Thursday, June 25, 2009

Misteri Kota Raya Metropolitan Purba : Atlantis Dan Lemuria.



Tajuk : Misteri Kota Raya Metropolitan Purba : Atlantis dan Lemuria.

Artikel Oleh : Sangtawal Sakranta


Kisah tentang satu kota-raya lagenda yang mempunyai peradaban moden dan canggih puluhan ribuan tahun sebelum masihi dahulu masih menjadi misteri hingga kini yang disebut kota Atlantis.Para peminat Kota Atlantis dan Kota Lemuria masih tidak berputus asa menjejak kota misteri yang dikatakan masih wujud setelah Kotaraya kosmopolitan itu tenggelam kedasar lautan ribuan tahun lampau.

Dimanakah lokasi sebenar Atlantis itu berada? Banyak spekulasi dan teori yang kita boleh temui mengenai dimanakah lokasi sebenarnya.Ada yang mengatakan bahwa Atlantis berada di bawah ais Antartika, di Segitiga Bermuda, di Laut Karibia, di kepulauan Cyprus,ada juga yang mengatakan kalau Atlantis adalah Celtic Shelfs itu sendiri yang ada di Samudera Atlantik, dan ada juga yang berkesimpulan bahwa Atlantis itu adalah kepulauan Indonesia.

Allah SWT telah memberitakan di dalam Al-Quran, Surah Al-mukmin,ayat ke 21 bermaksud:

“Tidakkah mereka menjelajah di bumi, lalu mereka memperhatikan bagaimana akibat orang-orang yang ada sebelum mereka, yang kekuatannya lebih hebat dari mereka, yang mendirikan benteng-benteng di atas bumi, kemudian Allah membinasakan orang-orang itu kerana dosa-dosanya” (40:21).

Kita juga tidak boleh terlepas pandang kemungkinan ada hubungan antara peradaban Kota itu dengan kisah banjir besar yang pernah berlaku dalam sejarah kehidupan manusia seperti yang diterangkan dalam sejarah dan kitab-kitab lama berhubungan dengan banjir dahsyat yang terjadi waktu itu menyebutkan:

“Banjir meluap dan menggenang selama 40 malam, air pasang menuju atas, perahu mengambang dari atas permukaan bumi”. “Arus air meluap dahsyat di atas permukaan bumi, seluruh pegunungan tergenang oleh air pasang”. “5 bulan kemudian, perahu berhenti di atas Gunung Ararat; dan setelah 4 bulan berlalu, ketika daratan sudah kering, Nabi Nuh pun meninggalkan perahunya.”


Waktu itu banjir dahsyat sekaligus disertai dengan perubahan daratan dan secara total menghancurkan seluruh peradaban manusia di muka bumi, hanya sebahagian kecil manusia yang dapat menyelamatkan hidupnya. Sejumlah besar bekas peninggalan prasejarah yang belakangan ini ditemui arkeologist, seperti daratan Atlantis, budaya Yunani, bangunan di dasar laut dan sebagainya berkemungkinan besar tenggelam kerana banjir dahsyat waktu itu. Ada yang menganggarkan banjir dahsyat itu berlaku sekitar 5,000 tahun yang lalu, mengikuti perkiraan ahli astronomi, perahu Nabi Nuh mulai dibuat pada 2465 SM dan hujan mulai turun pada 2345 SM.

Setelah perahu Nabi Nuh mendarat di gunung Ararat, maka bermula lah kehidupan baru manusia. Mereka yang terselamat mulai tersebar. Begitu juga binatang-binatang. Biji-biji tanaman kembali disemaikan.Oleh Kerana dianggap melahirkan generasi baru manusia setelah Nabi Adam, Nabi Nuh mendapat gelar The Second Father of Human Being –Bapak Manusia Kedua.Dari generasi inilah, kebudayaan dan peradaban manusia dikembangkan semula. Selain di kawasan Ararat, juga di Mesopotamia yang ribuan tahun kemudian menjadi pusat kejayaan Babilon.

Sebelum membaca artikel-artikel pilihan di bawah,anda semua boleh mendapat gambaran dan sedikit maklumat berkaitan kota misteri itu melalui youtube dibawah….tetapi harus diingat…ini versi barat,bukan versi kita!!!...apapun…kita boleh membuat perbandingan semula nanti…sila lihat siri pencarian mereka terhadap kota misteri itu!





Disini saya ingin menyiarkan beberapa artikel pilihan yang menarik tentang dua buah kotaraya purba yang tenggelam didasar lautan itu!

Sila baca artikel-artikel dibawah ini yang saya petik dari pelbagai sumber yang berlainan.

Pada hemat saya…Kota misteri tersebut akan di temui juga akhirnya dan Kota misteri ini juga akan terlibat dengan kebangkitan akhir zaman….

sila baca,kaji dan berfikirlah seketika bila selesai membaca 3 artikel pilihan dibawah.

Mungkin cara kita berfikir ,kita boleh ubah sedikit,contohnya.. …cuba bayangkan peta dunia kita….…lalu kita cuba bayangkan sekali lagi peta dunia itu dilukis terbalik pula? Apa yang anda nampak mungkin sangat berbeza.....seperti dalam youtube dibawah ini?



Sangtawal Sakranta….



@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@

Sila baca petikan dari blog sahabat saya Kumanddie di bawah :



Artikel Pilihan 1 :


Sumber :Klik Sini


“Semasa menundukkan Kostantinopel, Al-Mahdi memacakkan benderanya untuk berwuduk dan menunaikan sembahyang Subuh. Ketika itu di hadapan Al-Mahdi terbentang lautan yang luas. Dia pun mencari jalan untuk melintasi lautan tersebut.

Akhirnya dia menemukan di sekitar itu juga, lalu memacakkan benderanya (di situ pula). Kemudian ada satu suara menyeru, “Wahai umat manusia, melintaslah. Sesungguhnya Allah Azzawajalla membelah laut ini seperti Dia membelahkan untuk Bani Israel.”

Lantas mereka melintasinya sehingga sampai di hadapan Kostantinopel. Mereka pun bertakbir, maka runtuhlah satu sudut pertahanan Kostantinopel. Mereka bertakbir lagi, maka runtuh lagi, dan bertakbir lagi lantas runtuh pula sekitar dua belas ketumbukan pertahanan (Rom).”


Abu Hurairah reports that the Prophet s.a.w. said,

''Have you heard of a town of which a part is in the sea?''

''Yes'' said they. He said:

'The last hour shall not occur till 70,000 of the children of Isaac shall attack it. When they come to it, they (Muslims) will not fight with arms, nor throw arrows. They will only say: There is no god but Allah, Allah is the greatest, and then on of its sides will fall down. They will recite for the second time : there is no God but ALLAH, ALLAH is the greatest, and then another of its side will fall down.

After that they will say it for the third time: there is no god but Allah and Allah is the greatest, and then it will be opened for them and they will enter and acquire booty. While they will be dividing the booty, a proclaimer will come to them and proclaim: 'Verily Dajjal has come out. 'Then they will leave everything and return. ' (Muslim)


Akhirnya Umat Islam akan dapat menawan kota nasrani.

Kemudian Nabi s.a.w. bersabda :

“Jika kamu semua telah menakluk Rom, masukilah ke gereja sebelah timur melalui pintu sebelah timur, lalu ikatkan tujuh bendera dan bunuhlah yang ke-8 sebab di bawahnya terdapat tongkat Musa, injil dan perhiasan Baitul Muqaddis.”

Kota konstantinople yang mempunyai sebahagian bandar di bawah lautan yang bakal Umat Islam memeranginya adalah kota Cyprus.

Di bawah adalah petikan mengenai kaitan antara Cyprus dengan Atlantis :

New Atlantis Cyprus will be the talk of the world for the next 500 years.

Author arrives to start his search for Atlantis

By Philippos Stylianou:

JUST as Cyprus was discovering it might be lying on top of rich off-shore oil and gas reserves and thinking of how to bring them up, it suddenly learnt that its waters could be hiding a completely different kind of fabulous wealth.

“The whole world is going to shift to this island. It will be the greatest archaeological discovery in history. It will change religion, it will change politics, science. The ramifications are almost endless. Cyprus will be the talk of the world for the next 500 years.”

These are the words of Robert Sarmast, the man who claims tohave located the lost mythological city of Atlantis on the seabed surrounding Cyprus and has now come here to start looking for it. “Right below Larnaca was a fresh water lake; just from Ayia Napa begins the western edge of the Atlantis plain, which goes all the way to the coast of Syria.

The acropolis of the lost city is situated exactly seven miles off Cyprus,” Sarmast told The Cyprus Weekly in an interview shortly after his first arrival on the island that looks set to dominate his whole life.


WHOLE CITY

He said the lost city lay only 1,000 metres below water and reaching it would not be all that difficult, noting that the “Titanic” was discovered 2,500 m down. But what does he expect to find if and when he got there?“A lot of megalithic structures, temples, bridges, tunnels and canals and a lot of artefacts; there is a whole city down there.”One can be more precise relying on Plato’s ‘Critias,’ which, together with the ancient Greek philosopher’s other work ‘Timeaus’, both written in 5th century BC, are the only sources for the existence of the lost city.

Describing the innermost temple of Atlantis, where Poseidon fathered King Atlas and his nine princely siblings with the mortal Cleito, Timaeus told Socrates that it was of huge proportions, covered with silver on the outside, while the interior was made of ivory, wrought with gold, silver and orichalcum.


WINGED HORSES

It was filled with golden statues, by far the most impressive one being that of God Poseidon himself standing in a chariot with a charioteer and six winged horses. The golden sculpture was so tall that Poseidon’s head touched the roof of the temple and it was surrounded by a hundred Nereids riding on dolphins.

“And around the temple on the outside were placed statutes of gold of all the descendants of the ten kings and of their wives.”This small sample from the long and detailed 2,500-year old description of Atlantis is jaw-dropping enough, but gold and silver alone does
not seem to account for Sarmast’s infatuation with Atlantis.The 38-year-old American, of Iranian origin, described his keen interest in the subject as a spiritual quest and declared his belief that ancient

Atlantis was the source of all modern civilisation and the true Garden of Eden.But what are his chances of discovering Atlantis in Cyprus and proving wrong all the others who have placed the submerged city in various parts of the Atlantic ocean, in Venezuela, in
Greenland, in Great Britain, in Thera/Santorini, or even Troy?

Unlike all other Atlantologists, Sarmast has made use of digital technology to reconstruct a map of the lost city or continent, based on Plato’s description and found that Cyprus and its seabed match almost exactly the geographical features given in Critias.

PILLARS OF HERCULES

His theory is as simple as it is breathtaking. According to the data he collected in his ten-year research, the Mediterranean Sea, in its historical course of millions of years, occasionally dried up and became a basin of lakes and lagoons.

This happened whenever the movement of the Euarasian and African teutonic plates caused the Gibraltar Straits - known in antiquity as the Pillars of Hercules - to shut and become a natural dam, separating the Atlantic ocean from the Mediterranean.A reverse movement of the plates would again cause the Atlantic to rush in and flood the Mediterranean. It appears that the civilisation of Atlantis developed during one of the dry intervals of the Mediterranean in the eastern corner, where Cyprus was situated in the midst of a lake with much lower water level than today. It was also connected to the Syrian coast at the point of present-day Lattakia by a narrow isthmus.

The Atlanteans spread their culture and influence eastwards but they became a threat to the Athenians and the Egyptians. The former found themselves fighting alone against the mighty race but just as they were winning, the Gibraltar Straits moved apart again. The Egyptian priests described the terrible outcome to the Athenian lawgiver Solon when he visited them in around 600BC:

“There occurred violent earthquakes and floods; and in a single day and night of misfortune all your warlike men, in a body, sank into the earth, and the island of Atlantis, in like manner, disappeared into the depths of the sea.”Cypriots will have a chance to see what the disappearance of Atlantis was like in a computer simulation of the flood worked out by Sarmast and his associates, which will be presented to the public in Nicosia sometime next week.“The Mediterranean then was almost like an empty basin 3-4 miles below the level of the Atlantic. When the straits moved apart, the water falls created were1,000 times larger than those of Niagara, flooding the basin at a speed of 400 miles an hour and destroying everything,” Sarmast said.

Atlantis was covered completely by the water although it had one of the highest mountains in the world. The island rose again during new geological upheavals, but not high enough to reveal the lost city that it once was.The theory, of course, throws up quite a few debatable questions centring mostly around dates. The last drying up of the Mediterranean, according to a ground-breaking 1980 survey by scientists Kenneth Hall and Walter Pitman, is estimated to have occurred 5 million years ago when there were no people around to witness it.But Sarmast says thataccording to Plato the Egyptian priests recorded the Atlantis story from a language older that their own 10,000 years earlier. The only writing which is known to be older than hieroglyphics is the cuneiform used by the Sumerians. So one is compelled to logically infer that those who first recorded the destruction of Atlantis had actually witnessed it.In this case, Sarmast notes, Hall and Pitman were right in their findings but got the chronology wrong. He also pointed out that it only took 1,000-4,000 years of evaporation to turn the closed Mediterranean into a quasi-desert.

SONAR DATA

There is, however, another snag to the dating exercise: Athens, which defeated Atlantis, appeared on the scene during the 2nd millennium BC, which is a long shot from the 10th millennium suggested by the Egyptian priests.Sarmast’s comment here is that the Athenian element might have got into the Atlantis story by way of embellishment, since it was passed to Plato from Solon after the latter’s visit to Egypt.It would require too much space to go into all the details of Sarmast’s theory and especially how he arrived at it by using Russian sonar oceanographic data lying forgotten in the National Oceanic Atmospheric Administration in Colorado.

The quest for Atlantis in Cyprus has so far cost him a love relationship and half a million dollars, but he is determined to press ahead. Interestingly, his initial funding came from Michael Wisenbraker’s Heritage Standard Inc, which engages in oil and gas exploration, but that was long before Cyprus’ off-shore reserves were heard of.During his 2-3 week stay in Cyprus, Robert Sarmast will also be presenting the book he wrote about the “Discovery of Atlantis” at the Solonion Bookshop.He hopes that he will provoke enough interest in his venture for financial sponsors to come forward and help in salvaging the lost Atlantis from the realm of mythology and make it an astounding reality.




Artikel Pilihan 2 :


Sumber :Klik sini




Seorang peneliti Amerika hari Minggu lalu (14/11), mengklaim dirinya telah menemukan sisa-sisa kota hilang Atlantis di dasar Laut Mediterania timur, namun kepala arkeologi Cyprus meragukannya.


Robert Sarmast, peneliti itu, mengatakan sonar yang dipakai menyisir dasar laut 80 kilometer tenggara Cyprus telah menandai adanya dinding-dinding buatan manusia, salah satunya sepanjang 3 kilometer, dan parit-parit pada kedalaman 1.500 meter.

“Adalah suatu keajaiban bahwa kami menemukan dinding-dinding yang lokasi dan panjangnya sama dengan deskripsi Plato dalam tulisannya mengenai kota Atlantis,” kata Sarmast, merujuk pada filsuf Yunani yang terkenal itu.

Mengenai pernyataan di atas, pimpinan arkeolog Cyprus, Pavlos Flourentzos, menanggapi skpetis. Dikatakannya, klaim Sarmast itu haruslah didukung lebih banyak bukti.

Sarmast, 38, adalah seorang arsitek dari Los Angeles. Ia mengabdikan 2,5 tahun waktunya untuk mencari kota hilang Atlantis yang dijelaskan dalam dialog Plato, ’the Timaeous and the Critias.’

Dengan kapal ekspedisi “Flying Enterprise,” ia meneliti wilayah itu berdasar data sonar sebelumnya yang didapat dari ekspedisi Rusia dan Prancis. Kini ia melakukan ekspedisi menggunakan peralatan yang lebih canggih.

“Kami menemukan lebih dari 60 hingga 70 titik yang cocok dengan deskripsi Plato mengenai lay out umum bukit acropolis Atlantis. Kecocokan dimensi dan koordinat ini sangat tepat, sehingga bila ini bukan acropolis Atlantis, maka ini pastilah kebetulan yang luar biasa,” katanya.

Lebih lanjut dikatakannya, bagian dasar laut di sana juga menunjukkan lokasi itu dahulu pernah berada di atas permukaan laut. “Namun kami belum bisa memberi bukti dalam bentuk sisa bangunan karena ia masih terkubur beberapa meter di bawah dasar laut,” ujar Sarmast.

Perlu diketahui, Plato dahulu menuliskan bahwa Atlantis adalah sebuah pulau di laut barat, yang secara luas diinterprestasikan sebagai Samudra Atlantik. Sebuah gempa hebat meneggelamkan pulau itu beserta kota di atasnya.

Menurut Plato, saat itu Atlantis merupakan kota berkebudayaan tinggi, dan dalam legenda, ia dihubungkan dengan suatu negara yang sejahtera. Filsuf Inggris, Francis Bacon, dalam bukunya tahun 1627 juga menyebut-nyebut negara Atlantis yang ideal.Karena cerita-cerita yang menyelimutinya, banyak orang mempercayai keberadaan Atlantis dan berusaha mencarinya. Pimpinan arkeolog Cyprus sendiri, Flourentzos, mengatakan memang mungkin Atlantis berada di sekitar Cyprus.


“Mitos Atlantis telah beredar sejak berabad-abad dan dipercaya secara luas, bila memang pernah ada, ia berada di sekitar Samudra Atlantik. Namun peradaban dan kota-kota kuno di wilayah Mediterania seperti Minoan, telah lenyap akibat letusan gunung api dan gempa bumi. Maka Atlantis yang berada di sekitar sini mungkin mengalami nasib serupa,” katanya.




Artikel Pilihan 3:



Atlantis dan lemuria

Sumber: Klik sini



Legenda yang berkisah tentang “Atlantis”, pertama kali ditemui dalam karangan filsafat Yunani kuno: Dua buah catatan dialog Plato (427-347 SM) yakni: buku Critias dan Timaeus.

Pada buku Timaeus, Plato berkisah:

“Di hadapan Selat Mainstay Haigelisi, ada sebuah pulau yang sangat besar, dari sana kalian dapat pergi ke pulau lainnya, di depan pulau-pulau itu adalah seluruhnya daratan yang dikelilingi laut samudera, itu adalah kerajaan Atlantis.Ketika itu Atlantis baru akan melancarkan perang besar dengan Athena, namun di luar dugaan Atlantis tiba-tiba mengalami gempa bumi dan banjir, tidak sampai sehari semalam, tenggelam sama sekali di dasar laut. Negara besar yang mempunyai peradaban tinggi itupun lenyap dalam semalam”.

Satu bagian dalam dialog buku Critias, tercatat kisah Atlantis yang dikisahkan oleh adik sepupu Critias. Critias adalah murid dari ahli filsafat Socrates, tiga kali ia menekankan keberadaan Atlantis dalam dialog.

Kisahnya berasal dari cerita lisan Joepe yaitu moyang lelaki Critias, sedangkan Joepe juga mendengarnya dari seorang penyair Yunani bernama Solon ( 639-559 SM). Solon adalah yang paling bijaksana di antara 7 mahabijak Yunani kuno, suatu kali ketika Solon berkeliling Mesir, dari tempat pemujaan makam leluhur mengetahui legenda Atlantis. Catatan dalam dialog, secara garis besar seperti berikut ini:

Ada sebuah daratan raksasa di atas Samudera Atlantik arah barat Laut Tengah yang sangat jauh, yang bangga dengan peradabannya yang menakjubkan. Ia menghasilkan emas dan perak yang tak terhitung banyaknya: istana dikelilingi oleh tembok emas dan dipagari oleh dinding perak. Dinding tembok dalam istana bertakhtakan emas, cemerlang dan megah. Di sana, tingkat perkembangan peradabannya memukau orang. Memiliki pelabuhan dan kapal dengan perlengkapan yang sempurna, juga ada benda yang bisa membawa orang terbang. Kekuasaannya tidak hanya terbatas di Eropa, bahkan jauh sampai daratan Afrika. Setelah dilanda gempa dahsyat, tenggelamlah ia ke dasar laut beserta peradabannya, juga hilang dalam ingatan orang-orang.

Atlantis digambarkan sebagai peradaban dengan tingkat kemajuan teknologi yang tinggi. Konon, Pesawat Terbang, Pendingin ruangan, batu baterai, dll telah ada pada masa itu. Menurut perhitungan versi Plato, waktu tenggelamnya kerajaan Atlantis, kurang lebih 11.150 tahun silam. Plato pernah beberapa kali mengatakan, keadaan kerajaan Atlantis diceritakan turun-temurun. Sama sekali bukan rekaannya sendiri. Plato bahkan pergi ke Mesir minta petunjuk biksu dan rahib terkenal setempat waktu itu. Guru Plato yaitu Socrates ketika membicarakan tentang kerajaan Atlantis juga menekankan, karena hal itu adalah nyata, nilainya jauh lebih kuat dibanding kisah yang direkayasa.

Jika semua yang diutarakan Plato memang benar-benar nyata, maka sejak 12.000 tahun silam, manusia sudah menciptakan peradaban. Namun di manakah kerajaan Atlantis itu? Sejak ribuan tahun silam orang-orang menaruh minat yang sangat besar terhadap hal ini. Hingga abad ke-20 sejak tahun 1960-an, laut Bermuda yang terletak di bagian barat Samudera Atlantik, di kepulauan Bahama, dan laut di sekitar kepulauan Florida pernah berturut-turut diketemukan keajaiban yang menggemparkan dunia.

Bukti2 arkeologi……

*Suatu hari di tahun 1968, kepulauan Bimini di sekitar Samudera Atlantik di gugusan Pulau Bahama, laut tenang dan bening bagaikan kaca yang terang, tembus pandang hingga ke dasar laut. Beberapa penyelam dalam perjalanan kembali ke kepulauan Bimini, tiba-tiba ada yang menjerit kaget. Di dasar laut ada sebuah jalan besar! Beberapa penyelam secara bersamaan terjun ke bawah, ternyata memang ada sebuah jalan besar membentang tersusun dari batu raksasa. Itu adalah sebuah jalan besar yang dibangun dengan menggunakan batu persegi panjang dan poligon, besar kecilnya batu dan ketebalan tidak sama, namun penyusunannya sangat rapi, konturnya cemerlang. Apakah ini merupakan jalan posnya kerajaan Atlantis?


*Awal tahun ‘70-an, sekelompok peneliti telah tiba di sekitar kepulauan Yasuel, Samudera Atlantik. Mereka telah mengambil inti karang dengan mengebor pada kedalaman 800 meter di dasar laut, atas ungkapan ilmiah, tempat itu memang benar-benar sebuah daratan pada 12.000 tahun silam. Kesimpulan yang ditarik atas dasar teknologi ilmu pengetahuan, begitu mirip seperti yang dilukiskan Plato! Namun, apakah di sini tempat tenggelamnya kerajaan Atlantis?


*Tahun 1974, sebuah kapal peninjau laut Uni Soviet telah membuat 8 lembar foto yang jika disarikan membentuk sebuah bangunan kuno mahakarya manusia! Apakah ini dibangun oleh orang Atlantis?


*Tahun 1979, ilmuwan Amerika dan Perancis dengan peranti instrumen yang sangat canggih menemukan piramida di dasar laut “segitiga maut” laut Bermuda. Panjang piramida kurang lebih 300 meter, tinggi kurang lebih 200 meter, puncak piramida dengan permukaan samudera hanya berjarak 100 meter, lebih besar dibanding piramida Mesir. Bagian bawah piramida terdapat dua lubang raksasa, air laut dengan kecepatan yang menakjubkan mengalir di dasar lubang. Piramida besar ini, apakah dibangun oleh orang-orang Atlantis? Pasukan kerajaan Atlan pernah menaklukkan Mesir, apakah orang Atlantis membawa peradaban piramida ke Mesir? Benua Amerika juga terdapat piramida, apakah berasal dari Mesir atau berasal dari kerajaan Atlantis?


*Tahun 1985, dua kelasi Norwegia menemukan sebuah kota kuno di bawah areal laut “segitiga maut”. Pada foto yang dibuat oleh mereka berdua, ada dataran, jalan besar vertikal dan horizontal serta lorong, rumah beratap kubah, gelanggang aduan (binatang), kuil, bantaran sungai dll. Mereka berdua mengatakan: “Mutlak percaya, yang kami temukan adalah Benua Atlantik! Sama persis seperti yang dilukiskan Plato!” Benarkah itu?


Yang disayangkan, piramida dasar laut segitiga Bermuda, berhasil diselidiki dari atas permukaan laut dengan menggunakan instrumen canggih, hingga kini belum ada seorang pun ilmuwan dapat memastikan apakah sebuah bangunan yang benar-benar dibangun oleh tenaga manusia, sebab mungkin saja sebuah puncak gunung bawah air yang berbentuk limas.


Foto peninggalan bangunan kuno di dasar laut yang diambil tim ekspedisi Rusia, juga tidak dapat membuktikan di sana adalah bekas tempat kerajaan Atlantis. Setelah itu ada tim ekspedisi menyelam ke dasar samudera jalan batu di dasar lautan Atlantik Pulau Bimini, mengambil sampel “jalan batu” dan dilakukan penelitian laboratorium serta dianalisa. Hasilnya menunjukkan, bahwa jalan batu ini umurnya belum mencapai 10.000 tahun. Jika jalan ini dibuat oleh bangsa kerajaan Atlantis, setidak-tidaknya tidak kurang dari 10.000 tahun.


Mengenai foto yang ditunjukkan kedua kelasi Norwegia itu, hingga kini pun tidak dapat membuktikan apa-apa. Satu-satunya kesimpulan tepat yang dapat diperoleh adalah benar ada sebuah daratan yang karam di dasar laut Atlantik. Jika memang benar di atas laut Atlantik pernah ada kerajaan Atlantis, dan kerajaan Atlantis memang benar tenggelam di dasar laut Atlantik, maka di dasar laut Atlantik pasti dapat ditemukan bekas-bekasnya. Hingga saat ini, kerajaan Atlantis tetap merupakan sebuah misteri sepanjang masa.


Pernah sekitar thn 2003 lalu, nonton acara di Metro TV yang judulnya Ultimate 10, pada saat itu membahas 10 Tempat Paling Misterius di Dunia, dan ternyata Atlantis duduk pada urutan pertama di atas Misteri Segitiga Bermuda dan Danau Loch. Dari situ aku baru tahu, klo Atlantis memang Tempat Misterius nombor satu yang membuat orang-orang di dunia penasaran setengah mati. Pada saat penayangan Atlantis, diputar sebuah film dokumenteri mengenai pelacakan benua yang hilang tersebut oleh para tim arkeolog. Dan benar, dari apa yang aku saksikan didasar laut perairan dangkal Karibia ditemukan semacam jalan setapak yang sangat panjang dengan struktur yang sangat modern. Selain itu, diperairan tsb juga ditemukan semacam bekas-bekas bangunan yang telah hancur! benarkah benua Atlantis itu pernah ada sebelumnya??


=================================================


LEMURIA


SELAIN Atlantis, ternyata masih ada peradaban serupa yang diduga mengalami nasib yang sama dengan Atlantis. Lemuria atau Mu merupakan peradaban kuno yg muncul terlebih dahulu sebelum peradaban Atlantis. Para peneliti menempatkan era peradaban Lemuria disekitar periode 75.000 SM – 11.000 SM. Jika dilihat dari periode itu, Bangsa Atlantis dan Lemuria seharusnya pernah hidup bersama selama ribuan tahun lamanya. Gagasan Benua Lemuria terlebih dahulu eksis dibanding peradaban Atlantis dan Mesir Kuno dapat diperoleh penjelasannya dari sebuah karya Augustus Le Plongeon (1826-1908),seorang peneliti dan penulis pada abad ke -19 yang mengadakan penelitian terhadap situs2 purbakala peninggalan Bangsa Maya di Yucatan.

Informasi tersebut diperoleh setelah keberhasilannya menterjemahkan beberapa lembaran catatan kuno peninggalan Bangsa Maya. Dari hasil terjemahan, diperoleh beberapa informasi yang menunjukkan hasil bahwa Bangsa Lemuria memang berusia lebih tua daripada peradaban nenek moyang mereka (Atlantis). Namun dikatakan juga, bahwa mereka pernah hidup dalam periode waktu yang sama, sebelum kemudian sebuah bencana gempa bumi dan air bah dasyat meluluh-lantahkan dan menenggelamkan kedua peradaban maju masa silam tersebut.

Hingga saat ini, letak dari Benua Lemuria pada masa silam masih menjadi sebuah kontroversi, namun berdasarkan bukti arkeologis dan beberapa teori yang dikemukakan oleh para peneliti, kemungkinan besar peradaban tersebut berlokasi di Samudera Pasifik (disekitar Indonesia sekarang).

Banyak arkeolog mempercayai bahwa Easter Island atau Pulau Paskah yang misterius itu merupakan bagian dari Benua Lemuria. Hal ini jika dipandang dari ratusan patung batu kolosal yang mengitari pulau dan beberapa catatan kuno yang terukir pada beberapa artifak yang mengacu pada bekas-bekas peninggalan peradaban maju pada masa silam.


Mitologi turun temurun para suku Maori dan Samoa yang menetap di pulau-pulau disekitar Samudera Pasifik juga menyebutkan bahwa dahlulu kala pernah ada sebuah daratan besar besar di Pasifik yang yang hancur diterjang oleh gelombang pasang air laut dasyat (tsunami), namun sebelumnya bangsa mereka telah hancur terlebih dahulu akibat peperangan. Keadaan Lemuria sendiri digambarkan sangat mirip dengan peradaban Atlantis, memiliki tanah yang subur, masyarakat yang makmur dan penguasaan terhadap beberapa cabang ilmu pengetahuan yang mendalam.


Faktor-faktor tersebut tentunya menjadi sebuah landasan pokok bagi Bangsa Lemuria untuk berkembang pesat menjadi sebuah peradaban yang maju dan memiliki banyak ahli atau ilmuwan yang dapat menciptakan suatu trobosan baru dalam Ilmu pengetahuan dan Teknologi mereka. Seperti banyak dikemukakan oleh beberapa pakar spiritual dan arkeologi, bahwa bangsa Lemurian dan Atlantean menggunakan crystal secara intensif dalam kehidupan mereka.


Edgar Cayce, seorang spiritualis Amerika melalui ilmu cenayangnya berkali-kali mengungkapkan hal yang sama. Kuil-kuil Lemuria dan Atlantis menempatkan sebuah kristal generator raksasa yang dikelilingi kristal-kristal lain, baik sebagai sumber tenaga maupun guna berbagai penyembuhan. Banyak info mengenai Atlantis dan Lemuria diperoleh dengan men-channel kristal-kristal ‘old soul’ yang pernah digunakan pada kedua jaman ini. Beberapa monumen batu misterius berhasil ditemukan di bawah perairan Yonaguni, Jepang. Mungkinkah monumen-monumen itu merupakan sisa-sisa dari peradaban Lemuria?


Namun, berbeda dengan bangsa Atlantis yang lebih mengandalkan fisik, teknologi dan gemar berperang, bangsa Lemuria justru dipercaya sebagai manusia-manusia dengan tingkat evolusi dan spiritual yang tinggi, sangat damai dan bermoral. Menurut Edgar Cayce, munculnya Atlantis sebagai suatu peradaban super power pada saat itu (kalau sekarang mirip Amerika Serikat begitulah) membuat mereka sangat ingin menaklukkan bangsa-bangsa di dunia, diantaranya Yunani dan Lemuria yang dipandang oleh para Atlantean sebagai peradaban yang kuat.

Berbekal peralatan perang yang canggih serta strategi perang yang baik, invansi Atlantis ke Lemuria berjalan seperti yang diharapkan. Karena sifat dari Lemurian yang menjunjung tinggi konsep perdamaian, mereka tidak dibekali dengan teknologi perang secanggih bangsa Atlantean, sehingga dalam sekejap, Lemuria pun jatuh ke tangan Atlantis. Para Lemurian yang berada dalam kondisi terdesak, ahirnya banyak meninggalkan bumi untuk mencari tempat tinggal baru di planet lain yang memiliki karakteristik mirip bumi, mungkin keberadaan mereka saat ini belum kita ketahui (ada yang mengatakan saat ini mereka tinggal di Planet Erra/Terra digugus bintang Pleiades).


Mungkin kisah para Lemurian yang meninggalkan bumi untuk menetap di planet lain ini sedikit tidak masuk akal, tapi perlu kita ketahui bahwa teknologi mereka pada saat itu sudah sangat maju, penguasaan teknologi penjelajahan luar angkasa mungkin telah dapat mereka realisasikan di jauh-jauh hari. Tentunya penguasaan teknologi yang sama pada era peradaban kita ini, belum bisa disandingkan dengan kemajuan teknologi yang mereka ciptakan. Dari sekelumit kisah yang diuraikan, dapat ditarik kesimpulan bahwa para Lemurian tidak musnah oleh bencana gempa bumi dan air bah seperti yang dialami oleh para Atlantean, namun karena peranglah yang membuat sebagian dari mereka berguguran.

Sementara semenjak kekalahannya oleh bangsa Atlantis, otomatis wilayah Lemuria dikuasai oleh para Atlantean, sampai saat ahirnya daratan itu diterpa oleh bencana yang sangat dasyat yang kemudian menenggelamkannya bersama beberapa daratan lainnya, termasuk diantaranya Atlantis itu sendiri.

================================================== =========



Adakah Atlantis itu Indonesia ?


Oleh: Prof. Dr. H. PRIYATNA ABDURRASYID, Ph.D.( Direktur Kehormatan International Institute of Space Law (IISL), Paris-Prancis)

MUSIBAH alam beruntun dialami Indonesia. Mulai dari tsunami di Aceh hingga yang mutakhir semburan lumpur panas di Jawa Timur. Hal itu mengingatkan kita pada peristiwa serupa di wilayah yang dikenal sebagai Benua Atlantis. Apakah ada hubungan antara Indonesia dan Atlantis?


Plato (427 – 347 SM) menyatakan bahwa puluhan ribu tahun lalu terjadi berbagai letusan gunung berapi secara serentak, menimbulkan gempa, pencairan es, dan banjir. Peristiwa itu mengakibatkan sebagian permukaan bumi tenggelam. Bagian itulah yang disebutnya benua yang hilang atau Atlantis.

Penelitian mutakhir yang dilakukan oleh Aryso Santos, menegaskan bahwa Atlantis itu adalah wilayah yang sekarang disebut Indonesia. Setelah melakukan penelitian selama 30 tahun, ia menghasilkan buku Atlantis, The Lost Continent Finally Found, The Definitifve Localization of Plato’s Lost Civilization (2005). Santos menampilkan 33 perbandingan, seperti luas wilayah, cuaca, kekayaan alam, gunung berapi, dan cara bertani, yang akhirnya menyimpulkan bahwa Atlantis itu adalah Indonesia. Sistem terasisasi sawah yang khas Indonesia, menurutnya, ialah bentuk yang diadopsi oleh Candi Borobudur, Piramida di Mesir, dan bangunan kuno Aztec di Meksiko.

Konteks Indonesia

Bukan kebetulan ketika Indonesia pada tahun 1958, atas gagasan Prof. Dr. Mochtar Kusumaatmadja melalui UU no. 4 Perpu tahun 1960, mencetuskan Deklarasi Djoeanda. Isinya menyatakan bahwa negara Indonesia dengan perairan pedalamannya merupakan kesatuan wilayah nusantara. Fakta itu kemudian diakui oleh Konvensi Hukum Laut Internasional 1982. Merujuk penelitian Santos, pada masa puluhan ribu tahun yang lalu wilayah negara Indonesia merupakan suatu benua yang menyatu. Tidak terpecah-pecah dalam puluhan ribu pulau seperti halnya sekarang.

Santos menetapkan bahwa pada masa lalu itu Atlantis merupakan benua yang membentang dari bagian selatan India, Sri Lanka, Sumatra, Jawa, Kalimantan, terus ke arah timur dengan Indonesia (yang sekarang) sebagai pusatnya. Di wilayah itu terdapat puluhan gunung berapi yang aktif dan dikelilingi oleh samudera yang menyatu bernama Orientale, terdiri dari Samudera Hindia dan Samudera Pasifik.


Teori Plato menerangkan bahwa Atlantis merupakan benua yang hilang akibat letusan gunung berapi yang secara bersamaan meletus. Pada masa itu sebagian besar bagian dunia masih diliput oleh lapisan-lapisan es (era Pleistocene). Dengan meletusnya berpuluh-puluh gunung berapi secara bersamaan yang sebagian besar terletak di wilayah Indonesia (dulu) itu, maka tenggelamlah sebagian benua dan diliput oleh air asal dari es yang mencair.

Di antaranya letusan gunung Meru di India Selatan dan gunung Semeru/Sumeru/Mahameru di Jawa Timur. Lalu letusan gunung berapi di Sumatera yang membentuk Danau Toba dengan pulau Somasir, yang merupakan puncak gunung yang meletus pada saat itu. Letusan yang paling dahsyat di kemudian hari adalah gunung Krakatau (Krakatoa) yang memecah bagian Sumatera dan Jawa dan lain-lainnya serta membentuk selat dataran Sunda.

Atlantis berasal dari bahasa Sanskrit Atala, yang berarti surga atau menara peninjauan (watch tower), Atalaia (Portugis), Atalaya (Spanyol). Plato menegaskan bahwa wilayah Atlantis pada saat itu merupakan pusat dari peradaban dunia dalam bentuk budaya, kekayaan alam, ilmu/teknologi, dan lain-lainnya. Plato menetapkan bahwa letak Atlantis itu di Samudera Atlantik sekarang. Pada masanya, ia bersikukuh bahwa bumi ini datar dan dikelilingi oleh satu samudera (ocean) secara menyeluruh.


Ocean berasal dari kata Sanskrit ashayana yang berarti mengelilingi secara menyeluruh. Pendapat itu kemudian ditentang oleh ahli-ahli di kemudian hari seperti Copernicus, Galilei-Galileo, Einstein dan Stephen Hawking.


Santos berbeda dengan Plato mengenai lokasi Atlantis. Ilmuwan Brazil itu berargumentasi, bahwa pada saat terjadinya letusan berbagai gunung berapi itu, menyebabkan lapisan es mencair dan mengalir ke samudera sehingga luasnya bertambah. Air dan lumpur berasal dari abu gunung berapi tersebut membebani samudera dan dasarnya, mengakibatkan tekanan luar biasa kepada kulit bumi di dasar samudera, terutama pada pantai benua. Tekanan ini mengakibatkan gempa. Gempa ini diperkuat lagi oleh gunung-gunung yang meletus kemudian secara beruntun dan menimbulkan gelombang tsunami yang dahsyat. Santos menamakannya Heinrich Events.


Dalam usaha mengemukakan pendapat mendasarkan kepada sejarah dunia, tampak Plato telah melakukan dua kekhilafan, pertama mengenai bentuk/posisi bumi yang katanya datar. Kedua, mengenai letak benua Atlantis yang katanya berada di Samudera Atlantik yang ditentang oleh Santos. Penelitian militer Amerika Serikat di wilayah Atlantik terbukti tidak berhasil menemukan bekas-bekas benua yang hilang itu. Oleh karena itu tidaklah semena-mena ada peribahasa yang berkata, “Amicus Plato, sed magis amica veritas.” Artinya,”Saya senang kepada Plato tetapi saya lebih senang kepada kebenaran.”


Namun, ada beberapa keadaan masa kini yang antara Plato dan Santos sependapat. Yakni pertama, bahwa lokasi benua yang tenggelam itu adalah Atlantis dan oleh Santos dipastikan sebagai wilayah Republik Indonesia. Kedua, jumlah atau panjangnya mata rantai gunung berapi di Indonesia. Di antaranya ialah Kerinci, Talang, Krakatoa, Malabar, Galunggung, Pangrango, Merapi, Merbabu, Semeru, Bromo, Agung, Rinjani. Sebagian dari gunung itu telah atau sedang aktif kembali.


Ketiga, soal semburan lumpur akibat letusan gunung berapi yang abunya tercampur air laut menjadi lumpur. Endapan lumpur di laut ini kemudian meresap ke dalam tanah di daratan. Lumpur panas ini tercampur dengan gas-gas alam yang merupakan impossible barrier of mud (hambatan lumpur yang tidak bisa dilalui), atau in navigable (tidak dapat dilalui), tidak bisa ditembus atau dimasuki. Dalam kasus di Sidoarjo, pernah dilakukan remote sensing, penginderaan jauh, yang menunjukkan adanya sistim kanalisasi di wilayah tersebut. Ada kemungkinan kanalisasi itu bekas penyaluran semburan lumpur panas dari masa yang lampau.
Penulis, Direktur Kehormatan International Institute of Space Law (IISL), Paris-Prancis


Jadi Sebenernya Indonesia adalah wilayah ahli waris Atlantis, tentu harus membuat kita bersyukur. Membuat kita tidak rendah diri di dalam pergaulan internasional, sebab Atlantis pada masanya ialah pusat peradaban dunia. Namun sebagai wilayah yang rawan bencana, sebagaimana telah dialami oleh Atlantis itu, sudah saatnya kita belajar dari sejarah dan memanfaatkan perkembangan ilmu pengetahuan mutakhir untuk dapat mengatasinya



Benua Atlantis & Peradaban Awal Umat Manusia Ada di Indonesia ?

Para peneliti AS menyatakan bahwa Atlantis is Indonesia. Hingga kini cerita tentang benua yang hilang ‘Atlantis’ masih terselimuti kabut misteri.

Sebagian orang menganggap Atlantis cuma dongeng belaka, meski tak kurang 5.000 buku soal Atlantis telah ditulis oleh para pakar.

Bagi para arkeolog atau oceanografer modern, Atlantis tetap merupakan objek menarik terutama soal teka-teki dimana sebetulnya lokasi sang benua. Banyak ilmuwan menyebut benua Atlantis terletak di Samudera Atlantik.

Sebagian arkeolog Amerika Serikat (AS) bahkan meyakini benua Atlantis dulunya adalah sebuah pulau besar bernama Sunda Land, suatu wilayah yang kini ditempati Sumatra, Jawa dan Kalimantan. Sekitar 11,600 tahun silam, benua itu tenggelam diterjang banjir besar seiring berakhirnya zaman ais

“Para peneliti AS ini menyatakan bahwa Atlantis is Indonesia,” kata Ketua Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Prof Umar Anggara Jenny, Jumat(17/6), di sela-sela rencana gelaran ‘International Symposium on The Dispersal of Austronesian and the Ethnogeneses of the People in Indonesia Archipelago, 28-30 Juni 2005.

Kata Umar, dalam dua dekade terakhir memang diperoleh banyak temuan penting soal penyebaran dan asal usul manusia. Salah satu temuan penting ini adalah hipotesa adanya sebuah pulau besar sekali di Laut Cina Selatan yang tenggelam setelah zaman ais.

Hipotesis itu, kata Umar, berdasarkan pada kajian ilmiah seiring makin mutakhirnya pengetahuan tentang arkeologimolekuler. Tema ini, lanjutnya, bahkan akan menjadi salah satu hal yang diangkat dalam simposium internasional di Solo, 28-30 Juni.

Menurut Umar, salah satu pulau penting yang tersisa dari benua Atlantis - jika memang benar – adalah Pulau Natuna, Riau. Berdasarkan kajian biomolekuler, penduduk asli Natuna diketahui memiliki gen yang mirip dengan bangsa Austronesia tertua.

Bangsa Austronesia diyakini memiliki tingkat kebudayaan tinggi, seperti bayangan tentang bangsa Atlantis yang disebut-sebut dalam mitos Plato.Ketika zaman es berakhir, yang ditandai tenggelamnya ‘benua Atlantis’, bangsa Austronesia menyebar ke berbagai penjuru.

Mereka lalu menciptakan keragaman budaya dan bahasa pada masyarakat lokal yang disinggahinya dalam tempo cepat yakni pada 3.500 sampai 5.000 tahun lampau. Kini rumpun Austronesia menempati separuh muka bumi.

Ketua Ikatan Ahli Arkeologi Indonesia (IAAI), Harry Truman Simanjuntak, mengakui memang ada pendapat dari sebagian pakar yang menyatakan bahwa benua Atlantis terletak di Indonesia. Namun hal itu masih debatable.

Yang jelas, terang Harry, memang benar ada sebuah daratan besar yang dahulukala bernama Sunda Land. Luas daratan itu kira-kira dua kali negara India.

“Benar, daratan itu hilang. Dan kini tinggal Sumatra, Jawa atau Kalimantan,” terang Harry. Menurut dia, sah-sah saja para ilmuwan mengatakan bahwa wilayah yang tenggelam itu adalah benua Atlantis yang hilang, meski itu masih menjadi perdebatan.

Dominasi Austronesia Menurut Umar Anggara Jenny, Austronesia sebagai rumpun bahasa merupakan sebuah fenomena besar dalam sejarah manusia. Rumpun ini memiliki sebaran yang paling luas, mencakup lebih dari 1.200 bahasa yang tersebar dari Madagaskar di barat hingga Pulau Paskah di Timur. Bahasa tersebut kini dituturkan oleh lebih dari 300 juta orang.

“Pertanyaannya dari mana asal-usul mereka? Mengapa sebarannya begitu meluas dan cepat yakni dalam 3500-5000 tahun yang lalu. Bagaimana cara adaptasinya sehingga memiliki keragaman budaya yang tinggi,” tutur Umar.


Salah satu teori, menurut Harry Truman, mengatakan penutur bahasa Austronesia berasal dari Sunda Land yang tenggelam di akhir zaman es.Populasi yang sudah maju, proto-Austronesia, menyebar hingga ke Asia daratan hingga ke Mesopotamia, mempengaruhi penduduk lokal dan mengembangkan peradaban. “Tapi ini masih diperdebatan.



9 comments:

wariq said...

Terima kasih diatas ulasan anda tentang ilmu tasauf dan perananya dalam untuk tauhid dan makrifat kepadanya yang mana ilmu masih lagi ketinggalan dalam arus media elektronink dan cetak yang kurang untuk membahas secara mendalam dan Forum-forum perdana yang disiar tidak menekankan pentingnya tasauf hanya yang membincangkan benda yang berulang.Saya ingin bertanya dimana guru-guru tarekat yang sahih dan bersanad serta berapa banyak tarikat yang ada diMalaysia

Sangtawal Sakranta said...

salam wariq,
terima kasih atas komen saudara.
Banyak guru-guru tareqat yang baik dan banyak tareqat yang baik dan bersanad hingga ke Rasulullah saw.

pada pendapat saya...dalam banyak-banyak tareqat...saya amat meminati Naqsyabandi,Ahmadiah dan Syatariah...tapi itu terpulang kepada individu tertentu...pilihlah mana-mana tariq(jalan) asalkan ianya boleh menyampaikan kita kepada matlamat sebenar si salik dalam menuju Tuhannya.

semoga saudara ketemu apa yang dicari selama ini.

wassalam.

Anonymous said...

assalamu'alaikum saudara..

nak tanya..
ada kaitan tak antara Tanah Melayu - bangsa Melayu - bangsa Lemuria - Nabi Nuh dan bahteranya

terima kasih

Sangtawal Sakranta said...

salam buat anon @ 4.34am

memang ada kaitannya! :)

wassalam.

Anonymous said...

assalamu'alaikum saudara.

saya anon yg kat atas tu. thanxz coz jawab. ehm, blh x if wat 1 topik huraian bkenaan dgnnya. nk tau gak sjarah bangsa ni.

A U G I said...

Asslm.Wr.Wb.

Berikut Peta Al Idrisi, bertarikh 1200-an. Tampak kompas menunjukan selatan, daerah hangat, khatulistiwa.

Di pojok kiri peta ini tampak daerah Ya`juj dan Ma`juj dalam bahasa Arab. Lokasi di Cina wilayah gurun Taklamakan, jalur sutra. Dibatasi Pegunungan Ali, Karokoum, Tajikistan dan Pegunungan Kunlun, Kirgistan(Jalalabad)

Perbatasan Cina dan Tajikistan
39 41' 48'' U dan 73 55' 33'' T

Di dekat Jalalabad, Kyrgystan terdapat Peradaban jaman Alexander di Ferghana Valley.


Tampaknya kompas kita mengikuti utara yang magnet putih, setidaknya dahulu mengikuti selatan yang magnet merah.

Mengingatkan Bendera Turki didominasi warna Merah dengan Bulan dan Bintang warna putih.

Wallahu Alam B.
Wass.Wr.Wb.

AUGI JD

A U G I said...

Alexander's Gates
http://bldgblog.blogspot.com/2009/12/alexanders-gates.html

Wallahu Alam B.

dea said...

keren

zlljian said...

mungkin hanya saya yg percaya bahwa bangsa lemuria itu bisa saja meninggalkan bumi menuju terra atau planet yang lain (ini seandainya bangsa lemuria itu memang ada) saya merujuk kepada kisah nabi sulaiman yang mampu memindahkan singgasana ratu balqis keistananya dlm sekejap mata..,bukankah ini suatu gambaran Tuhan bahwa sesungguhnya semua bisa saja dilakukan oleh kita tinggal bagaimana kita bisa mencapainya,sbb tlah banyak kisah yg tertera dlm al-quran telah manusia lakukan walau hanya sebatas insfirasi atau tak sama persis...