterjemahkan dalam bahasa Inggris yang juga tepat,” katanya. Toh, The True Furqan bukan satu-satunya proyek Anis Shorrosh. Ia, misalnya, juga punya proyek khusus yang diberi nama “Project Informing Washington on the Truth of Islam”. Tetapi, yang disebutnya sebagai kampanye mengenai kebenaran Islam itu tak lain adalah propaganda untuk “menyadarkan” pemerintah dan rakyat Amerika bahwa negeri mereka telah diinvasi oleh Islam.

Buku-buku Anis Shorosh Lewat sebuah rekaman video berjudul Islam: A Threat or Challenge, Shorrosh berkampanye bahwa jauh sebelum peristiwa 11 September, ia sebenarnya telah sibuk mengingatkan Amerika dan seluruh dunia akan ancaman Islam. Rencananya, kaset propaganda ini dibagikan Shorrosh kepada seluruh anggota Kongres, Senat, dan politisi penting Amerika.

Toh, gaya Anis Shorrosh yang provokatif tak selalu membuat nyaman umat Kristen Amerika. Dua hari setelah serangan teroris 11 September ke Gedung World Trade Center, New York, Anis Shorrosh diundang ke Houston Baptist University (HBU). Ia diminta berceramah mengenai prinsip-prinsip dasar ajaran Islam.

Dalam ceramahnya, Shorrosh malah menghubungkan Nabi Muhammad dengan setan. Ia juga menyatakan dengan yakin, kaum Muslim adalah pencinta kekerasan. Ceramah itu pun menyinggung sebagian mahasiswa yang hadir, baik yang beragama Islam maupun sebagian yang Kristen.

Jurnal Baptist Standar pernah melaporkan bahwa ceramah Shorrosh itu memang penuh ucapan mengejutkan. Untuk menghindari masuknya teroris, misalnya, Shorrosh mengusulkan mengusir seluruh kaum Muslim yang datang ke Amerika. Shorrosh juga sempat mengatakan bahwa sebaiknya seluruh warga Amerika di Timur Tengah dipulangkan, setelah itu dibom atom saja kawasan tersebut.

Shorrosh punya satu jalan keluar saja bagi Islam. “Saya adalah salah satu dari ribuan umat Kristen yang setiap Jumat malam berpuasa dan berdoa bagi kejatuhan Islam,” katanya. Pidato semacam itu jelas membuat para petinggi universitas menyesal. Mereka meminta maaf pada hadirin atas pernyataan Shorrosh.]]


Setelah Syarikat penerbitan Omega 2001 telah menerbitkan Al-Quran palsu ini pada tahun 1999, maka dengan tidak diduga-duga nama ‘Omega’ kini bergema lagi di dunia islam amnya dan di negara kita khasnya setelah terjadinya peristiwa bersejarah yang terakam kemas pada 21.02.2011.

Oleh itu, saya berharap agar kita tidak terpengaruh dengan Al-Quran palsu “The True Furqan Al Haq”yang ternyata mahu memesongkan akidah umat islam seterusnya menghancurkan islam di muka bumi ini.

Satu lagi isu yang saya ingin sentuh di sini ialah isu Al-Kitab iaitu, Kitab Injil berbahasa melayu pula. Keputusan Kerajaan melepaskan 35,000 naskhah kitab Injil dalam Bahasa Malaysia yang ditahan oleh Kementerian Dalam Negeri di Pelabuhan Kuching dan Pelabuhan Klang telah menimbulkan tanda tanya di kalangan masyarakat Islam.

Apakah itu satu keputusan terdesak kerajaan untuk mengambil hati pengundi di Sarawak ? kalau sebelum ini para pemimpin islam di negara ini begitu lantang menentang penggunaan kalimah ALLAH di kalangan bukan Islam kononnya bagi memelihara kesucian agama Islam jika kalimah suci itu turut digunakan oleh orang bukan Islam khususnya penganut Kristian, bagaimana pula dengan isu Al-Kitab ini ? Apakah para pemimpin dan ulama islam di negara ini begitu yakin bahawa isi Al-Kitab itu tidak akan mempengaruhi anak cucu kita nanti?

Mengapa pula Pope John Paul II mencium kitab suci Al-Quran pada 14.5.1999 ?


Klik disini untuk membacanya :
KLIK


“Absolutely, we (God) have revealed the reminder (Quran), and, absolutely, we will preserve it
Holy Quran [15:9]

“This is an honorable Quran. In a protected book. None can grasp it except the sincere. A revelation from the Lord of the universe.”
Holy Quran [56:77-80]


Baca juga kisah perdebatan antara seorang Bekas Paderi dari Sabah [kini telah memeluk islam] dengan Pope John Paul II di sini : KLIK

Paling menarik sekali ialah penulis blog diatas – blog tausug-global iaitu saudara Asree telah memberi satu ulasan dan info yang jarang kita ketahui, pada bahagian bawah artikel diatas. Beliau mengaku pernah membaca Kitab Injil Barnaba berbahasa melayu yang telah di Tahqiq atau disemak oleh seorang ulama yang terkenal.Hebat sungguh ilmu Ulama ini kerana dipilih untuk mentahqiq kitab Injil tersebut sebelum ianya dicetak.


*[ Artikel ke-223 Sangtawal Sakranta ]



Tuesday, April 12, 2011

Mula Berjinak Dengan Dunia Kuda



Tajuk : Mula Berjinak Dengan Dunia Kuda.

Artikel Oleh : Sangtawal Sakranta.


Jumaat lepas [ 8/4/2011] adalah satu hari yang istimewa dalam hidup saya.Tanpa dirancang, semasa sedang memandu kereta di pagi jumaat lepas , saya terserempak dengan seorang sahabat sedang menunggang seekor kuda. Setelah menelefonnya dan bertanyakan tentang hobi barunya itu, dia pun terus mempelawa saya untuk menunggang kuda barunya.

Memang sejak dari kecil lagi saya amat meminati kuda. Hasrat untuk menunggang dan memiliki seekor kuda tersemat dihati sejak sekian lama tetapi sering terbantut dek kerana urusan kerja dan rutin harian yang agak sibuk. Kalau dulu, hidup saya susah, miskin dan tidak mampu memiliki kuda.Namun setelah tamat pengajian di universiti, walaupun ada sedikit wang tapi terus sibuk bekerja siang dan kadang-kadang semalaman tidak dapat tidur jika dipanggil bertugas malam dengan kerajaan. Kini setelah saya berhenti kerja dengan kerajaan 4 tahun lepas dan membuka perniagaan sendiri, minat mendalam terhadap kuda kembali tumbuh subur semula.

*Ketika saya sampai di empangan, ada juga mereka yang baru sampai.

Pelawaan sahabat itu umpama orang yang mengantuk disorokkan bantal, tanpa berlengah saya pun terus pergi ketempat beliau membasuh dan memandikan kuda di sebuah empangan kecil di sebuah kampung berhampiran sawah padi. Lagipun hari jumaat saya cuti.Suasana di empangan itu cukup tenang dan segar.

*Mandi bersama kuda di empangan

Apabila sampai di tempat itu , alangkah seronoknya hati saya bila melihat ada lebih kurang tujuh ekor kuda berada disitu.Rupa-rupanya sudah menjadi rutin mingguan sahabat – sahabat saya itu mengadakan aktiviti menunggang kuda beramai-ramai pada hari jumaat.

*Mengajar teknik menunggang kuda kepada anak seorang sahabat yang lain.

*Ada gaya jadi Joki No 1 ni ! nampak macam dah pro ni... he he he.

Selepas belajar sedikit sebanyak tentang kuda dan cara menunggangnya, saya pun menunggang buat pertama kalinya, agak kekok pada mulanya dan selepas itu bertukar seronok pula.Walaupun hanya naik kuda dan jalan-jalan jer, peluh mula bertitik hanya dalam masa 20 minit!

Amat bertuah juga, rupa-rupanya saya diberitahu oleh sahabat saya bahawa pada hari jumaat tersebut ada perlumbaan kuda di Padang Puspakom, Padang Tembak, Pengkalan Chepa, Kota Bharu. Peluang keemasan tersebut tidak dilepaskan begitu sahaja, lalu pada sebelah petangnya saya pun membawa isteri dan anak-anak saya kesana.Suasana disana cukup meriah sekali

*Ha ha... Ala-ala Koboi tu!


*Peralatan kuda juga ada dijual. Tu dia ...kasut,tali kuda,topi, baju koboi pun ada. Pelana kuda PVC pun dah RM800.00 .... alahai... high maintainance juga sukan kuda ni ye.

*Aksi memanaskan enjin 'turbo' sebelum berlumba!!!

*Meriah sekali. Pandai juga akak ni ambil peluang berniaga.... lumayan tu kak! tapi pastikan air tu air yang dimasak yer!


Dua orang anak lelaki yang sulung dan kedua saya memang sangat meminati kuda.Selepas itu minat mereka pun menjadi semakin bertambah terhadap sukan ini. Keinginan mereka untuk naik kuda semakin bertambah lepas tengok perlumbaan kuda jumaat lepas.Untuk tidak menghampakan mereka saya mula menghantar anak-anak menunggang kuda pada sebelah petang.



*Along (belakang kuda) dan Angah(menunggang) amat gembira sekali bila dapat peluang menunggang kuda!

*Anak ke-2 saya nampak seronok sekali menunggang kuda.


Saya berminat untuk membeli dan memiliki seekor kuda. Oleh itu kepada semua pembaca sekalian yang mempunyai minat, hobi dan ilmu tentang kuda dan cara-cara penjagaannya bolehlah berkongsi ilmu dan sudi mengajar saya yang sangat jahil tentang kuda ini. [Kalau ada sesiapa yang nak jual kuda dengan harga yang berpatutan tu... boleh e-mail saya : sangtawal@yahoo.com atau kepada sesiapa yang nak bagi hadiah kuda pun tak apa , saya amat berbesar hati untuk menerimanya ! He he he ]

Oh ya, untuk makluman anda sekalian , pada 22/4/2011 nanti (Jumaat), ada satu lagi Kejohanan Pesta Sukan Berkuda Kelantan 2011 anjuran PDA stable, Klinik Mahkota Haiwan dan Kelab Sukan Berkuda Pengkalan Chepa bertempat di Padang Puspakom dari pukul 8.00 pagi hingga 6.00 petang.

Artikel-artikel lama saya tentang kuda : Jemput baca.

1.Kuda Perang yang berlari kencang- Bhg 1: KLIK


2.Kuda perang yang berlari kencang – Bhg 2: KLIK


*[Artikel ke-222 Sangtawal Sakranta ....]


Monday, April 04, 2011

Jika Kembalinya Peti Tabut.



Tajuk : Jika Kembalinya Peti Tabut.

Artikel Oleh : Sangtawal Sakranta .


Peti Tabut telah menjadi satu hal yang misteri sekian lama . Ia disebut hanya satu kali di dalam Al-Quran . Firman Allah swt bermaksud :

“Dan nabi mereka berkata kepada mereka: “Sesungguhnya tanda kerajaan itu ialah datangnya peti tabut yang mengandungi sakinah (ketenteraman?) daripada Tuhan kamu, dan sisa peninggalan keluarga Musa dan keluarga Harun, dibawa oleh malaikat. Sesungguhnya pada yang demikian itu menjadi tanda bagimu jika benar kamu orang yang beriman.”
(Al-Baqarah : 248)

Inilah satu-satunya ayat dalam al-Quran yang menyebut tentang Tabut secara langsung.Tidak terdapat perkataan Tabut lagi di dalam ayat-ayat yang lain.

Siapakah pula yang disebut ‘nabi mereka’ dalam ayat di atas itu? Dari ayat 246 hingga 248 surah Al-Baqarah, tidak dijelaskan Nabi manakah yang diidentitikan sebagai ‘nabi mereka ‘ itu.

Sebenarnya kisah ini berkaitan dengan kaum Bani Israel yang menuntut kepada ‘nabi mereka’ agar mereka diberikan seorang Raja kerana sebelum itu mereka hanya dipimpin oleh para hakim saja. Alasan mereka , jika mereka mempunyai seorang raja, maka mereka akan merasa lebih bersemangat untuk pergi berjihad.

Oleh itu seorang pemuda bernama Talut yang mempunyai ilmu pengetahuan dan gagah telah dipilih menjadi raja mereka. Bagaimanapun selepas dipilih menjadi raja dan bila sampai perintah perang jihad dari Tuhan, tidak kesemua dari mereka menyahut seruan jihad itu kerana kononnya mereka tidak setuju dengan perlantikan Talut yang berasal dari rakyat biasa dan bukannya dari golongan bangsawan.

Ketika mereka sedang berbalah sesama mereka ,Allah telah menghantar Peti Tabut diatas sebuah kereta lembu sebagai bukti bahawa perlantikan Talut oleh ‘nabi mereka’ itu adalah tepat dan ianya dari perintah Allah swt.

Apakah Peti Tabut ?

Peti Tabut adalah sebuah peti yang mengandungi dua buah batu Loh yang tertulis penulisan Kitab Taurat Nabi Musa a.s, sebatang tongkat Nabi Musa a.s yang digunakan untuk membelah lautan semasa dikejar Firaun, serban Nabi Harun a.s dan sedikit makanan yang diturunkan dari langit untuk Nabi Musa a.s dan pengikutnya ketika mereka tersesat di padang pasir Manna.Terdapat ukiran patung dua malaikat yang membuka sayapnya di bahagian atas peti itu. Peti itu berukuran dua setengah hasta panjang , satu setengah hasta lebar dan tinggi . Ia diperbuat dari kayu keras jenis akasia (penaga), bahagian dalam dan luarnya disepuh dengan emas murni. Di sudut-sudut Tabut ada 4 cincin / gelang emas, penutupnya dari emas murni, kayu pengusungnya juga disepuh dengan emas murni.

Bani Israel percaya bahawa Peti Tabut mempunyai banyak keistimewaannya. Mereka percaya bahawa barang siapa yang dapat memiliki Peti Tabut akan mendapat keberkatan dan pertolongan dari Allah swt. Jika dibawa berperang,ia boleh memberikan ketenangan, ketenteraman dan semangat serta mampu mengalahkan musuh.

Bani Israel juga percaya, hanya pendeta dari suku Lewi saja yang mampu membawanya atau menatap isi kandungannya. Oleh itu Peti Tabut selalu ditutupi dengan kain berwarna biru dan kulit binatang.

Peti Tabut berada dalam jagaan Bani Israel hanya selama 40 tahun, selepas itu Peti Tabut pernah berpindah tangan kepada orang Filistin, namun hanya untuk 7 bulan sahaja, orang Filistin mengembalikan Tabut kepada orang Israel semula kerana mereka mendakwa ketika mereka menyimpan Peti Tabut itu banyak wabak penyakit menular dan mengorbankan banyak nyawa. Akhirnya bila Nabi Daud a.s memimpin Bani Israel melawan orang Filistin, Tabut kembali semula ke pangkuan Bani Israel. Selepas itu Allah swt memerintahkan Nabi Daud a.s membina sebuah rumah suci untuk menyimpan Peti Tabut itu, lalu usaha itu dilakukan oleh anakandanya Nabi Sulaiman a.s.Menurut catatan dalam perjanjian lama, Peti Tabut disimpan disitu sekitar tahun 955 Sebelum Masihi, namun dalam sekitar tahun 620 Sebelum Masihi didapati Tabut telah lenyap atau hilang.

Sehingga kini, Peti Tabut telah hilang ditelan masa, ianya telah lenyap bersama sejarah.Tiada siapa yang tahu dimana Peti itu berada kecuali mereka yang diizinkan Allah swt. Bangsa Yahudi dan Dajjal sedang mencari kembali Peti Tabut ini.

Di Gereja Our Lady Mary, Axum, terdapat sebuah peti yang dipercayai Peti Tabut. Ia digunakan sekali sekala bila ada perayaaan keagamaan. Banyak juga Peti Tabut disimpan di gereja-gereja di Ethiophia. Tetapi ia hanyalah peti replika saja! Peti Tabut yang sebenar masih ada tersimpan ditempat yang tersembunyi.

Apakah Sakinah yang dimaksudkan dalam ayat al-Quran diatas?

Maksud yang paling tepat untuk ‘sakinah’ ialah kebaikan, ketenangan atau ketenteraman. Maksud sebenar hanya Allah swt yang mengetahuinya.

Ada beberapa ayat al-quran lagi yang ada perkataan ‘sakinah’, antaranya ialah :

“Dialah yang menurunkan SAKINAH ke dalam hati orang-orang mukmin supaya bertambah keimanan dan keyakinan mereka beserta keimanan dan keyakinan sedia ada; padahal Allah menguasai tentera langit dan bumi, dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.”
(Al-Fath: 4)

“Demi sesungguhnya Allah redha akan orang-orang yang beriman ketika mereka memberikan pengakuan taat setia kepadamu (Muhammad) di bawah naungan pohon (di Hudaibiah), maka ternyata apa yang sedia diketahuiNYa tentang yang ada dalam hati mereka, lalu Dia menurunkan SAKINAH ke atas mereka dan membalas mereka dengan kemenangan yang dekat masa datangnya.”
(Al-Fath: 18)

“(Ingatlah) ketika orang-orang kafir itu menimbulkan perasaan sombong angkuh dalam hati mereka- perasaan sombong angkuh secara jahiliah, lalu Allah menurunkan SAKINAH kepada RasulNya dan kepada orang-orang beriman,.......”
(Al-Fath: 26)

Apapun maksudnya, makna sakinah diatas lebih menjurus kepada hal-hal spiritual, ia berkaitan dengan hati atau jiwa!

Mungkinkah Peti Tabut ada tersembunyi di bumi yang aman tenteram iaitu di Bumi Darussalam?

Jika Peti Tabut sudah ditemui atau sudah kembali sekali lagi , maka ianya bererti semakin hampirlah masa akan munculnya seorang pemimpin atau Raja yang ditunggu-tunggu bagi ummah ini , seorang raja seperti Talut ! Raja yang boleh memimpin angkatan perang , dia akan memimpin sebuah kerajaan baru , kerajaan yang bernaung dibawah satu panji Khilafah! Raja ini akan memimpin kebangkitan akhir zaman dan dia tak akan terkalahkan!

“…. Sesungguhnya pada yang demikian itu menjadi tanda bagimu jika benar kamu orang yang beriman.” [ al-baqarah : 248]

Dalam ayat 248 surah al-Baqarah diatas, nama Talut tidak disebut, dia disebut dalam ayat sebelumnya! ‘kerajaan itu’ juga tidak dikhususkan kepada mana-mana kerajaan, Oleh itu kenyataan bila datangnya Tabut maka ia akan menjadi tanda akan berdirinya satu kerajaan boleh juga digunakan kepada kedatangan seorang pemimpin dan sebuah kerajaan yang ditunggu-tunggu diakhir zaman !

Berbalik semula kita pada Peti Tabut. Kayu yang digunakan untuk membuat peti tersebut adalah dari kayu jenis ‘penaga’ atau ‘acacia’. Kayu jenis penaga ini juga banyak terdapat di negara kita Malaysia dan di Asean.Yang menarik perhatian saya ialah ada satu tempat di Negara kita ini yang terletak di Pulau Pinang bernama Tanjung Penaga. Ia juga dulunya disebut ‘Cape Penaigre’ dan masih terpahat kukuh namanya dalam peta lama .Tahukah anda yang tempat itu merupakan nama tempatan George Town, Pulau Pinang? Tanjung ini dinamakan sedemikian kerana mengingatkan pokok Penaga Laut yang pada satu masa dulu tumbuh berleluasa di kawasan ini.Lebih menarik lagi bila Bandar George Town diisytiharkan sebagai Tapak Warisan Dunia UNESCO dengan Heritage City Motto-nya : “Leading We Serve” ! [Klik]

*Kat atas tu ada gambar singa yang kaki kanan depannya terangkat.

Sasterawan Negara Muhammad Haji Salleh dalam tahun 2008 telah mengabadikan sebuah Puisi bertajuk :

"Sebatang Penaga Di Tanjung."

kami memotong kulit tanah
buat ruang dan daerah wujudmu,
anak penaga
dan anak kepada hasrat kami,
di tanjung nyaman ini.
sebatang penaga laut
kami serahkan pada seri hari
supaya kau berdiri lurus,
menyaring angin pagi
dan asin laut.
saksikanlah
pekan menjalar,
bangsa-bangsa belayar di depan bayangmu,
kapal memunggah muatan
dan manusia sibuk urusan.
hulurlah sejukmu
kepada budaya
yang berbaur bagai
dan nilai yang tegak
di depan masyarakat.
lindungilah rumah dan balai tua
yang dibina waktu
dan sejarah di bawah bukit
kerana sejarahlah
yang melukis wajah kami
di depan kampung
kota dan dunia.
serahkanlah buahmu
kepada langit dan hujan,
kepada tanjung
dan alir zamannya,
semoga pulau ini
aman di tepi selat
yang beriak tenang.....


Mari kita membelek semula sedikit sejarah lama. Pulau Pinang dulunya disebut Bīnláng Yù dalam peta pelayaran Zheng He @ Cheng Ho dari Dinasti Ming China pada abad ke-15 .Pada abad ke 15 juga Portugis mula belayar dari Goa melalui kepulauan rempah dan pernah berlabuh di Pulau Pinang yang mereka namakan Pulo Pinaom. Pulau ini juga disebut Pulau Ka-Satu atau "First Island" dan terlibat dalam perdagangan laut antara Lingga dan Kedah. Ibu negerinya adalah Tanjung Penaga dan selepas itu digelar George Town. Tanjung Penaga juga pernah disebut ‘Cape Penaigre’ atau ‘Alexandrian laurels’.

Dalam tahun 1786 , Francis Light menamakan Pulau Pinang sebagai Fort Cornwallis dan selepas itu ditukar kepada Prince of Wales Island. Dalam tahun 2010 Pulau Pinang mempunyai jumlah kepadatan penduduk tertinggi di Malaysia iaitu 1,450.5 orang per kilometer persegi dan jumlah penduduknya adalah 1,520,143. Penduduk melayunya adalah 43% , Cina 41%, India 10 % dan lain lain sebanyak 6 %.

* Bangunan Komtar di Penang

Kini Pulau Pinang ditadbir oleh seorang pemimpin yang dijolok dengan gelaran ‘Khalifah LGE’ dari DAP. Orang melayu-islam dari Pakatan Rakyat amat menyokong Khalifah ini. Kononnya Khalifah ini sangat adil dalam memperjuangkan hak rakyat. Bapanya LKS adalah pengerusi parti DAP, sebuah parti yang mempunyai ideologi seperti PAP Singapura!

*Perhatikan bentuk 1 bangunan di Kota Singa pula.

Jika dulu Singapura bernama Temasek, Kini Tanjung Penaga sudah menjadi George Town pula.

Percaturan ini sedang berjalan sejak sekian lama , namun umat melayu-islam kita semakin leka.

Jangan nantinya ‘Prince of Wales Island’ pula akan menjadi Singapura kedua ! tengok Logo Heritage City of George Town diatas betul-betul…. Kat atas sekali tu kan ada gambar singa!!! Tengok juga kaki kanan depan singa yang terangkat! Renungi dengan mendalam apa makna “Leading We Serve” itu!

*kat atas ni ada juga gambar seekor singa yang kaki kanan depannya terangkat.

Apapun kita doakan agar segalanya aman dan selamat, bak kata puitis Sasterawan Negara :

“Semoga Pulau ini aman di tepi selat yang beriak tenang”

Akhir sekali, ada baiknya kita perhatikan lambang atau logo Tentera sebuah negara dibawah dan mottonya : Klik Sini

"Yang Pertama Dan Utama"
.....

Ada 5 bintang kecil didalamnya , jika disambung dengan garisan akan membentuk bintang David! juga akan menjadi satu lambang yang.....


Hanya sekadar buat renungan.

*[Artikel ke- 221 Sangtawal Sakranta ]