Tuesday, April 21, 2009

Ekspedisi Jihad (7) - Misi laksamana Haji mahmud Shams @ Cheng Ho Ke Nusantara - Bhg 2








Artikel Pilihan 1 :


Tajuk :
Pengenalan laksamana Cheng Ho / Zheng He / Hj Mahmud Shams


Sumber :
Wikepedia @ http://id.wikipedia.org/wiki/Cheng_Ho



Cheng Ho (Hanzi tradisional:, Hanzi sederhana , Hanyu Pinyin: Zhèng Hé, Wade-Giles: Cheng Ho; nama asli:Hanyu Pinyin: Ma Sanbao; nama Arab: Haji Mahmud Shams) (1371 - 1433), adalah seorang pelaut dan penjelajah Tiongkok terkenal yang melakukan beberapa penjelajahan antara tahun 1405 hingga 1433.


Biografi

Cheng Ho adalah seorang kasim Muslim yang menjadi orang kepercayaan Kaisar Yongle dari Tiongkok (berkuasa tahun 1403-1424), kaisar ketiga dari Dinasti Ming. Nama aslinya adalah Ma He, juga dikenal dengan sebutan Ma Sanbao , berasal dari provinsi Yunnan. Ketika pasukan Ming menaklukkan Yunnan, Cheng Ho ditangkap dan kemudian dijadikan orang kasim. Ia adalah seorang bersuku Hui, suku bangsa yang secara fisik mirip dengan suku Han, namun beragama Islam.

Cheng Ho berlayar ke Malaka pada abad ke-15. Saat itu, seorang putri Tiongkok, Hang Li Po (atau Hang Liu), dikirim oleh kaisar Tiongkok untuk menikahi Raja Malaka (Sultan Mansur Shah).

Pada tahun 1424, kaisar Yongle wafat. Penggantinya, Kaisar Hongxi (berkuasa tahun 1424-1425, memutuskan untuk mengurangi pengaruh kasim di lingkungan kerajaan. Cheng Ho melakukan satu ekspedisi lagi pada masa kekuasaan Kaisar Xuande (berkuasa 1426-1435).


Penjelajahan:

Cheng Ho melakukan ekspedisi ke berbagai daerah di Asia dan Afrika, antara lain:

Vietnam
Taiwan
Malaka / bagian dari Malaysia
Sumatra / bagian dari Indonesia
Jawa / bagian dari Indonesia
Sri Lanka
India bagian Selatan
Persia
Teluk Persia
Arab
Laut Merah, ke utara hingga Mesir
Afrika, ke selatan hingga Selat Mozambik


Karena beragama Islam, para temannya mengetahui bahwa Cheng Ho sangat ingin melakukan Haji ke Mekkah seperti yang telah dilakukan oleh almarhum ayahnya, tetapi para arkeolog dan para ahli sejarah belum mempunyai bukti kuat mengenai hal ini. Cheng Ho melakukan ekspedisi paling sedikit tujuh kali dengan menggunakan kapal armadanya.


Cheng Ho memimpin tujuh ekspedisi ke tempat yang disebut oleh orang China Samudera Barat (Samudera Indonesia). Ia membawa banyak hadiah dan lebih dari 30 utusan kerajaan ke China - termasuk Raja Alagonakkara dari Sri Lanka, yang datang ke China untuk meminta maaf kepada Kaisar.


Catatan perjalanan Cheng Ho pada dua pelayaran terakhir, yang diyakini sebagai pelayaran terjauh, sayangnya dihancurkan oleh Kaisar Dinasti ching



Armada

Armada ini terdiri dari 27.000 anak buah kapal dan 307 (armada) kapal laut. Terdiri dari kapal besar dan kecil, dari kapal bertiang layar tiga hingga bertiang layar sembilan buah. Kapal terbesar mempunyai panjang sekitar 400 feet atau 120 meter dan lebar 160 feet atau 50 meter. Rangka layar kapal terdiri dari bambu Tiongkok. Selama berlayar mereka membawa perbekalan yang beragam termasuk binatang seperti sapi, ayam dan kambing yang kemudian dapat disembelih untuk para anak buah kapal selama di perjalanan. Selain itu, juga membawa begitu banyak bambu Tiongkok sebagai suku cadang rangka tiang kapal berikut juga tidak ketinggalan membawa kain Sutera untuk dijual.



Kepulangan

Dalam ekspedisi ini, Cheng Ho membawa balik berbagai penghargaan dan utusan lebih dari 30 kerajaan - termasuk Raja Alagonakkara dari Sri Lanka, yang datang ke Tiongkok untuk meminta maaf kepada kaisar Tiongkok. Pada saat pulang Cheng Ho membawa banyak barang-barang berharga diantaranya kulit dan getah pohon Kemenyan, batu permata (ruby, emerald dan lain-lain) bahkan beberapa orang Afrika, India dan Arab sebagai bukti perjalanannya. Selain itu juga membawa pulang beberapa binatang asli Afrika termasuk sepasang jerapah sebagai hadiah dari salah satu Raja Afrika, tetapi sayangnya satu jerapah mati dalam perjalanan pulang.


Rekod

Majalah Life menempatkan Cheng Ho sebagai nombor 14 orang terpenting dalam milenium terakhir. Perjalanan Cheng Ho ini menghasilkan Peta Navigasi Cheng Ho yang mampu mengubah peta navigasi dunia sampai abad ke-15. Dalam buku ini terdapat 24 peta navigasi mengenai arah pelayaran, jarak di lautan, dan berbagai pelabuhan.

Cheng Ho adalah penjelajah dengan armada kapal terbanyak sepanjang sejarah dunia yang pernah tercatat. Juga memiliki kapal kayu terbesar dan terbanyak sepanjang masa hingga saat ini. Selain itu beliau adalah pemimpin yang arif dan bijaksana, mengingat dengan armada yang begitu banyaknya beliau dan para anak buahnya tidak pernah menjajah negara atau wilayah dimanapun tempat para armadanya merapat.

Semasa di India termasuk ke Kalkuta, para anak buah juga membawa seni beladiri lokal yang bernama Kallary Payatt yang mana setelah dikembangkan di negeri Tiongkok menjadi seni beladiri Kungfu.

Cheng Ho dan Indonesia

Cheng Ho mengunjungi kepulauan di Indonesia selama tujuh kali. Ketika ke Samudera Pasai, ia memberi lonceng raksasa "Cakra Donya" kepada Sultan Aceh, yang kini tersimpan di museum Banda Aceh.

Tahun 1415, Cheng Ho berlabuh di Muara Jati (Cirebon), dan menghadiahi beberapa cindera mata khas Tiongkok kepada Sultan Cirebon. Salah satu peninggalannya, sebuah piring yang bertuliskan ayat Kursi masih tersimpan di Keraton Kasepuhan Cirebon.

Pernah dalam perjalanannya melalui Laut Jawa, Wang Jinghong (orang kedua dalam armada Cheng Ho) sakit keras. Wang akhirnya turun di pantai Simongan, Semarang, dan menetap di sana. Salah satu bukti peninggalannya antara lain Kelenteng Sam Po Kong (Gedung Batu) serta patung yang disebut Mbah Ledakar Juragan Dampo Awang Sam Po Kong.


Cheng Ho juga sempat berkunjung ke Kerajaan Majapahit pada masa pemerintahan raja Wikramawardhana.






Artikel Pilihan 2 :


Tajuk : Laksamana Cheng Ho mendahului Columbus - pernah ke Surabaya.


Artikel Oleh :
Amirul Akbar Zulkifli Pensyarah UNITAR

Sumber :http://permai1.tripod.com/chengho.html




Petualang Christopher Columbus dikenal hebat karena berhasil menemukan benua Amerika pada tahun 1492. Namun tahukah Anda bahwa ada penjelajah yang jauh lebih hebat? Dia adalah Laksamana Cheng Ho, seorang Tionghoa Muslim yang hidup sekitar 6 abad lalu.


Selama hidupnya, Cheng Ho atau Zheng He melakukan petualangan antarabenua selama 7 kali berturut-turut dalam kurun waktu 28 tahun (1405-1433). Tak kurang dari 30 negara di Asia, Timur Tengah, dan Afrika pernah disinggahinya. Pelayarannya lebih awal 87 tahun dibanding Columbus. Juga lebih dulu dibanding bahariwan dunia lainnya seperti Vasco da Gama yang berlayar dari Portugis ke India tahun 1497. Ferdinand Magellan yang merintis pelayaran mengelilingi bumi pun kalah duluan 114 tahun.


Ekspedisi Cheng Ho ke 'Samudera Barat' (sebutan untuk lautan sebelah barat Laut Tiongkok Selatan sampai Afrika Timur) mengerahkan armada raksasa. Pertama mengerahkan 62 kapal besar dan belasan kapal kecil yang digerakkan 27.800 ribu awak. Pada pelayaran ketiga mengerahkan kapal besar 48 buah, awaknya 27 ribu. Sedangkan pelayaran ketujuh terdiri atas 61 kapal besar dan berawak 27.550 orang. Bila dijumlah dengan kapal kecil, rata-rata pelayarannya mengerahkan 200-an kapal. Sementara Columbus, ketika menemukan benua Amerika 'cuma' mengerahkan 3 kapal dan awak 88 orang.


Kapal yang ditumpangi Cheng Ho disebut 'kapal pusaka' merupakan kapal terbesar pada abad ke-15. Panjangnya mencapai 44,4 zhang (138 m) dan lebar 18 zhang (56 m). Lima kali lebih besar daripada kapal Columbus. Menurut sejarawan, JV Mills kapasitas kapal tersebut 2500 ton.

Model kapal itu menjadi inspirasi petualang Spanyol dan Portugal serta pelayaran modern di masa kini. Desainnya bagus, tahan terhadap serangan badai, serta dilengkapi teknologi yang saat itu tergolong canggih seperti kompas magnetik.



Mengubah Peta Pelayaran Dunia


Dalam Ming Shi (Sejarah Dinasti Ming) tak terdapat banyak keterangan yang menyinggung tentang asal-usul Cheng Ho. Cuma disebutkan bahwa dia berasal dari Provinsi Yunnan, dikenal sebagai kasim (abdi) San Bao. Nama itu dalam dialek Fujian biasa diucapkan San Po, Sam Poo, atau Sam Po. Sumber lain menyebutkan, Ma He (nama kecil Cheng Ho) yang lahir tahun Hong Wu ke-4 (1371 M) merupakan anak ke-2 pasangan Ma Hazhi dan Wen.


Saat Ma He berumur 12 tahun, Yunnan yang dikuasai Dinasti Yuan direbut oleh Dinasti Ming. Para pemuda ditawan, bahkan dikebiri, lalu dibawa ke Nanjing untuk dijadikan kasim istana. Tak terkecuali Cheng Ho yang diabdikan kepada Raja Zhu Di di istana Beiping (kini Beijing).


Di depan Zhu Di, kasim San Bao berhasil menunjukkan kehebatan dan keberaniannya. Misalnya saat memimpin anak buahnya dalam serangan militer melawan Kaisar Zhu Yunwen (Dinasti Ming). Abdi yang berpostur tinggi besar dan bermuka lebar ini tampak begitu gagah melibas lawan-lawannya. Akhirnya Zhu Di berhasil merebut tahta kaisar.


Ketika kaisar mencanangkan program pengembalian kejayaan Tiongkok yang merosot akibat kejatuhan Dinasti Mongol (1368), Cheng Ho menawarkan diri untuk mengadakan muhibah ke berbagai penjuru negeri. Kaisar sempat kaget sekaligus terharu mendengar permintaan yang tergolong nekad itu. Bagaimana tidak, amanah itu harus dilakukan dengan mengarungi samudera. Namun karena yang hendak menjalani adalah orang yang dikenal berani, kaisar oke saja.


Berangkatlah armada Tiongkok di bawah komando Cheng Ho (1405). Terlebih dahulu rombongan besar itu menunaikan shalat di sebuah masjid tua di kota Quanzhou (Provinsi Fujian). Pelayaran pertama ini mampu mencapai wilayah Asia Tenggara (Semenanjung Malaya, Sumatera, dan Jawa). Tahun 1407-1409 berangkat lagi dalam ekspedisi kedua. Ekspedisi ketiga dilakukan 1409-1411. Ketiga ekspedisi tersebut menjangkau India dan Srilanka. Tahun 1413-1415 kembali melaksanakan ekspedisi, kali ini mencapai Aden, Teluk Persia, dan Mogadishu (Afrika Timur). Jalur ini diulang kembali pada ekspedisi kelima (1417-1419) dan keenam (1421-1422). Ekspedisi terakhir (1431-1433) berhasil mencapai Laut Merah.


Pelayaran luar biasa itu menghasilkan buku Zheng He's Navigation Map yang mampu mengubah peta navigasi dunia sampai abad ke-15. Dalam buku ini terdapat 24 peta navigasi mengenai arah pelayaran, jarak di lautan, dan berbagai pelabuhan. Jalur perdagangan Cina berubah, tidak sekadar bertumpu pada 'Jalur Sutera' antara Beijing-Bukhara.


Dalam mengarungi samudera, Cheng Ho mampu mengorganisir armada dengan rapi. Kapal-kapalnya terdiri atas atas kapal pusaka (induk), kapal kuda (mengangkut barang-barang dan kuda), kapal penempur, kapal bahan makanan, dan kapal duduk (kapal komando), plus kapal-kapal pembantu. Awak kapalnya ada yang bertugas di bagian komando, teknis navigasi, militer, dan logistik.


Berbeda dengan bahariwan Eropa yang berbekal semangat imperialis, armada raksasa ini tak pernah serakah menduduki tempat-tempat yang disinggahi. Mereka hanya mempropagandakan kejayaan Dinasti Ming, menyebarluaskan pengaruh politik ke negeri asing, serta mendorong perniagaan Tiongkok. Dalam majalah Star Weekly HAMKA pernah menulis, "Senjata alat pembunuh tidak banyak dalam kapal itu, yang banyak adalah 'senjata budi' yang akan dipersembahkan kepada raja-raja yang diziarahi."

Sementara sejarawan Jeanette Mirsky menyatakan, tujuan ekspedisi itu adalah memperkenalkan dan mengangkat prestise Dinasti Ming ke seluruh dunia. Maksudnya agar negara-negara lain mengakui kebesaran Kaisar Cina sebagai The Son of Heaven (Putra Dewata).

Bukan berarti armada tempurnya tak pernah bertugas sama sekali. Laksamana Cheng Ho pernah memerintahkan tindakan militer untuk menyingkirkan kekuatan yang menghalangi kegiatan perniagaan. Jadi bukan invasi atau ekspansi. Misalnya menumpas gerombolan bajak laut Chen Zhuji di perairan Palembang, Sumatera (1407).

Dalam kurun waktu 1405-1433, Cheng Ho memang pernah singgah di kepulauan Nusantara selama tujuh kali. Ketika berkunjung ke Samudera Pasai, dia menghadiahi lonceng raksasa Cakradonya kepada Sultan Aceh. Lonceng tersebut saat ini tersimpan di Museum Banda Aceh. Tempat lain di Sumatera yang dikunjungi adalah Palembang dan Bangka.

Selanjutnya mampir di Pelabuhan Bintang Mas (kini Tanjung Priok). Tahun 1415 mendarat di Muara Jati (Cirebon). Beberapa cindera mata khas Tiongkok dipersembahkan kepada Sultan Cirebon. Sebuah piring bertuliskan Ayat Kursi saat ini masih tersimpan baik di Kraton Kasepuhan Cirebon.

Ketika menyusuri Laut Jawa, Wang Jinghong (orang kedua dalam armada itu) sakit keras. Sauh segera dilempar di pantai Simongan, Semarang. Mereka tinggal di sebuah goa, sebagian lagi membuat pondokan. Wang yang kini dikenal dengan sebutan Kiai Jurumudi Dampo Awang, akhirnya menetap dan menjadi cikal bakal keberadaan warga Tionghoa di sana. Wang juga mengabadikan Cheng Ho menjadi sebuah patung (disebut Mbah Ledakar Juragan Dampo Awang Sam Po Kong), serta membangun kelenteng Sam Po Kong atau Gedung Batu.

Perjalanan dilanjutkan ke Tuban (Jatim). Kepada warga pribumi, Cheng Ho mengajarkan tatacara pertanian, peternakan, pertukangan, dan perikanan. Hal yang sama juga dilakukan sewaktu singgah di Gresik. Lawatan dilanjutkan ke Surabaya. Pas hari Jumat, dan Cheng Ho mendapat kehormatan menyampaikan khotbah di hadapan warga Surabaya yang jumlahnya mencapai ratusan orang. Kunjungan dilanjutkan ke Mojokerto yang saat itu menjadi pusat Kerajaan Majapahit. Di kraton, Raja Majapahit, Wikramawardhana, berkenan mengadakan audiensi dengan rombongan bahariwan Tiongkok ini.



Muslim Taat


Sebagai orang Hui (etnis di Cina yang identik dengan Muslim) Cheng Ho sudah memeluk agama Islam sejak lahir. Kakeknya seorang haji. Ayahnya, Ma Hazhi, juga sudah menunaikan rukun Islam kelima itu. Menurut Hembing Wijayakusuma, nama hazhi dalam bahasa Mandarin memang mengacu pada kata 'haji'.

Bulan Ramadhan adalah masa yang sangat ditunggu-tunggu Cheng Ho. Pada tanggal 7 Desember 1411 sesudah pelayarannya yang ke-3, pejabat di istana Beijing ini menyempatkan mudik ke kampungnya, Kunyang, untuk berziarah ke makam sang ayah. Ketika Ramadhan tiba, Cheng Ho memilih berpuasa di kampungnya yang senantiasa semarak. Dia tenggelam dalam kegiatan keagamaan sampai Idul Fitri tiba.
Setiap kali berlayar, banyak awak kapal beragama Islam yang turut serta. Sebelum melaut, mereka melaksanakan shalat jamaah. Beberapa tokoh Muslim yang pernah ikut adalah Ma Huan, Guo Chongli, Fei Xin, Hassan, Sha'ban, dan Pu Heri. "Kapal-kapalnya diisi dengan prajurit yang kebanyakan terdiri atas orang Islam," tulis HAMKA.

Ma Huan dan Guo Chongli yang fasih berbahasa Arab dan Persia, bertugas sebagai penerjemah. Sedangkan Hassan yang juga pimpinan Masjid Tang Shi di Xian (Provinsi Shan Xi), berperan mempererat hubungan diplomasi Tiongkok dengan negeri-negeri Islam. Hassan juga bertugas memimpin kegiatan-kegiatan keagamaan dalam rombongan ekspedisi, misalnya dalam melaksanakan penguburan jenazah di laut atau memimpin shalat hajat ketika armadanya diserang badai.

Kemakmuran masjid juga tak pernah dilupakan Cheng Ho. Tahun 1413 dia merenovasi Masjid Qinging (timur laut Kabupaten Xian). Tahun 1430 memugar Masjid San San di Nanjing yang rusak karena terbakar. Pemugaran masjid mendapat bantuan langsung dari kaisar.

Beberapa sejarawan meyakini bahwa petualang sejati ini sudah menunaikan ibadah haji. Memang tak ada catatan sejarah yang membuktikan itu, tapi pelaksanaan haji kemungkinan dilakukan saat ekspedisi terakhir (1431-1433). Saat itu rombongannya memang singgah di Jeddah.

Selama hidupnya Cheng Ho memang sering mengutarakan hasrat untuk pergi haji sebagaimana kakek dan ayahnya. Obsesi ini bahkan terbawa sampai menjelang ajalnya. Sampai-sampai ia mengutus Ma Huan pergi ke Mekah agar melukiskan Ka'bah untuknya. Muslim pemberani ini meninggal pada tahun 1433 di Calicut (India), dalam pelayaran terakhirnya.





Artikel Pilihan 3 :

Tajuk : Jejak Samudra Seorang Laksamana

Sumber : http://www.gatra.com/artikel.php?id=4244



Seorang pria dikebiri mencatat sejarah gemilang didunia pelayaran. Dialah Laksamana Cheng Ho. Pada abad ke-15 ia telah mengarungi samudra bersama armada raksasanya, mendahului petualangan Christopher Columbus. Pada zaman itu, Cheng Ho telah mengunjungi 31 negara dalam pelayaran sepanjang 28 tahun.Masyarakat Cina di pelbagai negara membangun kelenteng, tempat pumujaan arwah pelaut beragama Islam
ini.

Prof. Kong Yuanzhi, guru besar bahasa dan kebudayaan Indonesia di Universitas Beijing, RRC,
mengupas perjalanan Cheng Ho dalam buku Muslim Tionghoa Cheng Ho. Buku setebal 300 halaman ini disunting Prof. H.M. Hembing Wijayakusuma, dan diterbitkan Pustaka Populer Obor, Jakarta, dengan kata pengantar Prof. Ali Yafie. Heddy Lugito menukilkannya.


MATAHARI merah merekah di ufuk timur, tampak seolah-olah ''basah'' menyembul dari kedalaman lautan.Pagi itu, awal Juli 1405, barisan kapal layar raksasa mulai meninggalkan Pelabuhan Nanking, Cina Selatan. Laksamana Cheng Ho, berseragam militer Kekaisaran Cina, berdiri gagah di atas geladak Kapal Pusaka,''Bao Chuan''.

Inilah kapal terbesar pada masa itu. Panjangnya 138 meter, dan lebarnya 56 meter, dengan daya angkut 2.500 ton. Cheng Ho, admiral berperawakan tinggi besar itu,
masih berusia 34 tahun. Dengan suara lantang ia memerintahkan para kelasinya mulai mengangkat sauh.Satu per satu armada yang terdiri dari 62 kapal itu mengembangkan layar, bergerak ke samudra terbuka.

Kapal Pusaka berlayar di barisan depan, diapit belasan kapal tempur yang mengangkut lela, meriam, dan prajurit. Kemudian disusul oleh kapal pengangkut barang dan penumpang. Inilah pelayaran perdana ke Samudra Barat yang dipimpin Cheng Ho. Armada raksasa ini melibatkan 27.800 personel, sebagian besar muslim.

Anggota armada ini bukan saja prajurit, kelasi, ahli militer, ahli teknik, dan ahli perbintangan, melainkan juga ahli bahasa yang akan bertindak sebagai
penerjemah, dan tabib. Untuk setiap 150 jiwa, disediakan seorang tabib yang berfungsi sebagai dokter. Inilah pelayaran yang menggetarkan dunia kebaharian abad ke-15, ketika para pelaut Eropa masih pada tingkat ''membaca peta''.

Christopher Columbus, misalnya, baru mulai bertualang di laut pada 1492. Sedangkan Vasco da Gama mengikuti jejak Columbus, lima tahun kemudian. Cheng Ho sendiri lahir pada 1371 di sebuah dusun di Distrik Kunyang, Provinsi Yunnan, bagian barat daya daratan Cina. Aslinya ia bernama Ma San Bao, yang dalam dialek Fujian diucapkan San Poo.

Ia anak ketiga dari enam bersaudara. Ayahnya bernama Ma Ha, keturunan suku bangsa Hui yang beragama Islam,dan mampu menunaikan ibadah haji. Sejak kecil, Ma San
Bao sering mendengar cerita perjalanan haji ayah dan kakeknya dengan menggunakan kapal laut. Cerita-cerita inilah, kemudian, yang membangkitkan keinginan San Bao
untuk menjadi pelaut.


Tuan Kasim San Bao

KISAH hidup Cheng Ho dan keluarganya kemudian dipahatkan pada batu merah makam ayahnya di Kunyang.Penulisan ini dilakukan seorang sarjana sastra, Li Zhigang, pada 1405, atas perintah Cheng Ho setelah ia pulang dari pelayaran yang kedua. Ketika Cheng Ho lahir, Dinasti Yuan yang berkuasa di daratan Cina sudah terguling, dan digantikan Dinasti Ming.

Tetapi, wilayah Provinsi Yunnan masih diduduki sisa-sisa penguasa Dinasti Yuan. Pasukan Dinasti Ming menyerbu ke Yunnan tatkala Ma San Bao baru berusia 12 tahun. San Bao, dan sejumlah anak muda lainnya, terutama yang berperawakan tampan, ditangkap dan dikebiri tentara Ming. Ia dibawa ke Nanking sebagai kasim, alias sida-sida, di Istana Kiasar.

Pada 1398, Zhu Yuanzhang, kaisar pertama dari Dinasti Ming, mangkat. Cucunya, Zhu Yunwen, lalu naik tahta karena putra mahkota Zhu Biao mati muda. Tapi, sebelum Zhu Yuanzhang meninggal, ia sempat menyerahkan kasim Ma San Bao kepada Zhu Di, raja kecil yang berkuasa di Beijing. Rupanya, pemerintahan Kiasar Zhu Yunwen yang
baru ini tidak disukai raja-raja di daerah, termasuk Zhu Di.

Untuk mencegah kemungkinan pembangkangan, Kaisar Zhu Yunwen, dengan dukungan para menterinya, memerintahkan raja-raja kecil di daerah mengurangi tentaranya.
Kabijakan ini ditentang Zhu Di. Tak cuma sampai di situ, pada 1399 ia memimpin ribuan tentaranya menyerbu Nanking. Ma San Bao, sebagai kasim kinasih, senantiasa mendampingi Zhu Di di medan perang.

Pada saat itulah ketahuan, kasim yang satu ini ternyata ligat pula di arena pertempuran. Maka, Ma San Bao diangkat menjadi salah satu panglima perang pasukan Zhu Di. Melalui pertempuran sengit dan panjang selama tiga tahun, Zhu Di berhasil menduduki Nanking. Ia menaiki tahta kaisar, sedangkan Zhu Yunwen, bersama serombongan kecil setiawan, melarikan diri ke selatan.

Kaisar Zhu Di kemudian menganugerahkan she (marga) Cheng kepada Ma San Bao. Sejak saat itulah, ia menanggalkan nama aslinya, dan menggantinya dengan Cheng Ho. Belakangan, ia juga disebut San Bao Tay Djin, yang berarti ''Tuan Kasim San Bao''. Dalam berbagai dialek Cina lainnya, sebutan ini berubah menjadi San Poo Tay Djin, San Poo Tay Kam, juga San Poo Tai Kien. Warga Cina Semarang menyebutnya Sam Poo Kong.


Tersangkut Perang Paregreg

PADA awal abad ke-15, Kaisar Zhu Di memerintahkan pelayaran ke Samudra Barat, dan menunjuk Cheng Ho sebagai pemimpin armada. Sebagai laksamana, Cheng Ho diberi hak memakai lambang burung hong (phoenix), satu tingkat di bawah gambar liong (naga) --lambang kebesaran Kaisar Cina. Pelayaran ini bertujuan menjalin kerja sama dagang antara Kekaisaran Cina dan beberapa negara asing.


Menurut sejarawan J.J.L. Duyvendak dalam bukunya,The True Dates of the Chinese Maritime Expedition in the Early Century, pelayaran ini merupakan langkah Kaisar Zhu Di untuk memulihkan kekuasaan Cina di negara-negara Asia Tenggara. Ekspedisi Cheng Ho, yang ''dibungkus'' dengan misi diplomatik, sesungguhnya tiada lain daripada sebuah show of force.

Maksud lain dari pelayaran ini adalah menggalang kerja sama dengan negara-negara Islam. Kalau keinginan itu tercapai, terpotonglah jalur perdagangan yang pada masa itu dikuasai kerajaan-kerajaan Hindu yang berkuasa di India, Siam, dan Jawa. ''Dengan kerja sama ini, Kaisar Cina berharap bisa lebih mudah menaklukkan kerajaan Hindu di Asia Tenggara, yang ketika itu sudah mulai lemah akibat penetrasi Islam,'' tulis Duyvendak dalam bukunya.


Tetapi, sejauh ini, armada Cheng Ho belum pernah menyerang raja-raja di Asia Tenggara. Satu-satunya pertempuran yang menewaskan pasukan Cheng Ho dalam jumlah besar terjadi pada 1405. Pada waktu itu, pecah perang saudara di Kerajaan Majapahit, yang terkenal dengan ''Perang Paregreg''. Perang ini melibatkan Bre Wirabhumi melawan Wikramawardana.


Bre Wirabhumi adalah putra Hayam Wuruk dari istri selir dari Kedaton Wetan (Timur). Sedangkan Wikramawardana adalah menantu Hayam Wuruk yang bertahta di Tumapel --yang disebut Kedaton Kulon (Barat). Pasukan Wirabhumi dipukul mundur, Kedaton Wetan dibakar oleh pasukan Wikramawardana. Wirabhumi kabur naik perahu ke timur.

Sialnya, ia tertangkap, dan kepalanya dipenggal oleh Raden Gajah, panglima perang Wikramawardana. Kebetulan, pada waktu itu armada Cheng Ho berada di sektor timur. Serangan pasukan Wikramawardana, yang datang dari barat, menyebabkan tewasnya 170 awak kapal Cheng Ho. Menurut Liu Ruzhong, sejarawan dari Universitas Beijing, pertempuran di Majapahit ini sempat membuat panik Cheng Ho.


Raja Majapahit Tak Sanggup Membayar

SETELAH pertempuran itu, Cheng Ho membawa armadanya ke barat, dan singgah di Pelabuhan Simongan, Semarang. Bahkan, ada yang menduga, seorang nakhoda kapal Cheng Ho, yaitu Wang Jinghong, terluka oleh prajurit Majapahit. Wang kemudian dirawat di Simongan. Akibat kehilangan 170 anak buah Cheng Ho ini, Kaisar Cina meminta ganti rugi emas sebanyak 60.000 tail.

Raja Majapahit, ternyata, hanya sanggup membayar 10 tail. Peristiwa pembunuhan ini diuraikan dalam buku Ming Shi, kitab sejarah resmi Dinasti Ming. Masih ada dua buku klasik lain yang membeberkan perjalanan Cheng Ho. Buku ini ditulis oleh dua ahli bahasa yang menyertai pelayaran muhibah itu. Yakni Ma Huan, muslim yang fasih berbahasa Arab, dan Fei Xin, sarjana ahli sastra.

Pada 1416, Ma Huan menulis buku Ying Ya Sheng Len (Pemandangan Indah di Seberang
Samudra). Sedangkan Fei Xin menulis buku Xing Cha Sheng Lan (Perjalanan Rakit dan
Bintang), yang diterbitkan pada 1436. Dalam satu bab buku Fei Xin diceritakan, bila orang luar negeri berkunjung ke kerajaan Jawa, umumnya mereka berlabuh di empat tempat.

Masing-masing tempat itu adalah Tuban, Gresik, Surabaya, dan Majapahit. Di Tuban, kata Fei Xin, uang kepingan dari negeri Cina, yang terbuat dari kuningan,
juga berlaku sebagai alat pembayaran. Di daerah ini banyak perantau Cina dari Guangdong dan Fujian. Belakangan, para perantau Cina itu memberi nama barubpada Tuban, yakni Xin Cun. Artinya, ''kampung baru''.

Bila orang berlayar setengah hari dari Tuban menuju timur, tulis Fei Xin, tibalah ia di Gresik. Di sini terdapat lebih dari 1.000 kepala keluarga. Banyak orang datang kemari untuk melakukan transaksi perdagangan. Mereka menjual emas dan permata. Berlayar
dari Gresik menuju selatan, kira-kira sejauh 20 li (sekitar 10 kilometer), tercapailah
Surabaya.

Masih menurut Fei Xin, pelabuhan Surabaya dikelilingi air tawar, dan kapal besar sulit merapat di pelabuhan ini. Di sini diperdagangkan kambing, burung beo, kain
kapas, dan perak. Dengan menumpang kapal kecil, berlayar sejauh 80 li (40 kilometer) dari Surabaya, orang akan tiba di Cangkir. Setelah mendarat, berjalan ke barat daya selama satu setengah hari, tibalah di kota raja Majapahit.


Cheng Ho Menonton Ronggeng

ISTANA raja dikelilingi tembok batu bata setinggi 9 meter. Bangunan istana tingginya kira-kira 12 meter. Genting istana terbuat dari papan kayu keras yang bercelah-celah --maksudnya sirap. Di dalam istana terdapat papan yang di atasnya terbentang tikar rotan,
tempat orang duduk bersila. Sang raja memakai mahkota berhias kembang emas, memakai kain berjelujur sutra.

''Baginda tak pakai sepatu,'' tulis Fei Xin dalam bukunya. ''Kalau bepergian jauh, beliau biasanya naik gajah, atau kereta kuda.'' Di luar cerita yang ditulis Fei Hin dan Ma Huan, masih banyak legenda tentang Cheng Ho yang bertebaran di tanah Jawa. Misalnya
''jejak'' Cheng Ho di pantai Ancol, Jakarta Utara.

Di sana terdapat Kelenteng Bahtera Bakti yang juga disebut Kelenteng Sam Poo Soei Soe, nama seorang juru masak armada Cheng Ho. Menurut sahibuldongeng, ketika
armada Cheng Ho berlabuh di Ancol, banyak awak kapal yang turun ke darat. Mereka menonton pertunjukan ronggeng. Si juru masak, Sam Poo Soei Soe, eh, kepincut seorang penari ronggeng yang bernama Sitiwati.

Siti ini anak seorang tokoh yang bernama Said Areli.Sam Poo Soei Soe mabuk kepayang oleh panah asmara sehingga lupa lautan. Sewaktu kapalnya mencabut jangkar, pria ini memutuskan tetap tinggal, dan akhirnya menikah dengan Sitiwati. Beberapa tahun
kemudian, dalam pelayaran ke Jawa, Cheng Ho menyempatkan diri singah ke Ancol, yang pada waktu itu bernama Bintang Mas.

Maksud Cheng Ho, sekalian menjenguk kokinya yang dulu memilih tinggal, Sam Poo Soei Soe. Apa lacur, yang ditemukannya hanyalah kuburan. Si juru masak itu sudah
meninggal, begitu pula istri dan mertuanya. Ketiganya dimakamkan berdekatan. Untuk memperingati ketiga orang itu, di pantai ini lalu didirikan kelenteng yang
dinamakan Sam Poo Soei Soe. Di kelenteng ini tak boleh disajikan daging babi, karena Sam Poo Soei Soe beragama Islam.

Sebagai muslim yang taat, di mana pun Cheng Ho mendarat, ia selalu menyebarkan ajaran Islam. Tak kurang dari (almarhum) Buya Hamka mengakui andil
pelaut Cina ini dalam penyebaran Islam di Indonesia. ''Nama muslim dari Tiongkok yang erat sangkut pautnya dengan kemajuan Islam di Indonesia dan tanah Melayu adalah Laksamana Cheng Ho,'' tulis Buya Hamka dalam majalah Star Weekly, Jakarta, 18 Maret 1961.


Cheng Ho Punya Istri???


MISI damai, tampaknya, lebih kuat bila dibandingkan dengan tugas tempur armada Cheng Ho. ''Senjata alat pembunuh tidak banyak terdapat di kapal itu,'' tulis Buya Hamka. ''Yang banyak adalah senjata budi yang dipersembahkan kepada raja-raja yang dikunjungi.'' Dalam perjalanannya, Cheng Ho telah mengunjungi 31 negara di Asia Tenggara, Asia Barat, dan Afrika Timur.

Karena itu, tak aneh bila kenangan tentang Cheng Ho dapat dijumpai di beberapa negara. Di sebelah timur laut kota Malaka, Malaysia, ada sebuah tempat yang bernama Bukit China. Kalangan masyarakat Cina setempat menyebut bukit ini sebagai Bukit Sam Poo. Bukit ini pernah dijadikan tempat berkemah anak buah Cheng Ho selama melakukan kunjungan muhibah pada abad ke-15.

Di barat laut Bukit China terdapat Pos San Teng, yaitu Kelenteng Sam Poo yang juga disebut Kelenteng Bao San. Kelenteng keramat yang terletak di Jalan Laksamana Cheng Ho ini dibangun pada 1795. Di dalam kelenteng ini terdapat patung Cheng Ho yang gagah dan berjenggot putih, tapi berwajah anak muda.

Di negeri jiran itu, Kelenteng Sam Poo Kong terdapat di pelbagai kota, di antaranya Penang, Trengganu, dan di Kucing, Sarawak. Di muara Sungai Menan, Teluk Siam, Thailand, terdapat pelabuhan yang dinamakan Pelabuhan Sam Poo. Di sana, konon, armada Laksamana Cheng Ho berlabuh berkali-kali. Kuil Sam Poo Kong juga terdapat di Bangkok, Thailand.

Masyarakat Cina di Bangkok setahun sekali mengadakan upacara penyambutan Sam Poo Kong dengan berbagai pertunjukan. Kuil Sam Poo juga terdapat di Singapura.
Di kuil ini bersemayam patung Cheng Ho bersama, nah: istrinya. Padahal, sebagai sida-sida, tentu saja ia tak mungkin beristri. Lagi pula, selama melakukan
pelayaran tujuh kali berturut-turut, mulai 1405 hingga 1433, tak sekali pun ia singgah di Singapura.

Pelayaran terakhir dilakukan pada 1431-1433, ketika Cheng Ho sudah berusia 62 tahun. Praktis selama 28 tahun, Cheng Ho menghabiskan hidupnya di atas geladak kapal. Ia meninggal pada 1433, dalam pelayaran dari Calcutta menuju Benggala, India. Selajutnya, pimpinan armada ini diambil alih Wang Jing Hong, nakhoda kepercayaan Cheng Ho. Jenazah sang laksamana diangkut ke Cina, dimakamkan di Bukit Niushou, Nanking.

Satu di antara sekian banyak prestasi gemilang dari seluruh perjalanan Cheng Ho adalah 24 peta navigasi. Peta ini dicetak dengan nama Zheng He's Navigation Map. Dalam peta ini dipaparkan pokok-pokok arah pelayaran, jarak di laut, dan pelbagai pelabuhan, semuanya diuraikan secara rinci. Akurasi peta ini tak kalah jika dibandingkan dengan peta sejenis yang terbit belakangan.


13 comments:

Pelita Di Dalam Kaca said...

Assalamualaikum.
Saya telah menyelongkar secara menyeluruh blog saudara.Saudara memiliki hasrat murni untuk Agama Islam tercinta dan Bangsa Melayu..Cukup baik. Tapi....
Bagi saya anda terkeliru di antara kaca dengan permata. Anda menggambarkan kebencian kepada Yahudi, tapi dalam masa yang sama anda selesa dengan sebuah pertubuhan politik yang sejak lebih 50 tahun yang lalu telah menyemarakkan benih sistemYahudi di tanah air setelah mewarisinya sejak 1957. Apa yang dilakukan oleh pertubuhaan itu untuk melaksanakan sistem al Quran dan as Sunnah dalam seluruh dimensi kehidupan setelah diamanahkan kekuasaan begitu lama?
Anehnya, anda begitu berprasangka pula kepada segolongan orang Melayu yang berjuang untuk menghapuskan sistem itu sejak kebangkitan perjuangan Islam dari Gunung Semanggol dan begitu hina pula untuk memberitahu orang Melayu seluruhnya, supaya memberi kepada golongan ini peluang mentadbir seluruh negara bagi melaksanakan sistem pemerintahan berdasarkan perlembagaan Allah dan RasulNya menggantikan perlembagaan Lord Reid? Tidakkah anda faham bahawa pertarungan sejak puluhan tahun di bumi Melayu ini adalah pertarungan antara dua sistem yang berbeza - golongan sekular materialis dengan pencinta kebenaran Islam sebagaimana pertarungan zaman berzaman di antara golongaan syaitan iblis dengan Hizbullah/Golongan Allah? Masih belum jelaskah mana satukah pendukung kebenaran?
Anda mengatakan anda berkecuali...tapi dalam urusan politik anda ternyata selesa dengan kumpulan politik yang berjuang menegakkan sistem Barat Yahudi dibumi Melayu ini.
Maafkanlah saya kerana mungkin menyinggung perasaan saudara tetapi adalah lebih merbahaya bagi anda - inilah nasihat saya - dari terus-menerus dengan pendirian sedemikian sambil membuat dakwaan yang mengelirukan - seorang pejuang kebenaran!
Marilah bertukar-tukar fikiran demi mencari hikmah kebenaran. Blog saya: http://wwwfafiruilallah.blogspot.com

sangtawal said...

Salam buat saudara pelita di dalam kaca..

Terima kasih atas komen yang diberi.
itu pandangan peribadi saudara...saya hormatinya...

kadangkala kebenaran itu susah untuk ditafsirkan....

mungkin saudara berada dalam parti yang lebih islamik...jadi tafsiran saudara mengikut apa yang saudara yakini..

semoga saudara selalu sudi berkunjung ke blog ini lagi..
komen komen saudara amat di alu-alukan..

oh ya...

saya juga telah berkunjung ke blog saudara dan melihat secara sepintas lalu blog saudara.

artikel tulisan tuan agak mendalam dari segi tasaufnya...posting berkaitan dengan wahdatul wujud dalam blog tuan cukup menarik...tetapi bagi yang baru memulakan perjalanan sebagai si salik agak berat untuk memahaminya..dan harus berhati-hati atau mungkin boleh mengadap guru yang murshid...jika sudah sampai kepada tahap kasyrah fi wahdah dan wahdah fi kasrah..insyaAllah boleh memahaminya...semoga kita berjalan mengikut garisannya dari ilallah kepada lillah kepada a'allah kepada ma'allah kepada fillah kepada 'anillah dan akhirnya kepada billah...

wassalam.

sangtawal sakranta....

sangtawal said...

Ramai orang sekarang suka berbincang masalah kulit sahaja…kerana memang kulit nampak hebat dari luar tapi isinya bagaimana???…

ramai juga manusia yang terpedaya dengan serban,kopiah,jubah dan janggut yang berserabai….bila boleh baca ayat-ayat Al-quran sikit-sikit,ramai yang kagum dan terbeliak biji mata…senang saja dapat gelaran ustaz atau pak sheikh…ramai juga orang yang suka membicarakan soal hati dan qalbu ,soal ketuhanan, soal manisnya iman dan enaknya buah hakikat dan makrifat sedangkan dia sendiri belum mengecap sendiri bagaimana lazatnya hakikat setelah menempuh jalan syariat,tareqat,hakikat dan makrifat.

Inilah penyebab utama kenapa semakin hari umat islam makin lemah..Umat islam semakin ditindas dimana mana,orang orang berilmu agama peringkat PHD inilah yang banyak merosakkan agama,ambil agama separuh separuh bila menceburkan diri dalam kancah politik…malah ada yang dulunya mencanangkan manifesto ingin menjadikan islam sebagai addin iaitu cara hidup..selepas itu ditukar kepada…membangun bersama islam mengikut selera mereka…selepas itu ditukar lagi kepada negara berkebajikan….dan sekarang ini berpakat dengan kafir DAP ,dimana dulunya pernah mengharamkan pakatan UMNO-MCA-MIC dalam BN.

Kini mereka kata boleh berpakat dengan sesiapa saja hatta syaitan pun boleh dijadikan kawan untuk menegakkan ketuanan rakyat yang kononnya lebih afdal ,lebih adil dan saksama.Mungkin pada waktu itu ulama politik yang ditaksubi ramai ini terlupa firman Allah dalam surah An-Nisaa ayat 119 bermaksud “ Dan barang siapa yang mengambil syaitan sebagai wali(pelindung) mereka selain Allah,maka sesungguhnya ia menderita kerugian yang nyata”.Ulama politik juga lupa akan firman Allah ,iaitu ketika nabi Ibrahim berkata kepada bapanya dalam surah Maryam ayat 45 yang bermaksud “Wahai bapaku,sesungguhnya aku khuatir bahawa kamu akan ditimpa azab dari Tuhan Yang maha Pemurah ,bila kamu menjadi wali(rakan) syaitan”.

Politik matlamat menghalalkan cara semakin rakus dipraktikkan baik oleh jentera umno ,pas dan pkr sendiri tidak boleh dinafikan lagi.Kini…rasuah dimana-mana,usaha penternakan babi disokong,wakil rakyat wanita boleh berceramah dimana-mana biarpun sebelum ini wanita tidak dibenarkan untuk bertanding musabaqah al-qur-an,kononnya suara wanita itu aurat…tapi dalam bab politik dibolehkan pula…bertanding pilihanraya juga dibenarkan...orang bukan islam pun boleh membaca ayat ayat al-qur-an…malah ulama politik menghantar surat sokongan pula..kononnya sokong atas usaha dakwah islamiah…kini bertelanjang dalam rumah juga dibolehkan kerana itu hak peribadi…sembahyang dua imam,sembelihan orang yang berlainan parti tidak sah…kafir mengkafir adalah bahasa indah disetiap ceramah politik perdana...dan banyak lagi…

takkan benda-benda macam ni pun tak boleh fikir…nak harapkan jadi wali dahulu baru boleh fikir,nampak hakikat kebenarannya???

sekarang ni…ulama juga berjudi dengan meletakkan deposit untuk bertanding dalam pilihanraya…jadi, letak deposit….kalau kalah …deposit hangus itu apa hukumnya???...kalau menang dapat jadi YB..dapat gaji bulan bulan hasil dari kemenangan dalam pilihanraya atau perjudian terhormat…makan duit dari hasil gaji tu apa hukumnya???...

sejarah realitinya…dalam politik nabi dan sahabat dulu…ada ke deposit ???...yang paling tidak boleh diterima akal ialah yang sanggup memberi rasuah Syurga buat pengundi yang memilih parti politik mereka sedangkan mereka sendiri pun belum tentu lagi boleh masuk kesana.Sesungguhnya pada hakikat atau realitinya,yang lebih jahat yang perlu diperangi habis habisan ialah orang agama yang merosakkan agama berbanding dengan orang jahil yang merosakkan agama…juga adalah benar…..

Perjuangan asal dari gunung semanggol bukan lagi mejadi prinsip terkini.kini prinsip "politik menghalalkan cara" telah diadun dengan prinsip "pakat-pakat jaga hati kawan dalam pakatan"...amat jauh berbeza.

Tidak perlu pergi lebih jauh untuk melihat kebenaran ini saudara...mengapa usaha penyatuan islam melayu bersama pemimpin utama dua parti dtentang oleh ulama politik? mengapa payah sangat untuk bersatu jika benar kita berjuang kerana Allah.Bukankah kita sesama islam bersaudara...perbezaan pendapat tidak seharusnya membuahkan bibit bibit perpecahan yang ketara,malah ia boleh dibawa berunding secara damai dan muhibbah...kerana apa mereka tidak mahu???kerana apa mereka takut???...kerana mereka tidak mahu melepaskan jawatan mereka sekarang..mereka tidak mahu kedudukan mereka tergugat...itulah hakikatnya...kalau inilah kehendak hati mereka...masih jauh lagi lah untuk mencium haruman syurga!apa lagi untuk masuk kedalamnya...

semua sudah tahu kita telah merdeka...usaha pemimpin yang terdahulu untuk memerdekakan negara..tugas kita adalah untuk mengisi kemerdekaan itu...tugas kita ialah mesti bersatu padu,berbincang untuk menghapuskan atau membuang unsur-unsur yahudi-zionis dalam apa saja dimensi kehidupan kita baik dari segi politik,ekonomi,sosial dan pendidikan...ini bukan tugas yang mudah...usah menuding jari kearah kerajaan saja...apa sumbangan kita dari segi ilmiahnya,cadangan,
kertas kerja,usul-usul yang dibawa ke parlimen...cuba lihat perdebatan di Parlimen saudara...berapa ramai wakil rakyat dari parti pembangkang yang bangun berdebat dan berhujah untuk menyelesaikan masalah rakyat??? berapa ramai yang bangun untuk berjuang menentang isu murtad,isu kalimah Allah,isu IFC...dan lain-lain.

Oleh itu...sambutlah seruan saya..mari bersatu membentuk satu ukhwah yang kuat...berjuang untuk agama,bangsa dan negara....setakat yang termampu oleh kita.

Wassalam.

Anonymous said...

Salam..saye nk masuk gak perbincangan kat komen nih..

PAS gabung adalah atas dasar mahu menolak kezalimmn,kita dapt tgk depa gabung ngan PKR dan DAP.yes ! mmng bnar DAP tuh mahu sekular tapi gabung dahulu untuk 'jatuhkan' kerajaan yg zalim..saudara pon taw kan,BN tuhzalim kan ?..ade yg gelar MAHAFIRAUN kat DR.M..taw kan ?

x pe ! kalu nk kate rasuah,mne de,x pernah ade lagi ! jgn nk fitnah !..yg pasal bab babi kat Selangor tuh,saudara kne lihat sebelum tuh,ada kontrak antara penternak babi dgn kerajaan SEBELUM PRU-12,disebbkan itu kerajaan PAKATAN x dapat nk lupus ! dah ade perjanjian..sebab tuh PAKATAN kate kne buat dgn sistem yg canggih sbb x dapat nk batal perjanjian !
da jelas dah ? ok kan ?

dalam bab ayat An-Nisaa,ayat tu terangkan sape yg ambil syaitan,tapi PAS x ambil mereka(walaupun DAP) sebagai pelindung ! hanyalah mahu mengambil unutk ambil tampuk pemerintahan untuk lebih adil lagi saksama !

yg bab suara pompuan aurat tuh,kita tgk sendirilah,kalu nk kate aurat tuh,mestilah time nyanyi ,bukn time ceramah,time ceramah diharuskan,betul ?

dan kami tidak mengkapirkan kamu sekali pon,ketika itu hanyalah membce ayat Al-Quran tentang org yg menolak hukumn Allah(refer tu surah Al-Maidah ayat 42,44 n 45),hukumnya haram ! tibe2 lak,kate kami kapirkan korang ! peliklah !! IMAN NI RELATE 2 AQIDAH..PEGANGAN HIDUP MANUSIA..CONTOHNA,JIKA SESEORANG X PERCAYE RASULULLAH,MEAN IMAN KEPADA RASUL DA ROSAK,THEN SYAHADAHNYA BOLEH DIKIRA GUGUR,so pikirkan lah jwpn bagi makan sembelihan orang yg berlainan AQIDAH !!

TQ,saye rse anta pasti rse mcm bengan ckit,tapi kita bukalah ini sebagai perbincangan bagi memantapkan diri.saye pon orang yg kurang ilmu..bce blog anta pon masih dalm keadann kebingungan,maklumlah orang cetek ilmu..

ASMD

Sangtawal Sakranta said...

salam buat ASMD.

Kesimpulannya... awak telah menghalalkan cara! sekali halal sekali haram ...itulah mainan politik islam PAS.

Kenapa dulu nabi tak terima tawaran kafir Quraisy setelah ditawarkan dengan emas dan pangkat?, kenapa nabi tak pergi sembah berhala dulu supaya orang kafir selepas itu ikut masuk islam bersama nabi pula kemudiannya???

fikir-fikirkanlah!

Buat apa saya nak bengang dengan awak, awak boleh komen apa saja yang awak suka, tetapi apa yang awak tulis akan mencerminkan tahap ilmu dan pemikiran awak!

selamat membaca, apa yang baik awak ambil,apa yang awak fikir tak baik awak tinggal, saya bukan manusia yang sempurna:)

wassalam.

Anonymous said...

salam ke atas pemunya blog

sangtawal.mne hujah ?!

saye x halalkan sekalipon,dan x pernah haramkan pon,anda kene paham situasi ini...knapa dulu PAS kate pada DAP gitu ?..time dulu kan ade kate gabung setan ker,ape entah..BETUL KE ??..ke media yg putar belitkan ?!

MEDIA X BOLEH DIPERCAYAI,media juga salah satu jalan FITNAH yg paling hebat !! same sperti hadis yg kate fitnah yg tersebar ke semua rumah ?! kire logik lah hadis tuh kate tentang TV

tentang NABI x trima tawaran tuh ,ade sbb,krn NABI org yg mulia,ikut cara yg lain,yakni ISLAM..kire logik pon bole taw,yg NABI nih ebat...nk sembah berhala baru suruh org masuk ISLAM,pelik nyer ayat tuh,salah satu cadangan yg paling klakar ..hehehe

mne x nyer,suruh masuk ISLAM ,sembah yg satu,tapi sembah dulu patung..nk kate PAS gitu ker? x yah lah,mmng PAS ambil DAP n PKR bagi kalahkan si BN yg rakus kuasa tuh..yes !! plese hujah !!

TQ atas layanan anda,sungguh hormat..saye harap begitu juga saye..yg buruk datang dari saye,yg baik datang dari ALLAH..


ASMD

Sangtawal Sakranta said...

salam ASMD,

Terimakasih atas komen yang BERNAS!

Semoga awak bahagia selalu!

mungkin baru masuk blog saya, jadi baca-baca la dulu mana yang patut!

Nak berhujah??? semangatnya awak!!!
bagus la tu, nanti ada masa kita berhujah!dah khatam ke bab politik cari makan??? he he he.

atau boleh e-mail saya di sangtawal@yahoo.com

oh ya... nak bagitau... islam itu bukan PAS dan PAS itu bukan islam.. PAS hanya parti politik cari makan je!!! jangan dok taksub sangat dengannya ... sel-sel otak awak yang masih berfungsi tu sila gunakan untuk fikir benda lain! ada manfaatnya jugak.

wassalam!

Anonymous said...

yes !! saye masih penganalisis,bukn ahli mne2 parti politik ! hehe ingat tuh,x taksub tuh ..

ISLAM mmng bukn PAS,dan PAS itu adalah PARTI yg MEMPERJUANGKAN ISLAM(walaupun sesetangah ada yg masih degil kate presiden dgn buat untuk PARTI)...jika kita lihat skrng,depa kate negare berkebajikn,lah mmng ISLAM NEGARE YG BERKEBAJIKAN kAN ?
x pon kita lihat sejrah?mmng dari dulu negare yg terbela adalah negare ISLAM(walaupun dulu x sebut negara)

BUKTIKAN lah yg PAS cari makan jer ?..hehe,kalu nk taw saye pena dgr time Nizar nk jadi ahli parlimen B.Gantang...dia kne sumpah yg dia x boleh salah guner kuasa dan ape entah lagi lah !! mcm2 jugaklah sampai bape punyer keturunn dah !!

tapi kalu anta nk kate yg PAS x nk gabung BN..nk aw sbb?...nk tgk keikhlasan BN dulu,gune pakai ISLAM dulu,bagi bukti !! tapi depa x nk,NIK AZIZ pon da kate nk bubar parti kalu nk gabung...tapi BN yg x nk !! ape kes nih?! MATERIALISTIK !!!

kalu nk kate cari makan gune POLOTIK ..haha,klakar..Hasan Ali dan sume ahli dun PAS kne berkerat perut bagi entah bape percent kat rakyat..hA ! nk kate lagi cari makan ker ?..hehehe

ape pon saye hormat pandangan awak.tapi jgn ambil peduli tentang media,ia diputarbelitkan !! samapi sekarang x sebut dah yg TEOH tuh,ahli kaji dari THAI kate.mmng 80% mati DIBUNUH !!

lagi satu,BN nih da banyak merasuah,ada cara x nk bendung ?..hehe,mesti ISLAM kan? so depa x nk ISLAM,nnti x pat rasuah-merasuah lebih berleluasa lagi,silap2 kne rampas semua arte..

jap3,nk kate nih,kite punya pelaburang asing dah jatuh 500% lebih berbanding 2008..ah ! TERUK TUH..FIKIR ELOK-ELOK !!

FIKIR ELOK-ELOK,remaja makin suka hiburan,makin byk anak luar nikah,makin byk maksiat..way to solve? ..ISLAM !!! ...

harap maklum dan salam ke atas mu.

ASMD

Iqbal said...

maaf kerana mencelah, mungkin juga kata saya salah, saya pun masih muda, x bole mengundi pun...tapi kalau nak berbicara tentang politik ini memang x habis. Kita sebaiknya ubah diri dan keluarga kita, kemudian berikan contoh yang baik kepada orang lain. Apa yang saya lihat pada orang yang taksub dengan parti politik masing2, mereka suka bertutur dengan nada keras dan kasar serta menimbulkan provokasi. Andailah satu pihak itu benar dan kebenarannya ditahan, bersabarlah dan jangan mudah berputus asa, Allah sentiasa ada dengan kita, jaga tutur kata, jaga tingkah laku, lebih2 lagi kalau silap sedikit, diperbesar2kan. Sentiasa berdoa agar kebenaran ditegakkan dan jangan mudah melenting. Nak menentang, tunjukkan kualiti manusia yang terpuji...andainya kata2 saya ini salah, betulkanlah...saya pun baru setahun jagung...

Anonymous said...

x mengapa Iqbal,anas pon mor x sampai lagi 20 tahun...masih lagi tahap rendah bagi byk aspek politik,agama,perjuangan dan mcm2 lagi lah..tapi mmng fikiran nk jernihkan,ada yg x puas hati,kite selesaikan..nnti x tenang,..perlu jelaskn sesuatu walupun kita kalah,x mengapa...dan saye pasti sgt Islam dapt kemenangan walaupun bukn dgn parti politik..yakni dgn care Nabi....


parti politik sperti PAS hanyalah sebagai mahu melambatkan proses kehancurn demi kehancurn dan kebinasaan yg dibuat oleh kerajaan..ye lah x kan kot kite nk biarkan kerajaan yg rakus tuh hancurkan Malaysia ini??pasti kite protect ...dan saye percaya mmng rmai yg masih kabur tntng situsi ini..masih perlu byk persoalan dan penjelasn...


ASMD

Anonymous said...

*typing error di atas*

x mengapa Iqbal,ana pon umor x sampai lagi 20 tahun...masih lagi tahap rendah bagi byk aspek politik,agama,perjuangan dan mcm2 lagi lah..tapi mmng fikiran nk jernihkan,ada yg x puas hati,kite selesaikan..nnti x tenang,..perlu jelaskn sesuatu walupun kita kalah,x mengapa...dan saye pasti sgt Islam dapt kemenangan walaupun bukn dgn parti politik..yakni dgn care Nabi....


parti politik sperti PAS hanyalah sebagai mahu melambatkan proses kehancurn demi kehancurn dan kebinasaan yg dibuat oleh kerajaan..ye lah x kan kot kite nk biarkan kerajaan yg rakus tuh hancurkan Malaysia ini??pasti kite protect ...dan saye percaya mmng rmai yg masih kabur tntng situsi ini..masih perlu byk persoalan dan penjelasn...

ASMD

Iqbal said...

oh, mksudnya ASMD ni lagi muda la dari saya? x pe la, saya x kesah pun nak berjuang, tapi saya lihat dari kaca mata individu saya yg x pasti kesahihannya, Andainya PAS itu berjuang demi kebenaran, cara penyampaian dan nak melawan tu agak kasar...mksudnya, klu kasar lwn kasar, dua2 nmpak kurang cntik, tapi klu kasar di lwn dgn lembut dan berhemah, nmpak cntik skit di satu pihak...

Anonymous said...

klakar lah Iqbal,bukan ape..kasar lwn kasar..hehe,opss,saye mersekan rmai yg buat gitu..x kira PAS or UMNO..same je kan ??

tapi kita ambil iktibar,Nabi kate jika dua-dua memudaratkan kita,ambillah yg paling sikit mudaratnya..so,anta boleh fikirkan mne satu yg sikit mudarat?

kalu saye,saye nmpk PAS kurang mudaratnya berbanding BN,itu adalah dari dunia..kalu akhirat pon same gak ...ermm,org pena kate yg PAS kapir kan tuh,herh,mne de beb,x pena wujud,PAS dulu cume bce ayat Quran,lepas tuh media main perann yg penting,kate PAS dah kapirkan UMNO..hah..ape citer lah diorang buat nih..saye x puas ati kat media,bukn UMNO taw bagi isu mengkapirkan nih..ha ! bab akhirat,dulu Nik Aziz kate undi PAS nnti masuk syurga.ermm,buat mse nih saye x pena dgr kaitan tuhhh,minta maaf lah,saye masih kaji yer..

mudarat nyer pilih BN nih,kita dapt hidup suasana kapir..itu lah kan

kalu mudarat PAS,elok empunya blog ucapkan,saye x nk fitnah-memfitnah..minta maaf

TQ,Iqbal

ASMD