Tuesday, June 30, 2009

Hidupkan Jiwa Tasawuf: Bhg 8 : M-Theory Vs Teori M(Makrifat) Sufi.



Tajuk : Hidupkan Jiwa Tasawuf :Bhg 8 : M-Theory Vs Teori M(Makrifat) Sufi

Artikel Oleh : Sangtawal Sakranta.


Manusia yang mengaku dirinya hebat dan mempunyai akal yang bijak,yang tidak mahu menerima kehebatan Allah SWT sebagai Yang Maha Pencipta seluruh alam ini telah sekian lama mengkaji dan menyelami ilmu berpandukan akal mereka yang terbatas.

Mereka mengkaji kejadian alam ini dan merumuskan beribu-ribu teori sains dengan mengaplikasikan ilmu matematik dan fizik demi untuk membuktikan kepada dunia yang alam semesta ini terwujud dengan sendirinya dan berjalan mengikut sifat semulajadi masing-masing.

Lebih teruk dan bodoh dari itu ,mereka menggunakan logik akal untuk mengatakan Tuhan tidak wujud atau “God is Zero” seperti berikut : [ sila lihat youtube ini hingga ke minit yang ke 3.50 sahaja!]..merekalah sebenarnya yang paradox…atau mungkin merekalah sebenarnya yang paranoid dan memerlukan antipsychotic atau antidepressant….








Namun semakin hari mereka sebenarnya semakin buntu untuk menemui kebenaran! Teori yang paling hebat dizaman mereka akan di-tong-sampahkan oleh generasi yang menggantikan mereka!Semakin mereka mencari jalan untuk tidak mengakui kewujudan Tuhan semakin dekat mereka denganNya Yang Maha mengetahui!

Para ilmuan kini mulai percaya bahawa adanya alam ghaib dan berkeyakinan bahawa manusia sudah memahami sehingga ke dimensi yang ke-11,malah mereka mula tertanya-tanya apakah atau siapakah yang mendiami dimensi ke-11 itu…..









Artikel-artikel menarik dibawah saya ambil dari blog Mistisfile ,M.O menceritakan dengan menarik sekali bagaimana manusia mengkaji kejadian alam semesta ini sehingga lahirnya berbagai teori sains berkaitan dengan jisim dan dimensi.Sila baca semula apa yang ditulis oleh M.O dalam blognya seperti berikut :


@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@



Artikel Pilihan 1:


Tajuk : Asal usul matrix : Klik Sini



“Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal. (Yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): “Ya Robb kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka”

(QS. Ali Imran: 190-191)

Bentuk atom,molekul atau apa jua zarah yang kita belajar di sekolah dahulu sudah tentu digambarkan berbentuk bulat.Model atom yang popular,dan ya...sudah tentu di kalangan anda yang mengambil jurusan sains masih ingat bagaimana anda melukis bulatan yang di dalamnya adalah nukleus;terdiri dari neutron dan proton.Kemudian anda perlahan-lahan melukiskan orbit-orbit dan ada bulatan-bulatan kecil mewakili elektron.Itulah dia model atom yang dipopularkan oleh Neil Bohr,ahli Fizik Denmark yang pernah menang Hadiah Nobel.Model atom standard ini telah digunakan dalam Teori Kuantum dan Pemalar Planck.Semenjak itu orang dapat membayangkan bagaimana dunia ini terbentuk.Tetapi model ini tidak dapat menjawab banyak persoalan Fizik dewasa ini.Dan sudah pasti di dalam masalah Fizik yang lebih besar seperti masalah Lohong Hitam dan keruntuhan bintang,model ini akan dibakul sampahkan serta-merta tanpa prejudis!Model Kuantum dan segala persamaan Matematik-Fizik tidak dapat bernafas dengan baik di dalam Lohong Hitam!

Mungkin ini masanya String Theory menunjukkan aksinya!

String Theory dan Rahsia Dunia Yang Fana


"Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, silih bergantinya malam dan siang, bahtera yang berlayar di laut membawa apa yang berguna bagi manusia, dan apa yang Allah turunkan dari langit berupa air, lalu dengan air itu Dia hidupkan bumi sesudah mati (kering)-nya dan Dia sebarkan di bumi itu segala jenis hewan, dan pengisaran angin dan awan yang dikendalikan antara langit dan bumi; sungguh (terdapat) tanda-tanda (keesaan dan kebesaran Allah) bagi kaum yang memikirkan"

(AlBaqarah ayat 164)


Orang yang menemukan teori ini berpendapat masalah yang terjadi disebabkan kita salah memandang bentuk zarah.Jadi masalah Fizik yang dihadapi adalah pada 'bentuk'.Mereka menjelaskan bahawa zarah-zarah yang membentuk alam semesta ini bukanlah berbentuk bulat,tetapi berbentuk tali-temali atau istilahnya 'string'.

String berukuran sangat kecil, iaitu berjuta-juta kali lebih kecil dari quark. Untuk membayangkan ukuran string yang sangat kecil ini, bayangkanlah bila sebuah atom adalah sistem solar kita, maka sebuah string berukuran sehelai rumput di bumi. String yang amat kecil ini dianggap hanya memiliki panjang saja (1 Dimensi ruang) bergetar dan variasi getarannya itulah yang menghasilkan apa yang kita lihat sebagai partikel-partikel. Para pengusung teori string ini mengatakan bahawa string adalah satu-satunya bahan asas pembentuk ruang dan waktu. Yang kita lihat sebagai beraneka ragam partikel itu sebenarnya adalah hasil variasi getar string-string yang sama.Maksudnya seperti partikel foton yang membentuk cahaya dan udara berbeza kerana frekuensi getaran string yang berbeza.

LIHAT,PERBEZAAN FREKUENSI SAHAJA AKAN MENGUBAH RUPA PARTIKEL.Contohnya bunyi dapat didengar oleh kita tapi foton tidak,tapi kita dapat melihatnya (cahaya).Graviton pula kita tidak dapat melihat atau mendengarnya tapi kita dapat melihat kesan yang ditimbulkannya (graviti).

JADI TIDAK HAIRANLAH JIN DAN SYAITAN,KITA TIDAK DAPAT MELIHAT MEREKA.Tidak ada kepelikan dengan sifat 'ghaib' mereka kini,jika kita dapat berfikir secara saintifik kewujudan mereka.

Ingat masalah Teori Kuantum yang tidak menerima daya graviti?Dunia Kuantum tidak dapat menghitung daya graviti yang seolah-olah lesap dalam suasana atom,proton,neutron,quark dan bozon.Tetapi dengan menerima idea String Theeory ini maka perhitungan atau persamaan matematiknya menjadi berubah sama sekali.Dunia Kuantum yang tadinya mengabaikan daya graviti sekarang dapat menerima daya graviti tersebut sebagai sebahagian dari persamaan matematiknya,atau dengan kata lain boleh dikatakan telah ditemui daya graviti di alam kuantum. Teori Relativiti dan Teori Kuantum berjaya disatukan.Setakat ini,Teori String adalah teori terhebat yang memimpin kepada Theory of Everything;Teori Segalanya.

Bagaimana String Theory muncul? Pada tahun 1968,seorang ahli Fizik muda berbangsa Itali, Gabriele Veneziano,(kini bekerja di CERN) telah mempelajari persamaan matematik yang menjelaskan daya nuklear kuat. Beliau menemui persamaan ini membuka jalan pada penelitian daya tersembunyi di teras atom. Kemudian penelitian menimbulkan tarikan ilmuwan lainnya, Leonard Suskind dari Stanford University yang melihat bahawa persamaan tersebut menunjukkan sesuatu yang tersembunyi, sebuah partikel yang memiliki struktur dalaman yang boleh melendut dan meregang. Partikel ini bukan berbentuk titik atau bola, namun berbentuk string yang secara alami bergerak lentur.

Pada tahun 1973, seorang ahli Fizik sedang melanjutkan pemerhatian terhadap masalah string ini.Beliau ialah John H. Schwarz dari California Institute of Technology, mengemukakan bahawa jika string ini benar, maka string akan mampu menjelaskan banyak misteri alam ini. Schwarz berhasil menarik perhatian para ilmuwan dunia dan orang mulai banyak bergabung mendalami teori radikal ini.

Namun teori string mengalami halangan besar,iaitu terdapat beberapa keanehan pada perhitungan atau persamaan matematiknya. Pertama, teori string melibatkan sebuah partikel berjisim kosong dan partikel tachyon, iaitu partikel yang bergerak lebih cepat dari kecepatan cahaya. Telah disentuh sebelumnya bahawa Teori Relativiti tidak membenarkan adanya objek yang bergerak melebihi kecepatan cahaya. Teori string hampir-hampir tumbang.

Michael B. Green dari Cambridge University bergabung dengan Schwarz untuk mengkaji persamaan matematik Teori String ini lebih dalam. Pada tahun 1984 ,mereka berhasil meniadakan keanehan tersebut. Mereka menemukan bahawa partikel aneh yang menjadi halangan teori ini sebenarnya adalah “graviton” iaitu partikel untuk daya graviti.

Peristiwa yang sangat bersejarah ini dicatat sebagai salah satu yang menggemparkan dunia. Schwarz dan Green menemukan daya graviti dalam persamaan mereka. Mereka berjaya menghilangkan 'anomalies' itu sekaligus mengukuhkan String Theory.

Selepas itu semakin ramai yang mengikuti String Theory ini sehinggalah mereka menemui masalah lain di mana String Theory ini melibatkan dimensi tambahan.

Seperti yang dijelaskan sebelum ini bahawa kita hidup di alam dengan 3 dimensi-ruang iaitu panjang, lebar, dan tinggi ditambah 1 dimensi waktu menjadikan jumlahnya 4 dimensi ruang-waktu. Namun string harus bergerak di lebih dari 3 dimensi ruang itu. String harus bergerak di 9 dimensi ruang! Sehingga menurut teori string, alam yang kita tinggal ini sebenarnya memiliki 10 dimensi ruang waktu.

Lalu dimana dimensi-dimensi ruang lainnya? Mengapa kita tidak mampu melihat atau merasakannya? Sekali lagi Kaluza dan Klein mencadangkan bahwa 6 dimensi ruang ini berukuran sangat kecil sehingga tidak mampu diperhati.

Namun kemudian orang mulai menerima kehadiran dimensi tambahan ini karena memang seharusnya ada dimensi tambahan di alam ini bagi string untuk wujud. Kemudian mereka mendapati terdapat 5 teori string kesemuanya!Ini merupakan masalah besar. Bagaimana sebuah teori segala hal hadir dalam 5 versi? Setiap teori sama-sama benar namun memiliki perbezaan asas pada persamaan matematiknya.



M-Theory

Kemudian pada tahun 1995, pada konvensyen Fizik sedunia, seorang ahli Fizik yang kemudiannya menjadi sangat terkenal, iaitu Edward Witten, dari Institute for Advance Study, menerbitkan kertas kerjanya. Edward Witten digelar sebagai orang tercerdas di planet bumi ini dan mendapat panggilan “the true successor of Einstein”, beliau berhasil menggabungkan kelima teori string menjadi sebuah teori tunggal iaitu M-Theory.

Witten mengemukakan bahawa kelima teori string itu sebenarnya hanyalah ragam cara melihat suatu perkara yang sama. Kita bagaikan berada dalam ruangan gelap gelita dan saling meraba seekor gajah yang sama di depan kita. Sebahagiannya meraba kepalanya, sebahagian meraba kakinya, yang lainnya meraba belalainya dan ada yang meraba badannya, begitulah Edward Witten memberikan penerangan di dalam ruangan, barulah orang menyedari bahawa sebenarnya mereka semua meraba seekor gajah yang sama!

Penerangan yang dibawa oleh Witten dalam M-Theory nya ini adalah dengan menghadirkan sebuah dimensi ruang tambahan ke dalam perkiraan matematik teori string. Seluruh persamaan menjadi serasi dan semuanya menjadi masuk akal. Kini alam kita diyakini oleh string/M-theory memiliki 10 dimensi ruang menjadikan kesemuanya 11 dimensi ruang-waktu.

Apakah maksud 'M' dalam M-Theory itu?Edward Witten merahsiakannya.Anda tentu tahu jawapannya.


Apakah yang dibawa oleh M-Theory?


"Hijab Allah adalah Nur,yang apabila dibuka nescaya dapat membakar apa saja yang diperlihatkannya..."

(Hadis Qudsi dipetik dari Kitab Hikam)



M-Theory menjelaskan:

-String berbentuk tali teramat kecil yang memiliki panjang sahaja (1 dimensi) dengan kedua hujungnya terbuka (open loop).

-Terdapat string yang merata sehingga memiliki panjang dan lebar (2-dimensi), membentuk membrane (disingkat, “brane”) atau sebuah lembaran amat tipis. Kita sebut ini sebagai 2-brane. Sedangkan string 1 dimensi disebut dengan 1-brane.

-Kedua ujung string 1-brane harus melekat / bertumpu pada 2-brane.

Suatu perbezaan ketara dari M-Theory ialah dimensi tambahan yang dikatakan itu bukanlah teramat kecil malah,M-Theory memberi gambaran pada kemungkinan yang berlawanan, iaitu dimensi-ruang tambahan itu berukuran sangat besar. Kita mungkin hidup di alam semesta 3 dimensi-ruang yang berada di dalam sebuah dimensi-ruang yang lebih besar lagi,bahawa alam semesta kita berupa membrane 3 dimensi ruang atau 3-brane, dan alam 3-brane kita berada di dalam alam berdimensi lebih tinggi iaitu alam 4 dimensi-ruang atau 4-brane.

Agar lebih mudah difahami konsep membrane ini, bayangkanlah bahawa kaca televisyen anda adalah sebuah dunia dua dimensi. Semua karakter di dalam televisyen hidup di alam dengan 2 dimensi-ruang saja (hanya memiliki dimensi panjang dan lebar) mereka tidak memiliki dimensi ruang ke-tiga. Mereka tidak tahu dan tidak menyedarinya. Jarak antara mata anda ke kaca televisyen adalah sebuah dimensi-ruang ketiga yang tidak dimiliki alam dalam televisyen itu,atau boleh kita katakan bahawa untuk menemukan dimensi tambahan, maka makhluk yang hidup di dimensi kaca televisyen harus keluar dari kaca televisyen tersebut.

Sampai tahap ini apakah anda sudah dapat membayangkannya? Sekarang cuba bayangkan alam semesta kita adalah kaca televisyen tersebut. Televisyen dengan 3 dimensi ruang. Maka jarak antara pemerhati lain di luar televisyen ke kaca televisyen itu adalah dimensi ruang keempat yang tidak dimiliki oleh alam kita. Alam di luar alam kita adalah sebuah alam semesta yang memiliki 4 dimensi-ruang.Sekarang bayangkan bila alam semesta dengan 4 dimensi-ruang itu adalah sebuah kaca televisyen. Maka jarak antara pemerhati lain di luar televisyen ke kaca televisyen itu adalah dimensi ruang kelima yang tidak dimiliki oleh alam 4 dimensi-ruang.

Demikian seterusnya.

Alam semesta kita yaitu 3-brane berada di membrane yang lebih tinggi; 4 brane,atau dengan kata lain alam 3-brane kita dibungkus oleh alam 4-brane. M-Theory mengatakan bahawa alam 3-brane kita memiliki kemungkinan wujud berdampingan dengan alam 3-brane lainnya (parallel universe). Ada berapa banyak parallel universe? Tidak ada yang tahu.Infiniti.

Lalu dimana dimensi 5, 6, 7, 8, 9, dan 10?

Mari kita lanjutkan lagi membayangkannya. Bila alam 3-brane dibungkus alam 4-brane, maka:
Alam 3-brane dibungkus oleh alam 4-brane (lapis 1)
Alam 4-brane dibungkus oleh alam 5-brane (lapis 2)
Alam 5-brane dibungkus oleh alam 6-brane (lapis 3)
Alam 6-brane dibungkus oleh alam 7-brane (lapis 4)
Alam 7-brane dibungkus oleh alam 8-brane (lapis 5)
Alam 8-brane dibungkus oleh alam 9-brane (lapis 6)
Alam 9-brane dibungkus oleh alam 10-brane (lapis 7)


"Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Allah telah menciptakan tujuh langit bertingkat-tingkat?"

(Nuh ayat 15)

"dan Kami bina di atas kamu tujuh buah (langit) yang kokoh,"

(An Naba' ayat 12)



Jadi alam semesta kita dibungkus oleh alam lainnya yang berdimensi-ruang lebih tinggi. Dan di setiap membrane (Matrix yang membungkus) terdapat 'parallel universe'.Matrix di dalam Matrix.

Dimensi masa pula dimiliki oleh semua alam-alam ini.


Rahsia Alam Ghaib


"JIka hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka sesungguhnya: Aku dekat."

(Hadis Qudsi)


Mari kita ulangkaji kembali berkenaan M-Theory.Di dalam penjelasan di atas kita tahu bahawa alam semesta ini dibentuk oleh bahan asas yang disebut string.String ini terdiri dari dua jenis;string tertutup (close loop) dan string terbuka (open loop).

String terbuka tidak boleh tidak pasti akan tertambat pada membran.MEMBRAN MEWAKILI ALAM KITA;ALAM FIZIKAL KITA.Alam yang kita tahu,dirasa,disentuh,dilihat,didengar dan dibau.String yang tertambat mewakili sifat-sifat alam fizikal kita.Tidak kira,adakah ia berupa daya atau tenaga.Contohnya daya elektromagnet dan tenaga haba.Ini adalah contoh string terbuka.Ia tertambat pada membran jadi ia dapat dikesan di alam 3 dimensi ruang kita.

Tetapi ada entiti lain yang tidak tertambat pada membran.

Ia adalah entiti string tertutup.Apabila string tertutup,bayangkan satu gelang getah.Ia tidak mempunyai hujung-hujung yang dapat ditancap pada membran,jadi ia akan bebas melayang-layang malah boleh hinggap antara membran-membran lain (parallel universe).JADI ENTITI JENIS INI ADALAH GHAIB DARI PENGETAHUAN DERIA KITA.Apakah contoh entiti string tertutup?

Salah satunya Graviton dan hanya inilah entiti yang dapat diketahui oleh dunia Fizik setakat ini.Dengan sifat graviton yang bebas itu maka daya graviti sesungguhnya sangat kuat, bahkan mungkin sama kuatnya dengan daya electromagnetik. Ia nampak lemah kerana sebahagian kekuatan daya graviti mampu menyeberang ke brane lainnya dengan bebas.

Graviton adalah satu-satunya partikel setakat ini yang diyakini bebas bergerak menyeberang ke membrane lainnya.Daya lainnya tidak mampu meninggalkan suatu membrane. Sehingga tidak mungkin kita dapat melihat alam brane lain atau parallel universe kerana cahaya tidak dapat keluar dari membrane. Daya nuklear kuat, daya nuklear lemah, electromagnetik dan cahaya terperangkap di dalam sebuah membrane.SEBAB ITU KITA DAPAT MELIHAT CAHAYA,KERANA CAHAYA ADALAH STRING TERBUKA JADI IA TERTAMBAT PADA MEMBRAN.

Graviton bukanlah kepunyaan dunia 3 dimensi kita.Malah graviton dapat muncul pada dimensi yang lain.Bagaimana graviton membuatkan sesuatu itu lenyap dari dimensi kita?Atau soalan yang lebih liar lagi BAGAIMANA JIN DAN SYAITAN DAPAT LENYAP DARI PANDANGAN KITA?Kita akan mengkaji sifat-sifat Lohong Hitam untuk merungkai masalah ini.Kemudian kita akan tahu di mana jin dan syaitan bersembunyi selama ini.


……………………………………………………………………………………….....................................



Artikel Pilihan 2 :


Tajuk : Matrix 08
atau klik sini


Apakah sebenarnya dunia yang kita tinggal ini?Adakah ada makhluk lain di planet lain?Adakah terdapat makhluk yang dapat berfikir di galaksi lain?Mengapa kita tidak dapat melihat Jin dan Syaitan?

Ini adalah Matrix08 di bawah tajuk "Ruang-ruang Tersembunyi"

Penjelasan di bawah mengandungi satu rahsia besar.Jika anda keliru dengannya anda dinasihatkan kembali kepada pemahaman paling asas dalam Islam.Jika tidak,anda mungkin akan menambah saf jemaah ajaran sesat yang lain.

Ruang-ruang Tersembunyi

Pada perbincangan yang lepas kita telah didedahkan dengan model Fizik String.Para saintis setakat ini mengatakan bahan asas yang membentuk alam semesta ini adalah berbentuk string (tali temali) yang bergetar setiap saat.Variasi getaran string inilah yang membentuk entiti-entiti berbeza.Contohnya,perbezaan frekuensi foton (partikel cahaya) menghasilkan warna-warna yang berbeza.Ini dinamakan frekuensi spektrum.Misalnya untuk menghasilkan warna merah,partikel haruslah bergetar sebanyak 400–484 THz pada panjang gelombang 620–750 nm.Untuk warna ungu pula,frekuensinya ialah 668–789 THz pada panjang gelombang 380–450 nm.Ini bermaksud partikel cahaya terpaksa bergetar lebih laju untuk menghasilkan warna ungu berbanding warna merah.

RAHSIANYA IALAH GETARAN.Perbezaan getaran menghasilkan 'benda' yang berbeza.Kita dapat merasa atau menyentuh objek-objek fizikal disebabkan getaran yang dihasilkan 'serasi' dengan julat getaran yang dibenarkan oleh deria kita.Maksudnya 'sensor' sentuhan kita diset untuk mengesan objek pada frekuensi tertentu.Objek diluar frekuensi ini tidak dapat dirasa oleh tangan kita.Dari objek sekeras batu hinggalah sehalus angin sepoi-sepoi bahasa,deria kita berfungsi sebagai 'sensor' yang kemudiannya akan menghantar maklumat frekuensi tadi kepada otak untuk ditafsirkan.JIka terdapat objek di luar julat frekuensi (getaran) maka deria tidak dapat mengesan kewujudannya sekaligus maklumat tidak dapat dihantar ke otak.Keras atau lembut hanya otak yang dapat menafsir.

Begitu juga cahaya,terdapat 'cahaya' yang tidak dapat dilihat oleh kita.'Cahaya' ini tidak dapat dikesan oleh mata kita disebabkan julat frekuensinya di luar kemampuan deria mata untuk mengesannya.Begitu juga deria bau.Tahukah anda,setiap emosi yang kita pancarkan dari dalam diri kita ini akan mengeluarkan sejenis bau?Tetapi hidung kita tidak dapat mengesannya.Contoh yang paling popular ialah anjing.Haiwan ini dapat mengesan bau yang dihasilkan oleh orang yang di dalam ketakutan.DAN INI MENERANGKAN MENGAPA ORANG YANG 'LEMAH SEMANGAT' KERAP DIGANGGU PARANORMAL.Istilah 'lemah semangat' ini sebenarnya ialah keadaan di mana mereka telah mengeluarkan bau yang tertentu sehingga 'menarik' perhatian entiti-entiti untuk mengerumuninya.

Boleh juga emosi mereka telah menghasilkan getaran-getaran tertentu sehingga dapat membuka portal yang mewujudkan entiti-entiti ini.Jika entiti-entiti ini dapat menghasilkan getaran yang sama dengan spektrum cahaya yang dapat dikesan oleh mata kita,maka kita akan dapat melihat entiti paranormal ini.Begitu kejadian histeria.Kejadian histeria kerap berlaku ke atas wanita kerana mereka secara umum tidak dapat mengawal emosi.Aura ketakutan (atau lebih tepat keseraman) yang tidak dapat dikawal akan menarik entiti paranormal untuk memasuki tubuh wanita terbabit. SEBENARNYA DI SEKELILING KITA TERDAPAT LAPISAN AURA TERTENTU.Aura orang yang berzikir mengingati Allah s.w.t sudah tentu berbeza dengan aura orang yang sedang menonggang botol arak berjenama Anchor misalnya.Entiti-entiti ini juga harus menimbangkan kehadiran aura di sekeliling tubuh manusia untuk menembusinya.Wanita yang tidak dapat mengawal emosi seram mereka akan menghasilkan 'lompang' yang dapat dimasuki oleh entiti ini.'Lompang' ini terhasil apabila getaran aura di sekeliling mereka telah menjadi lemah dan ini menghasilkan frekuensi yang tepat dengan deria entiti ini;maksudnya entiti paranormal ini merasakan tembok tebal tadi telah menjadi lembut umpama span dan mereka dapat merobek masuk untuk menghuni di dalam tubuh wanita terbabit.Sebab itu para wanita perlu belajar untuk menghindarkan diri mereka dari berada di dalam keadaan lemah atau 'kurang daya tahan melawan penyakit'.Mereka perlu imunisasi yang cukup sebagaimana umumnya dimiliki oleh lelaki.


Rahsia Getaran

Berbalik kepada perbincangan kita,setakat ini kita tahu bahawa GETARAN ADALAH RAHSIA PERBEZAAN BENTUK DAN SIFAT SEGALA BENDA-BENDA.Lain getaran maka lainlah objek dan sifatnya.Sedikit sahaja berubah kadar panjang gelombang sesuatu getaran,maka objek itu akan berubah menjadi objek lain.MAHA SUCI ALLAH YANG MENCIPTA BENDA-BENDA.Anda sudah nampak RAHSIA BESAR di sini?



OBJEK-OBJEK TERCIPTA HANYA DENGAN MENGUBAH FREKUENSINYA.

Atau dengan lebih tepat objek-objek ini wujud hasil dari perubahan getaran string.KOnsep ini sebenarnya adalah konsep paling universal di alam semesta ini. ASAS AKAN MEMBENTUK YANG KOMPLEKS.Tuhan menjadikan benda paling asas,dan dengan benda ini,Dia mencipta atau ,mengembangkannya ke benda-benda lain yang lebih kompleks.Apakah konsep yang sama digunakan manusia yang dapat dikaitkan dengan konsep paling universal ini?

Ia adalah KOMPUTER.Dari benda paling asas iaitu dua angka 0 dan 1 atau dua keadaan ON dan OFF,manusia boleh membuat KOMPUTER yang canggih secanggih kalkulator CASIO lama kepunyaan apek kedai sehinggalah Superkomputer Cray atau IBM BlueGene.Dari program BASIC untuk menulis nama anda sehinggalah pembinaan permainan komputer War Craft,asalnya hanyalah DUA KEADAAN iaitu ON dan OFF.Asas membentuk kompleks.Jika anda faham sejauh ini,maka rahsia dari KITAB TAMAN RAHSIA dan RAHSIA ORANG-ORANG SALIK telah terbuka untuk anda.

TETAPI INGAT!SESAT MENAFSIRKAN ILMU TASAWWUF MENGAKIBATKAN KESAN YANG DASYAT DAN NGERI!

JIka gagal menafsirkan maksud sufi,anda akan menjadi sesetengah pengikut-pengikut Hallaj atau pun Ibnu Arabi (dua nama ini adalah tokoh yang berkaitan dengan aliran sufi tertentu) yang sesat menyalahtafsirkan ajaran-ajaran mereka.Sampai satu tahap,mereka berkata solat,puasa,zakat dalan lain-lain adalah bidaah dan syirik.Arak dan zina adalah halal kerana pada pendapat mereka 'orang yang telah sampai kepada Tuhannya' adalah bebas daripada peraturan.INI ADALAH PEMBOHONGAN SEMATA-MATA.Padahal apa yang dimaksudkan oleh tokoh-tokoh Sufi ini amat berlainan dari apa yang mereka dakwa (sebenarnya mereka ingin benar memuaskan nafsu serakah sendiri dengan menjual nama aliran Sufi).Lihat Kekasih Allah,Muhammad s.a.w.Adakah makam mereka lebih tinggi dari makam para Rasul dan Nabi-nabi?Nabi Muhammad s.a.w melakukan solat,puasa,zakat,haji dan keluar berperang mempertahankan agama.Nabi tidak berzina atau minum arak.Nabi tetap bekerja mencari rezeki seperti manusia biasa lain walaupun baginda KEKASIH TUHAN!!SEbenarnya mereka tidak sampai ke mana,taraf makam wali pun tidak sampai malah mereka telah menempuh jalan yang sesat lagi menyesatkan.Mereka telah mencapai taraf wali syaitan dan nafsu sendiri.Apa sebenarnya di sebalik semua ini?

SEBENARNYA SELAGI KITA DI DALAM MATRIX DUNIA,KITA HENDAKLAH MENGIKUT PERATURANNYA YANG DITETAPKAN OLEH TUHAN.

Tiada kompromi.Walaupun anda ahli sufi bertahap Wali Allah peringkat RIJALUL GHAIB,dan dikelilingi wali-wali Kutub dan Abdal,anda masih berada di dalam Matrix ini,maka anda kena ikut peraturannya.Kena solat,puasa berzakat seperti manusia biasa.INGAT PENJELASAN INI.Jangan keliru dengan permainan syaitan.

JANGAN BIARKAN DIRI ANDA MENJADI SEBAHAGIAN DARI STATISTIK PENGIKUT AJARAN SESAT DI MALAYSIA.

JIka anda menyertai mana-mana Tarikat Sufi,ikut petunjuk ini: PERHATIKAN ADAKAH JALAN MEREKA SESUAI DENGAN AKHLAK RASULULLAH?Jika tidak,segera tinggalkan.Firman Allah s.w.t:

"Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik (uswatunhasanah) bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah"

(Al-Ahzab ayat 21)

Rasullullah s.a.w adalah model yang terbaik.Paling terbaik dari segala macam bentuk aliran Tarikat yang ada apatah lagi jika hendak membincangkan perihal ajaran sesat.Ini adalah caranya untuk menapis segala ajaran sesat yang teramat bodoh lagi membodohkan umat Islam.

Berbalik kepada rahsia tadi,kami akan membukanya perlahan-lahan.Allah s.w.t menjadikan alam ini dari satu bahan asas.Bahan inilah yang menjadi pencarian para saintis zaman berzaman.Dari bahan asas ini,Allah s.w.t telah mengembangkannya ke pelbagai ciptaan;pelbagai makhluk.Syaitan misalnya diperbuat dari api


"Dan Kami telah menciptakan jin sebelum (Adam) dari api yang sangat panas"

(AlHijr ayat 27)

dan unsur api ini dihasilkan dari getaran string tertentu.Malaikat dari unsur cahaya dan ini juga ada kadar getarannya untuk menghasilkan malaikat tadi.Manusia diperbuat dari unsur tanah (mewakili alam fizikal yang dapat dirasa oleh deria sebagai 'sensor') maka string perlu diset pada kadar frekuensi tertentu untuk mewujudkan alam manusia.

Sabda Rasulullah saw yang diriwayatkan daripada Aisyah ra :

"Malaikat dicipta daripada cahaya, jin dicipta daripada api dan manusia dicipta daripada apa yang diceritakan kepadamu (tanah)" [Riwayat Muslim]

Dari mana Allah s.w.t mendapatkan bahan asas ini?Adakah terdapat jisim lain?



RAHSIA TERBESAR Dari Maksud KEESAAN ALLAH

"Akulah harta tersembunyi dan Aku ingin dikenal sehingga Aku menciptakan; dan dengannya mereka (makhluk ciptaan) akan mengenalKu."

(Hadis Qudsi)

Jika anda dapat memahami betapa Esa nya Allah s.w.t,anda akan dapat memahami rahsia ini.Pemahaman keEsaan Allah s.w.t dapat dilihat dari pelbagai peringkat pemahaman mengikut kadar pemahaman manusia.Peringkat biasa ialah manusia beriman tahu bahawa Tuhan itu Satu.Allah itu Tuhan yang Satu.TIADA TUHAN SELAINNYA.Ini benar dan tidak dinafikan.Terdapat beberapa peringkat sehingga peringkat paling Tinggi.

Peringkat Tinggi inilah yang menyebutkan Bahawa:

Tiada sesuatu itu selain-Nya.

Pernahkan anda mendengar ungkapan "kita datang dari-Nya dan kepada-Nya lah kita kembali"?Ini ungkapan yang amat mendalam maksudnya.Bukan setakat diri kita,malah semua kejadian makhluk adalah bersumber dari Zatnya yang Maha Suci. TAPI DI SINI ADA PERANGKAP.Kita datang dari Zat Allah bukan bermaksud kita adalah sama dengan Zat-Nya.Maha Suci Allah dari segala yang diada-adakan oleh kesesatan.ADA BEZA DI SINI.Cahaya Allah yang DIHIJAB ADALAH BERBEZA DENGAN ZAT ALLAH YANG TIDAK DIHIJAB.MAHA SUCI ALLAH DARI SEGALA KELEMAHAN DAN KEKURANGAN.Kita adalah Zat-Nya yang mencari-Nya.Yang ingin mengenal-Nya.Kita terperangkap di dalam Matrix ini.DAN MATRIX INI ADA PERATURANNYA.Rahsianya ialah:

IKUT PERATURAN MATRIX,DAN HIJAB AKAN DIBUKA.

Jika tidak anda akan menjadi cahaya-Nya yang tidak mengenal-Nya.Anda akan sesat dan akhirnya anda akan DIRESET!Anda adalah cahaya-Nya yang gagal mencari-Nya kembali.Gagal kembali ke pangkuan-Nya.

Ini adalah pengetahuan tahap tinggi.Jika anda sukar memahaminya,dinasihatkan kembali ke pemahaman tradisional.Kembali ke pemahaman yang biasa.Ini lebih baik.Tidak salah dan anda tetap di jalan yang benar.

JIka anda memahaminya,anda akan sedar bahawa Keesaan Allah itu adalah amat hebat sehingga segala alam semesta dan makhluk-makhluk di dalamnya:TIADA.

Penjelasan seterusnya akan menerangkan secara teknikal apakah Matrix ini yang bertindak sebagai HIJAB kepada YANG INGIN MENGENAL TUHANNYA

Jika anda mengaitkan semua pengetahuan ini dengan kehidupan manusia,anda akan sedar bahawa kita SEBENARNYA TERPERANGKAP DALAM JULAT GETARAN STRING YANG TERTENTU.

Julat inilah yang dinamakan…….; HIJAB.


@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@



Setelah membaca kesemua artikel menarik diatas, saya mengambil kesimpulan bahawa manusia akhirnya suatu hari nanti…PASTI akan mengakui kelemahan mereka dan PASTI akan kembali mengakui adanya ALLAH SWT yang mencipta dan mentadbir seluruh alam ini.Mereka juga PASTI akan mempercayai adanya alam ghaib, adanya malaikat,makhluk ghaib,adanya hari akhirat ,adanya hari pembalasan dan adanya syurga dan neraka! Bukankah itu termasuk dalam rukun iman?

Syukur ke hadrat Ilahi,kerana ditakdirkan kita lahir dalam keluarga islam,ibubapa kita sudah islam dan kita mengenali islam sejak kecil lagi.Cuba bayangkan jika kita dilahirkan dalam keluarga yang menyembah berhala,atau menyembah batang kayu salib dan sebagainya,bagaimana agaknya kita berfikir dan bolehkah dengan mudah hati kita menerima cahaya islam itu ?

Sesungguhnya beruntunglah mereka yang diberi hidayat dan ditunjukkan cahaya oleh Allah swt agar menerima islam sebagai agama mereka!.Maha Suci Allah swt yang memilih siapakah diantara makhluknya yang diberikan hidayat itu!



"Telah datang kepada kamu cahaya yang terang dan kitab yang menjelaskan(al-quran)"
[ al-maidah:15]



Kembali kita kepada pokok perbincangan kita semula.Sebenarnya Allah swt telah mengutuskan para Nabinya untuk mengajar manusia tentang agama dan panduan hidup yang sempurna.

Jadi, mengapa kita tidak kembali kepada islam dan segala hal berkaitan dengan kehidupan ini kita rujuk kepada Wahyu Allah swt bersumberkan Al-quran.Mengapa kita tidak mahu mengkaji setiap sudut dan inci sunnah,tutur kata,tingkah laku,ajaran dan apa saja yang berkaitan dengan Nabi Muhammad saw.Bukankah baginda diutuskan sebagai rasul atau utusan Allah di atas muka bumi ini yang membawa rahmat kepada sekalian alam!Biar betapa hebat manapun M-Theory yang begitu dikagumi oleh sarjana dan ilmuan masakini,namun para ilmuan islam ,para sufi dan wali Allah sudahpun menyelami dan mengalami sendiri pengalaman mistik dan hal-hal spiritual yang tinggi ribuan tahun dahulu dengan izin Allah swt.

Sewaktu kita mula memahami dan menyedari bahawa semua objek tercipta hanya dengan mengubah frequensi getarannya saja…Sheikh Daud Bin Abdullah Al-fathani dengan izin Allah telah menggetarkan jisim-jisim jari telunjuknya untuk mengolah foton membentuk cahaya sebagaimana diceritakan oleh kebanyakan ulama dan pelajar pondok-pondok agama tatkala Sheikh Daud menyusun kitab masyhurnya bertajuk “Munyatul Musalli” itu untuk dipersembahkan kepada raja,maka raja menjadi ragu dan was-was dengan ilmunya kerana kitab itu ditulis dengan ilmu yang hanya ada di dalam dadanya tanpa merujuk kepada mana-mana kitab lain.Maka dengan izin Allah swt Sheikh Daud pun menulislah kitab itu dihadapan rajanya tanpa menggunakan lampu dan qalam!Cahaya keluar dari jari telunjuknya dan tulisannya berbekas seperti qalam walaupun hanya dengan menggunakan hujung jarinya saja!Mulai saat itu raja dan seluruh rakyat tidak berani lagi membahas apa yang dikatakan atau difatwakan oleh Wali Allah itu!

Berkaitan dengan Tokoh Sufi hebat Al-Hallaj dan Ibnu Arabi yang dikatakan sesat oleh sesetengah orang,saya amat tidak bersetuju sekali.Sebenarnya mereka ini termasuk dalam kategori yang aliran kerohanian dan kesufian mereka sukar difahami oleh orang-orang biasa atau orang awam!Mereka berada pada satu tahap yang amat tinggi.Oleh itu,kepada pengikut sufi yang taksub kepada guru yang menyeleweng dan mengaku menjadi pengikut aliran kedua tokoh di atas padahal mereka sudah jauh tersesat dari jalan yang ditempuh oleh kedua tokoh hebat itu atau mereka telah engkar sunnah dan syariaat,semoga kembali ke pangkal jalan dan bertaubatlah,sementara peluang masih ada!Kehebatan dua tokoh tersebut sering di sebut-sebut oleh Sheikh Hamzah Fansuri dan Sheikh Abdus Samad Al-Palimbani.

Ada lagi satu kisah menarik tentang dimensi dan Parallel World,seperti yang diceritakan oleh Pengasas Tareqat Chistiyyah di India ini iaitu Sheikh Moinuddin Chisti r.a sebelum dia dilantik atau di bai’ah menjadi Sheikh oleh gurunya Sheikh Usman Haruni r.a dalam tahun 561 Hijrah setelah berkhidmat dengan gurunya itu selama 20 tahun .

Katanya :

“Saya menerima penghormatan hadir dihadapan sheikh saya iaitu sheikh Usman dengan dihadiri oleh ramai orang kerohanian yang lain.Saya menundukkan kepala tanda hormat kepada sheikh saya.Sheikh Usman menyuruh saya solat dua rakaat,saya lakukan.Beliau menyuruh saya mengadap kiblat,saya turut.Kemudian disuruhnya saya membaca surah Al-Baqarah,saya buat.Kemudian saya disuruhnya berselawat kepada nabi dan keluarganya,sebanyak 21 kali dan membaca Subhanallah 60 kali,saya pun baca.Selepas itu beliau berdiri dan dipegangnya tangan saya dan beliau mendongak ke langit sambil berkata “ saya serahkan kamu kepada Allah”.

Kemudian dipotongnya beberapa helai rambut saya dengan gunting dan meletakkan kopiah khas di atas kepala saya.Disuruhnya saya duduk.Kemudian disuruhnya saya membaca surah Al-ikhlas 1,000 kali.Saya pun membaca seperti diarahkan.Kemudian beliau berkata “ Dikalangan pengikut-pengikut kita hanya sehari semalam sahaja mujahadah.Pergilah dan lakukan hari ini juga”

Saya pun bermujahadah.saya menghabiskan masa sehari semalam itu dengan terus menerus solat.Setelah mujahadah itu saya kembali kepada sheikh saya itu.

Disuruhnya saya duduk dan membaca surah al-ikhlas 1,000 kali.Saya pun lakukan.Kemudian disuruhnya saya melihat ke langit lalu beliau pun bertanya “ setakat mana yang kamu lihat?” saya menjawab “ sampai ke Al-Arasy al-Mu’ala”.Kemudian beliau pun berkata “sekarang lihat ke bawah”.Beliau pun bertanya lagi “sampai kemana kamu lihat?”,saya menjawab “ Hingga ke tahtath-thara(perut bumi)”.

Kemudian disuruhnya saya duduk dan membaca surah Al-ikhlas 1000 kali .Kemudian beliau berkata kepada saya, “lihat ke langit,berapa jauh kau boleh melihat sekarang?”. Saya menjawab “Hingga ke ‘azmat(Kehairanan melihat keAgungan Allah).Kemudian beliau berkata, “tutup matamu”.saya pun menutup mata.Selepas itu beliau berkata “buka matamu”.saya pun membuka mata.Beliau kemudian mengangkat tangan dan menunjukkan dua jari tangan kanannya lalu bertanya “apa yang kamu lihat melalui dua jari ini?”.saya menjawab “ Saya melihat 18,000 alam”.Setelah mendengar demikian,beliau berkata, “sekarang amalanmu sudah selesai".

Kemudian beliau melihat batu bata berhampiran dan menyuruh saya mengambilnya.saya buat apa yang disuruhnya.Setelah batu bata itu diangkat saya mendapati wang emas di bawahnya.Beliau menyuruh saya mengambil duit itu dan sedekahkan kepada fakir miskin.Saya pun berbuat demikian.Kemudian beliau mengarahkan saya berada bersam-samanya beberapa waktu.”

[ Petikan buku Kitab al-Tibb al-Rauhi as-Sufi oleh sheikh hakim Moinuddin Chisti ]

Bukankah dari cerita di atas si sufi sudah dapat melihat dan mencapai 18,000 alam jika dibandingkan dengan para sarjana dan ilmuan bertuhankan logik akal yang hanya mampu membongkar sehingga 9 alam dengan 11-dimensi sahaja !!! ini belum lagi kita membincangkan bagaimanakah teknologi yang digunakan oleh Nabi Muhammad untuk membelah bulan atau sewaktu peristiwa Israk dan Mikraj di Bulan Rejab yang mulia!

Contoh yang paling baik untuk membahaskan teori matrix dan asal usulnya,sudahpun diterangkan oleh Sultan Para Wali iaitu Sheikh Abdul Qadir Al-jailani.Kata beliau dalam kitabnya sirrul asrar, fasal ke-10- bab : cahaya dan kegelapan sebagai penghalang:


"kerana sesungguhnya bukanlah mata itu buta,tetapi hati yang di dalam dada"
[ al-hajj : 46 ]

hati mempunyai 2 penglihatan; penglihatan kecil dan penglihatan besar.

Penglihatan kecil adalah melihat Tajalli sifat dengan cahaya asma-ul husna hingga ke alam darajat.Yang kedua adalah penglihatan besar,iaitu ia akan melihat cahaya tajalli zat dengan cahaya tauhid Yang maha Tunggal di alam Lahut dan alam qurbah.Waktu untuk mencapai darajat ini adalah sebelum mati dan sebelum rosak dari jisim manusia.Untuk mencapai alam atau kembali ke alam tadi adalah dengan menghentikan keinginan nafsu.

Sampainya seorang manusia kepada Allah Ta'ala tidak seperti bertemunya jisim dengan jisim dan tidak seperti ilmu pengetahuan dengan tujuan pengetahuan atau bertemunya pemikiran dengan yang difikirkan atau bertemu dugaan terhadap yang diduga.

Yang dimaksudkan sampai kepada Allah adalah putus dari selain Allah tanpa dekat dan jauh,tanpa arah dan berhadapan,tanpa bertemu dan berpisah.maha suci Allah yang kesamaranNya terdapat pada zahirNya dan menampakkan dirinya dalam ketertutupannya,serta kekhususanNya pada keumumanNya."

Nah,bukankah sheikh Abdul Qadir al-Jailani dalam kitabnya itu sedang mengupas tentang matrix di dalam matrix:

Dimensi…jarak….,ruang….,waktu…,arah…,foton…,graviton...

Bukankah dalam proses kejadian manusia itu sendiri...ruhnya telah menjelajah ke tujuh alam dari alam ahdah ke alam wahdah ke alam Wahdiah ke alam Ruh ke alam misal(kandungan bapa) ke alam ajsan(kandungan ibu) dan ke alam insan.

bukankah alam ahdah itu kosong atau la takyun atau ghaib alghuyub di alam Lahut...

" Dimana saja kamu berhadap,disitulah kamu lihat wajah Allah"[ al- baqarah : 115]

Ayat di atas adalah menjawab persoalan melihat TV dalam tv seperti yang M.O jelaskan di atas.Ternyata Allah ada dimana-mana walaupun ia adalah dimensi dalam dimensi yang diciptakannya.

"Dialah pencipta,yang mengadakan bentuk rupa dan mempunyai nama yang paling banyak" [ al-hasyr; 24].


Bukankah Teori Makrifat Sufi itu begini :



[Awal agama(hidup) itu mengenal Allah,

Kenal Allah maka kenal diri,

Kenal diri maka kenallah Tuhan,

Kenal Tuhan Binasalah diri,

Bila binasa diri,nyatalah Tuhan.]



Akhirnya manusia akan mencapai kata sepakat dalam hukum fizik itu pada persamaan yang seimbang iaitu:

“Shuhud al kasrah fil wahdah” bersamaan dengan atau equal to “Shuhud al wahdah fil kasrah” iaitu:

"saksikan pada yang banyak itu kepada yang satu" bersamaan dengan =
"saksikanlah yang satu itu kepada yang banyak"


Itulah Persamaan Makrifat paling agung disisi Allah swt yang tidak mampu digugat oleh mana-mana teori fizik masa kini dan masa akan datang sehingga berlakunya kiamat.Inilah teori yang mula mula menerbitkan angka satu(1) dan sifar(0).Angka satu itu dari Nurullah berdiri sebagai satu huruf alif di alam ruh.Inilah teori yang akan menerbitkan matrix dalam matrix.Inilah teori yang menerbitkan yang awal dan akhir dan teori yang menerbitkan kata-kata “ Dari Dia kita datang dan kepada Dia kita kembali”!

M-Theory dan Theory Of Everything pasti akan menjadi juzuk atau subset kepada Teori Makrifat paling agung ini nanti!


Mungkinkah "Theory of everything" yang di definasikan sebagai “A theory of everything (TOE) is a theory of theoretical physics and mathematics that fully explains and links together all known physical phenomena (i.e. "everything") itu adalah teori yang berkaitan dengan teknologi Ruh? Atau ianya berkaitan dengan alam Lahut dan ketuhanan itu sendiri.... hanya Allah SWT saja yang mengetahuinya.

wassalam.

Sangtawal Sakranta….



Thursday, June 25, 2009

Misteri Kota Raya Metropolitan Purba : Atlantis Dan Lemuria.



Tajuk : Misteri Kota Raya Metropolitan Purba : Atlantis dan Lemuria.

Artikel Oleh : Sangtawal Sakranta


Kisah tentang satu kota-raya lagenda yang mempunyai peradaban moden dan canggih puluhan ribuan tahun sebelum masihi dahulu masih menjadi misteri hingga kini yang disebut kota Atlantis.Para peminat Kota Atlantis dan Kota Lemuria masih tidak berputus asa menjejak kota misteri yang dikatakan masih wujud setelah Kotaraya kosmopolitan itu tenggelam kedasar lautan ribuan tahun lampau.

Dimanakah lokasi sebenar Atlantis itu berada? Banyak spekulasi dan teori yang kita boleh temui mengenai dimanakah lokasi sebenarnya.Ada yang mengatakan bahwa Atlantis berada di bawah ais Antartika, di Segitiga Bermuda, di Laut Karibia, di kepulauan Cyprus,ada juga yang mengatakan kalau Atlantis adalah Celtic Shelfs itu sendiri yang ada di Samudera Atlantik, dan ada juga yang berkesimpulan bahwa Atlantis itu adalah kepulauan Indonesia.

Allah SWT telah memberitakan di dalam Al-Quran, Surah Al-mukmin,ayat ke 21 bermaksud:

“Tidakkah mereka menjelajah di bumi, lalu mereka memperhatikan bagaimana akibat orang-orang yang ada sebelum mereka, yang kekuatannya lebih hebat dari mereka, yang mendirikan benteng-benteng di atas bumi, kemudian Allah membinasakan orang-orang itu kerana dosa-dosanya” (40:21).

Kita juga tidak boleh terlepas pandang kemungkinan ada hubungan antara peradaban Kota itu dengan kisah banjir besar yang pernah berlaku dalam sejarah kehidupan manusia seperti yang diterangkan dalam sejarah dan kitab-kitab lama berhubungan dengan banjir dahsyat yang terjadi waktu itu menyebutkan:

“Banjir meluap dan menggenang selama 40 malam, air pasang menuju atas, perahu mengambang dari atas permukaan bumi”. “Arus air meluap dahsyat di atas permukaan bumi, seluruh pegunungan tergenang oleh air pasang”. “5 bulan kemudian, perahu berhenti di atas Gunung Ararat; dan setelah 4 bulan berlalu, ketika daratan sudah kering, Nabi Nuh pun meninggalkan perahunya.”


Waktu itu banjir dahsyat sekaligus disertai dengan perubahan daratan dan secara total menghancurkan seluruh peradaban manusia di muka bumi, hanya sebahagian kecil manusia yang dapat menyelamatkan hidupnya. Sejumlah besar bekas peninggalan prasejarah yang belakangan ini ditemui arkeologist, seperti daratan Atlantis, budaya Yunani, bangunan di dasar laut dan sebagainya berkemungkinan besar tenggelam kerana banjir dahsyat waktu itu. Ada yang menganggarkan banjir dahsyat itu berlaku sekitar 5,000 tahun yang lalu, mengikuti perkiraan ahli astronomi, perahu Nabi Nuh mulai dibuat pada 2465 SM dan hujan mulai turun pada 2345 SM.

Setelah perahu Nabi Nuh mendarat di gunung Ararat, maka bermula lah kehidupan baru manusia. Mereka yang terselamat mulai tersebar. Begitu juga binatang-binatang. Biji-biji tanaman kembali disemaikan.Oleh Kerana dianggap melahirkan generasi baru manusia setelah Nabi Adam, Nabi Nuh mendapat gelar The Second Father of Human Being –Bapak Manusia Kedua.Dari generasi inilah, kebudayaan dan peradaban manusia dikembangkan semula. Selain di kawasan Ararat, juga di Mesopotamia yang ribuan tahun kemudian menjadi pusat kejayaan Babilon.

Sebelum membaca artikel-artikel pilihan di bawah,anda semua boleh mendapat gambaran dan sedikit maklumat berkaitan kota misteri itu melalui youtube dibawah….tetapi harus diingat…ini versi barat,bukan versi kita!!!...apapun…kita boleh membuat perbandingan semula nanti…sila lihat siri pencarian mereka terhadap kota misteri itu!





Disini saya ingin menyiarkan beberapa artikel pilihan yang menarik tentang dua buah kotaraya purba yang tenggelam didasar lautan itu!

Sila baca artikel-artikel dibawah ini yang saya petik dari pelbagai sumber yang berlainan.

Pada hemat saya…Kota misteri tersebut akan di temui juga akhirnya dan Kota misteri ini juga akan terlibat dengan kebangkitan akhir zaman….

sila baca,kaji dan berfikirlah seketika bila selesai membaca 3 artikel pilihan dibawah.

Mungkin cara kita berfikir ,kita boleh ubah sedikit,contohnya.. …cuba bayangkan peta dunia kita….…lalu kita cuba bayangkan sekali lagi peta dunia itu dilukis terbalik pula? Apa yang anda nampak mungkin sangat berbeza.....seperti dalam youtube dibawah ini?



Sangtawal Sakranta….



@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@

Sila baca petikan dari blog sahabat saya Kumanddie di bawah :



Artikel Pilihan 1 :


Sumber :Klik Sini


“Semasa menundukkan Kostantinopel, Al-Mahdi memacakkan benderanya untuk berwuduk dan menunaikan sembahyang Subuh. Ketika itu di hadapan Al-Mahdi terbentang lautan yang luas. Dia pun mencari jalan untuk melintasi lautan tersebut.

Akhirnya dia menemukan di sekitar itu juga, lalu memacakkan benderanya (di situ pula). Kemudian ada satu suara menyeru, “Wahai umat manusia, melintaslah. Sesungguhnya Allah Azzawajalla membelah laut ini seperti Dia membelahkan untuk Bani Israel.”

Lantas mereka melintasinya sehingga sampai di hadapan Kostantinopel. Mereka pun bertakbir, maka runtuhlah satu sudut pertahanan Kostantinopel. Mereka bertakbir lagi, maka runtuh lagi, dan bertakbir lagi lantas runtuh pula sekitar dua belas ketumbukan pertahanan (Rom).”


Abu Hurairah reports that the Prophet s.a.w. said,

''Have you heard of a town of which a part is in the sea?''

''Yes'' said they. He said:

'The last hour shall not occur till 70,000 of the children of Isaac shall attack it. When they come to it, they (Muslims) will not fight with arms, nor throw arrows. They will only say: There is no god but Allah, Allah is the greatest, and then on of its sides will fall down. They will recite for the second time : there is no God but ALLAH, ALLAH is the greatest, and then another of its side will fall down.

After that they will say it for the third time: there is no god but Allah and Allah is the greatest, and then it will be opened for them and they will enter and acquire booty. While they will be dividing the booty, a proclaimer will come to them and proclaim: 'Verily Dajjal has come out. 'Then they will leave everything and return. ' (Muslim)


Akhirnya Umat Islam akan dapat menawan kota nasrani.

Kemudian Nabi s.a.w. bersabda :

“Jika kamu semua telah menakluk Rom, masukilah ke gereja sebelah timur melalui pintu sebelah timur, lalu ikatkan tujuh bendera dan bunuhlah yang ke-8 sebab di bawahnya terdapat tongkat Musa, injil dan perhiasan Baitul Muqaddis.”

Kota konstantinople yang mempunyai sebahagian bandar di bawah lautan yang bakal Umat Islam memeranginya adalah kota Cyprus.

Di bawah adalah petikan mengenai kaitan antara Cyprus dengan Atlantis :

New Atlantis Cyprus will be the talk of the world for the next 500 years.

Author arrives to start his search for Atlantis

By Philippos Stylianou:

JUST as Cyprus was discovering it might be lying on top of rich off-shore oil and gas reserves and thinking of how to bring them up, it suddenly learnt that its waters could be hiding a completely different kind of fabulous wealth.

“The whole world is going to shift to this island. It will be the greatest archaeological discovery in history. It will change religion, it will change politics, science. The ramifications are almost endless. Cyprus will be the talk of the world for the next 500 years.”

These are the words of Robert Sarmast, the man who claims tohave located the lost mythological city of Atlantis on the seabed surrounding Cyprus and has now come here to start looking for it. “Right below Larnaca was a fresh water lake; just from Ayia Napa begins the western edge of the Atlantis plain, which goes all the way to the coast of Syria.

The acropolis of the lost city is situated exactly seven miles off Cyprus,” Sarmast told The Cyprus Weekly in an interview shortly after his first arrival on the island that looks set to dominate his whole life.


WHOLE CITY

He said the lost city lay only 1,000 metres below water and reaching it would not be all that difficult, noting that the “Titanic” was discovered 2,500 m down. But what does he expect to find if and when he got there?“A lot of megalithic structures, temples, bridges, tunnels and canals and a lot of artefacts; there is a whole city down there.”One can be more precise relying on Plato’s ‘Critias,’ which, together with the ancient Greek philosopher’s other work ‘Timeaus’, both written in 5th century BC, are the only sources for the existence of the lost city.

Describing the innermost temple of Atlantis, where Poseidon fathered King Atlas and his nine princely siblings with the mortal Cleito, Timaeus told Socrates that it was of huge proportions, covered with silver on the outside, while the interior was made of ivory, wrought with gold, silver and orichalcum.


WINGED HORSES

It was filled with golden statues, by far the most impressive one being that of God Poseidon himself standing in a chariot with a charioteer and six winged horses. The golden sculpture was so tall that Poseidon’s head touched the roof of the temple and it was surrounded by a hundred Nereids riding on dolphins.

“And around the temple on the outside were placed statutes of gold of all the descendants of the ten kings and of their wives.”This small sample from the long and detailed 2,500-year old description of Atlantis is jaw-dropping enough, but gold and silver alone does
not seem to account for Sarmast’s infatuation with Atlantis.The 38-year-old American, of Iranian origin, described his keen interest in the subject as a spiritual quest and declared his belief that ancient

Atlantis was the source of all modern civilisation and the true Garden of Eden.But what are his chances of discovering Atlantis in Cyprus and proving wrong all the others who have placed the submerged city in various parts of the Atlantic ocean, in Venezuela, in
Greenland, in Great Britain, in Thera/Santorini, or even Troy?

Unlike all other Atlantologists, Sarmast has made use of digital technology to reconstruct a map of the lost city or continent, based on Plato’s description and found that Cyprus and its seabed match almost exactly the geographical features given in Critias.

PILLARS OF HERCULES

His theory is as simple as it is breathtaking. According to the data he collected in his ten-year research, the Mediterranean Sea, in its historical course of millions of years, occasionally dried up and became a basin of lakes and lagoons.

This happened whenever the movement of the Euarasian and African teutonic plates caused the Gibraltar Straits - known in antiquity as the Pillars of Hercules - to shut and become a natural dam, separating the Atlantic ocean from the Mediterranean.A reverse movement of the plates would again cause the Atlantic to rush in and flood the Mediterranean. It appears that the civilisation of Atlantis developed during one of the dry intervals of the Mediterranean in the eastern corner, where Cyprus was situated in the midst of a lake with much lower water level than today. It was also connected to the Syrian coast at the point of present-day Lattakia by a narrow isthmus.

The Atlanteans spread their culture and influence eastwards but they became a threat to the Athenians and the Egyptians. The former found themselves fighting alone against the mighty race but just as they were winning, the Gibraltar Straits moved apart again. The Egyptian priests described the terrible outcome to the Athenian lawgiver Solon when he visited them in around 600BC:

“There occurred violent earthquakes and floods; and in a single day and night of misfortune all your warlike men, in a body, sank into the earth, and the island of Atlantis, in like manner, disappeared into the depths of the sea.”Cypriots will have a chance to see what the disappearance of Atlantis was like in a computer simulation of the flood worked out by Sarmast and his associates, which will be presented to the public in Nicosia sometime next week.“The Mediterranean then was almost like an empty basin 3-4 miles below the level of the Atlantic. When the straits moved apart, the water falls created were1,000 times larger than those of Niagara, flooding the basin at a speed of 400 miles an hour and destroying everything,” Sarmast said.

Atlantis was covered completely by the water although it had one of the highest mountains in the world. The island rose again during new geological upheavals, but not high enough to reveal the lost city that it once was.The theory, of course, throws up quite a few debatable questions centring mostly around dates. The last drying up of the Mediterranean, according to a ground-breaking 1980 survey by scientists Kenneth Hall and Walter Pitman, is estimated to have occurred 5 million years ago when there were no people around to witness it.But Sarmast says thataccording to Plato the Egyptian priests recorded the Atlantis story from a language older that their own 10,000 years earlier. The only writing which is known to be older than hieroglyphics is the cuneiform used by the Sumerians. So one is compelled to logically infer that those who first recorded the destruction of Atlantis had actually witnessed it.In this case, Sarmast notes, Hall and Pitman were right in their findings but got the chronology wrong. He also pointed out that it only took 1,000-4,000 years of evaporation to turn the closed Mediterranean into a quasi-desert.

SONAR DATA

There is, however, another snag to the dating exercise: Athens, which defeated Atlantis, appeared on the scene during the 2nd millennium BC, which is a long shot from the 10th millennium suggested by the Egyptian priests.Sarmast’s comment here is that the Athenian element might have got into the Atlantis story by way of embellishment, since it was passed to Plato from Solon after the latter’s visit to Egypt.It would require too much space to go into all the details of Sarmast’s theory and especially how he arrived at it by using Russian sonar oceanographic data lying forgotten in the National Oceanic Atmospheric Administration in Colorado.

The quest for Atlantis in Cyprus has so far cost him a love relationship and half a million dollars, but he is determined to press ahead. Interestingly, his initial funding came from Michael Wisenbraker’s Heritage Standard Inc, which engages in oil and gas exploration, but that was long before Cyprus’ off-shore reserves were heard of.During his 2-3 week stay in Cyprus, Robert Sarmast will also be presenting the book he wrote about the “Discovery of Atlantis” at the Solonion Bookshop.He hopes that he will provoke enough interest in his venture for financial sponsors to come forward and help in salvaging the lost Atlantis from the realm of mythology and make it an astounding reality.




Artikel Pilihan 2 :


Sumber :Klik sini




Seorang peneliti Amerika hari Minggu lalu (14/11), mengklaim dirinya telah menemukan sisa-sisa kota hilang Atlantis di dasar Laut Mediterania timur, namun kepala arkeologi Cyprus meragukannya.


Robert Sarmast, peneliti itu, mengatakan sonar yang dipakai menyisir dasar laut 80 kilometer tenggara Cyprus telah menandai adanya dinding-dinding buatan manusia, salah satunya sepanjang 3 kilometer, dan parit-parit pada kedalaman 1.500 meter.

“Adalah suatu keajaiban bahwa kami menemukan dinding-dinding yang lokasi dan panjangnya sama dengan deskripsi Plato dalam tulisannya mengenai kota Atlantis,” kata Sarmast, merujuk pada filsuf Yunani yang terkenal itu.

Mengenai pernyataan di atas, pimpinan arkeolog Cyprus, Pavlos Flourentzos, menanggapi skpetis. Dikatakannya, klaim Sarmast itu haruslah didukung lebih banyak bukti.

Sarmast, 38, adalah seorang arsitek dari Los Angeles. Ia mengabdikan 2,5 tahun waktunya untuk mencari kota hilang Atlantis yang dijelaskan dalam dialog Plato, ’the Timaeous and the Critias.’

Dengan kapal ekspedisi “Flying Enterprise,” ia meneliti wilayah itu berdasar data sonar sebelumnya yang didapat dari ekspedisi Rusia dan Prancis. Kini ia melakukan ekspedisi menggunakan peralatan yang lebih canggih.

“Kami menemukan lebih dari 60 hingga 70 titik yang cocok dengan deskripsi Plato mengenai lay out umum bukit acropolis Atlantis. Kecocokan dimensi dan koordinat ini sangat tepat, sehingga bila ini bukan acropolis Atlantis, maka ini pastilah kebetulan yang luar biasa,” katanya.

Lebih lanjut dikatakannya, bagian dasar laut di sana juga menunjukkan lokasi itu dahulu pernah berada di atas permukaan laut. “Namun kami belum bisa memberi bukti dalam bentuk sisa bangunan karena ia masih terkubur beberapa meter di bawah dasar laut,” ujar Sarmast.

Perlu diketahui, Plato dahulu menuliskan bahwa Atlantis adalah sebuah pulau di laut barat, yang secara luas diinterprestasikan sebagai Samudra Atlantik. Sebuah gempa hebat meneggelamkan pulau itu beserta kota di atasnya.

Menurut Plato, saat itu Atlantis merupakan kota berkebudayaan tinggi, dan dalam legenda, ia dihubungkan dengan suatu negara yang sejahtera. Filsuf Inggris, Francis Bacon, dalam bukunya tahun 1627 juga menyebut-nyebut negara Atlantis yang ideal.Karena cerita-cerita yang menyelimutinya, banyak orang mempercayai keberadaan Atlantis dan berusaha mencarinya. Pimpinan arkeolog Cyprus sendiri, Flourentzos, mengatakan memang mungkin Atlantis berada di sekitar Cyprus.


“Mitos Atlantis telah beredar sejak berabad-abad dan dipercaya secara luas, bila memang pernah ada, ia berada di sekitar Samudra Atlantik. Namun peradaban dan kota-kota kuno di wilayah Mediterania seperti Minoan, telah lenyap akibat letusan gunung api dan gempa bumi. Maka Atlantis yang berada di sekitar sini mungkin mengalami nasib serupa,” katanya.




Artikel Pilihan 3:



Atlantis dan lemuria

Sumber: Klik sini



Legenda yang berkisah tentang “Atlantis”, pertama kali ditemui dalam karangan filsafat Yunani kuno: Dua buah catatan dialog Plato (427-347 SM) yakni: buku Critias dan Timaeus.

Pada buku Timaeus, Plato berkisah:

“Di hadapan Selat Mainstay Haigelisi, ada sebuah pulau yang sangat besar, dari sana kalian dapat pergi ke pulau lainnya, di depan pulau-pulau itu adalah seluruhnya daratan yang dikelilingi laut samudera, itu adalah kerajaan Atlantis.Ketika itu Atlantis baru akan melancarkan perang besar dengan Athena, namun di luar dugaan Atlantis tiba-tiba mengalami gempa bumi dan banjir, tidak sampai sehari semalam, tenggelam sama sekali di dasar laut. Negara besar yang mempunyai peradaban tinggi itupun lenyap dalam semalam”.

Satu bagian dalam dialog buku Critias, tercatat kisah Atlantis yang dikisahkan oleh adik sepupu Critias. Critias adalah murid dari ahli filsafat Socrates, tiga kali ia menekankan keberadaan Atlantis dalam dialog.

Kisahnya berasal dari cerita lisan Joepe yaitu moyang lelaki Critias, sedangkan Joepe juga mendengarnya dari seorang penyair Yunani bernama Solon ( 639-559 SM). Solon adalah yang paling bijaksana di antara 7 mahabijak Yunani kuno, suatu kali ketika Solon berkeliling Mesir, dari tempat pemujaan makam leluhur mengetahui legenda Atlantis. Catatan dalam dialog, secara garis besar seperti berikut ini:

Ada sebuah daratan raksasa di atas Samudera Atlantik arah barat Laut Tengah yang sangat jauh, yang bangga dengan peradabannya yang menakjubkan. Ia menghasilkan emas dan perak yang tak terhitung banyaknya: istana dikelilingi oleh tembok emas dan dipagari oleh dinding perak. Dinding tembok dalam istana bertakhtakan emas, cemerlang dan megah. Di sana, tingkat perkembangan peradabannya memukau orang. Memiliki pelabuhan dan kapal dengan perlengkapan yang sempurna, juga ada benda yang bisa membawa orang terbang. Kekuasaannya tidak hanya terbatas di Eropa, bahkan jauh sampai daratan Afrika. Setelah dilanda gempa dahsyat, tenggelamlah ia ke dasar laut beserta peradabannya, juga hilang dalam ingatan orang-orang.

Atlantis digambarkan sebagai peradaban dengan tingkat kemajuan teknologi yang tinggi. Konon, Pesawat Terbang, Pendingin ruangan, batu baterai, dll telah ada pada masa itu. Menurut perhitungan versi Plato, waktu tenggelamnya kerajaan Atlantis, kurang lebih 11.150 tahun silam. Plato pernah beberapa kali mengatakan, keadaan kerajaan Atlantis diceritakan turun-temurun. Sama sekali bukan rekaannya sendiri. Plato bahkan pergi ke Mesir minta petunjuk biksu dan rahib terkenal setempat waktu itu. Guru Plato yaitu Socrates ketika membicarakan tentang kerajaan Atlantis juga menekankan, karena hal itu adalah nyata, nilainya jauh lebih kuat dibanding kisah yang direkayasa.

Jika semua yang diutarakan Plato memang benar-benar nyata, maka sejak 12.000 tahun silam, manusia sudah menciptakan peradaban. Namun di manakah kerajaan Atlantis itu? Sejak ribuan tahun silam orang-orang menaruh minat yang sangat besar terhadap hal ini. Hingga abad ke-20 sejak tahun 1960-an, laut Bermuda yang terletak di bagian barat Samudera Atlantik, di kepulauan Bahama, dan laut di sekitar kepulauan Florida pernah berturut-turut diketemukan keajaiban yang menggemparkan dunia.

Bukti2 arkeologi……

*Suatu hari di tahun 1968, kepulauan Bimini di sekitar Samudera Atlantik di gugusan Pulau Bahama, laut tenang dan bening bagaikan kaca yang terang, tembus pandang hingga ke dasar laut. Beberapa penyelam dalam perjalanan kembali ke kepulauan Bimini, tiba-tiba ada yang menjerit kaget. Di dasar laut ada sebuah jalan besar! Beberapa penyelam secara bersamaan terjun ke bawah, ternyata memang ada sebuah jalan besar membentang tersusun dari batu raksasa. Itu adalah sebuah jalan besar yang dibangun dengan menggunakan batu persegi panjang dan poligon, besar kecilnya batu dan ketebalan tidak sama, namun penyusunannya sangat rapi, konturnya cemerlang. Apakah ini merupakan jalan posnya kerajaan Atlantis?


*Awal tahun ‘70-an, sekelompok peneliti telah tiba di sekitar kepulauan Yasuel, Samudera Atlantik. Mereka telah mengambil inti karang dengan mengebor pada kedalaman 800 meter di dasar laut, atas ungkapan ilmiah, tempat itu memang benar-benar sebuah daratan pada 12.000 tahun silam. Kesimpulan yang ditarik atas dasar teknologi ilmu pengetahuan, begitu mirip seperti yang dilukiskan Plato! Namun, apakah di sini tempat tenggelamnya kerajaan Atlantis?


*Tahun 1974, sebuah kapal peninjau laut Uni Soviet telah membuat 8 lembar foto yang jika disarikan membentuk sebuah bangunan kuno mahakarya manusia! Apakah ini dibangun oleh orang Atlantis?


*Tahun 1979, ilmuwan Amerika dan Perancis dengan peranti instrumen yang sangat canggih menemukan piramida di dasar laut “segitiga maut” laut Bermuda. Panjang piramida kurang lebih 300 meter, tinggi kurang lebih 200 meter, puncak piramida dengan permukaan samudera hanya berjarak 100 meter, lebih besar dibanding piramida Mesir. Bagian bawah piramida terdapat dua lubang raksasa, air laut dengan kecepatan yang menakjubkan mengalir di dasar lubang. Piramida besar ini, apakah dibangun oleh orang-orang Atlantis? Pasukan kerajaan Atlan pernah menaklukkan Mesir, apakah orang Atlantis membawa peradaban piramida ke Mesir? Benua Amerika juga terdapat piramida, apakah berasal dari Mesir atau berasal dari kerajaan Atlantis?


*Tahun 1985, dua kelasi Norwegia menemukan sebuah kota kuno di bawah areal laut “segitiga maut”. Pada foto yang dibuat oleh mereka berdua, ada dataran, jalan besar vertikal dan horizontal serta lorong, rumah beratap kubah, gelanggang aduan (binatang), kuil, bantaran sungai dll. Mereka berdua mengatakan: “Mutlak percaya, yang kami temukan adalah Benua Atlantik! Sama persis seperti yang dilukiskan Plato!” Benarkah itu?


Yang disayangkan, piramida dasar laut segitiga Bermuda, berhasil diselidiki dari atas permukaan laut dengan menggunakan instrumen canggih, hingga kini belum ada seorang pun ilmuwan dapat memastikan apakah sebuah bangunan yang benar-benar dibangun oleh tenaga manusia, sebab mungkin saja sebuah puncak gunung bawah air yang berbentuk limas.


Foto peninggalan bangunan kuno di dasar laut yang diambil tim ekspedisi Rusia, juga tidak dapat membuktikan di sana adalah bekas tempat kerajaan Atlantis. Setelah itu ada tim ekspedisi menyelam ke dasar samudera jalan batu di dasar lautan Atlantik Pulau Bimini, mengambil sampel “jalan batu” dan dilakukan penelitian laboratorium serta dianalisa. Hasilnya menunjukkan, bahwa jalan batu ini umurnya belum mencapai 10.000 tahun. Jika jalan ini dibuat oleh bangsa kerajaan Atlantis, setidak-tidaknya tidak kurang dari 10.000 tahun.


Mengenai foto yang ditunjukkan kedua kelasi Norwegia itu, hingga kini pun tidak dapat membuktikan apa-apa. Satu-satunya kesimpulan tepat yang dapat diperoleh adalah benar ada sebuah daratan yang karam di dasar laut Atlantik. Jika memang benar di atas laut Atlantik pernah ada kerajaan Atlantis, dan kerajaan Atlantis memang benar tenggelam di dasar laut Atlantik, maka di dasar laut Atlantik pasti dapat ditemukan bekas-bekasnya. Hingga saat ini, kerajaan Atlantis tetap merupakan sebuah misteri sepanjang masa.


Pernah sekitar thn 2003 lalu, nonton acara di Metro TV yang judulnya Ultimate 10, pada saat itu membahas 10 Tempat Paling Misterius di Dunia, dan ternyata Atlantis duduk pada urutan pertama di atas Misteri Segitiga Bermuda dan Danau Loch. Dari situ aku baru tahu, klo Atlantis memang Tempat Misterius nombor satu yang membuat orang-orang di dunia penasaran setengah mati. Pada saat penayangan Atlantis, diputar sebuah film dokumenteri mengenai pelacakan benua yang hilang tersebut oleh para tim arkeolog. Dan benar, dari apa yang aku saksikan didasar laut perairan dangkal Karibia ditemukan semacam jalan setapak yang sangat panjang dengan struktur yang sangat modern. Selain itu, diperairan tsb juga ditemukan semacam bekas-bekas bangunan yang telah hancur! benarkah benua Atlantis itu pernah ada sebelumnya??


=================================================


LEMURIA


SELAIN Atlantis, ternyata masih ada peradaban serupa yang diduga mengalami nasib yang sama dengan Atlantis. Lemuria atau Mu merupakan peradaban kuno yg muncul terlebih dahulu sebelum peradaban Atlantis. Para peneliti menempatkan era peradaban Lemuria disekitar periode 75.000 SM – 11.000 SM. Jika dilihat dari periode itu, Bangsa Atlantis dan Lemuria seharusnya pernah hidup bersama selama ribuan tahun lamanya. Gagasan Benua Lemuria terlebih dahulu eksis dibanding peradaban Atlantis dan Mesir Kuno dapat diperoleh penjelasannya dari sebuah karya Augustus Le Plongeon (1826-1908),seorang peneliti dan penulis pada abad ke -19 yang mengadakan penelitian terhadap situs2 purbakala peninggalan Bangsa Maya di Yucatan.

Informasi tersebut diperoleh setelah keberhasilannya menterjemahkan beberapa lembaran catatan kuno peninggalan Bangsa Maya. Dari hasil terjemahan, diperoleh beberapa informasi yang menunjukkan hasil bahwa Bangsa Lemuria memang berusia lebih tua daripada peradaban nenek moyang mereka (Atlantis). Namun dikatakan juga, bahwa mereka pernah hidup dalam periode waktu yang sama, sebelum kemudian sebuah bencana gempa bumi dan air bah dasyat meluluh-lantahkan dan menenggelamkan kedua peradaban maju masa silam tersebut.

Hingga saat ini, letak dari Benua Lemuria pada masa silam masih menjadi sebuah kontroversi, namun berdasarkan bukti arkeologis dan beberapa teori yang dikemukakan oleh para peneliti, kemungkinan besar peradaban tersebut berlokasi di Samudera Pasifik (disekitar Indonesia sekarang).

Banyak arkeolog mempercayai bahwa Easter Island atau Pulau Paskah yang misterius itu merupakan bagian dari Benua Lemuria. Hal ini jika dipandang dari ratusan patung batu kolosal yang mengitari pulau dan beberapa catatan kuno yang terukir pada beberapa artifak yang mengacu pada bekas-bekas peninggalan peradaban maju pada masa silam.


Mitologi turun temurun para suku Maori dan Samoa yang menetap di pulau-pulau disekitar Samudera Pasifik juga menyebutkan bahwa dahlulu kala pernah ada sebuah daratan besar besar di Pasifik yang yang hancur diterjang oleh gelombang pasang air laut dasyat (tsunami), namun sebelumnya bangsa mereka telah hancur terlebih dahulu akibat peperangan. Keadaan Lemuria sendiri digambarkan sangat mirip dengan peradaban Atlantis, memiliki tanah yang subur, masyarakat yang makmur dan penguasaan terhadap beberapa cabang ilmu pengetahuan yang mendalam.


Faktor-faktor tersebut tentunya menjadi sebuah landasan pokok bagi Bangsa Lemuria untuk berkembang pesat menjadi sebuah peradaban yang maju dan memiliki banyak ahli atau ilmuwan yang dapat menciptakan suatu trobosan baru dalam Ilmu pengetahuan dan Teknologi mereka. Seperti banyak dikemukakan oleh beberapa pakar spiritual dan arkeologi, bahwa bangsa Lemurian dan Atlantean menggunakan crystal secara intensif dalam kehidupan mereka.


Edgar Cayce, seorang spiritualis Amerika melalui ilmu cenayangnya berkali-kali mengungkapkan hal yang sama. Kuil-kuil Lemuria dan Atlantis menempatkan sebuah kristal generator raksasa yang dikelilingi kristal-kristal lain, baik sebagai sumber tenaga maupun guna berbagai penyembuhan. Banyak info mengenai Atlantis dan Lemuria diperoleh dengan men-channel kristal-kristal ‘old soul’ yang pernah digunakan pada kedua jaman ini. Beberapa monumen batu misterius berhasil ditemukan di bawah perairan Yonaguni, Jepang. Mungkinkah monumen-monumen itu merupakan sisa-sisa dari peradaban Lemuria?


Namun, berbeda dengan bangsa Atlantis yang lebih mengandalkan fisik, teknologi dan gemar berperang, bangsa Lemuria justru dipercaya sebagai manusia-manusia dengan tingkat evolusi dan spiritual yang tinggi, sangat damai dan bermoral. Menurut Edgar Cayce, munculnya Atlantis sebagai suatu peradaban super power pada saat itu (kalau sekarang mirip Amerika Serikat begitulah) membuat mereka sangat ingin menaklukkan bangsa-bangsa di dunia, diantaranya Yunani dan Lemuria yang dipandang oleh para Atlantean sebagai peradaban yang kuat.

Berbekal peralatan perang yang canggih serta strategi perang yang baik, invansi Atlantis ke Lemuria berjalan seperti yang diharapkan. Karena sifat dari Lemurian yang menjunjung tinggi konsep perdamaian, mereka tidak dibekali dengan teknologi perang secanggih bangsa Atlantean, sehingga dalam sekejap, Lemuria pun jatuh ke tangan Atlantis. Para Lemurian yang berada dalam kondisi terdesak, ahirnya banyak meninggalkan bumi untuk mencari tempat tinggal baru di planet lain yang memiliki karakteristik mirip bumi, mungkin keberadaan mereka saat ini belum kita ketahui (ada yang mengatakan saat ini mereka tinggal di Planet Erra/Terra digugus bintang Pleiades).


Mungkin kisah para Lemurian yang meninggalkan bumi untuk menetap di planet lain ini sedikit tidak masuk akal, tapi perlu kita ketahui bahwa teknologi mereka pada saat itu sudah sangat maju, penguasaan teknologi penjelajahan luar angkasa mungkin telah dapat mereka realisasikan di jauh-jauh hari. Tentunya penguasaan teknologi yang sama pada era peradaban kita ini, belum bisa disandingkan dengan kemajuan teknologi yang mereka ciptakan. Dari sekelumit kisah yang diuraikan, dapat ditarik kesimpulan bahwa para Lemurian tidak musnah oleh bencana gempa bumi dan air bah seperti yang dialami oleh para Atlantean, namun karena peranglah yang membuat sebagian dari mereka berguguran.

Sementara semenjak kekalahannya oleh bangsa Atlantis, otomatis wilayah Lemuria dikuasai oleh para Atlantean, sampai saat ahirnya daratan itu diterpa oleh bencana yang sangat dasyat yang kemudian menenggelamkannya bersama beberapa daratan lainnya, termasuk diantaranya Atlantis itu sendiri.

================================================== =========



Adakah Atlantis itu Indonesia ?


Oleh: Prof. Dr. H. PRIYATNA ABDURRASYID, Ph.D.( Direktur Kehormatan International Institute of Space Law (IISL), Paris-Prancis)

MUSIBAH alam beruntun dialami Indonesia. Mulai dari tsunami di Aceh hingga yang mutakhir semburan lumpur panas di Jawa Timur. Hal itu mengingatkan kita pada peristiwa serupa di wilayah yang dikenal sebagai Benua Atlantis. Apakah ada hubungan antara Indonesia dan Atlantis?


Plato (427 – 347 SM) menyatakan bahwa puluhan ribu tahun lalu terjadi berbagai letusan gunung berapi secara serentak, menimbulkan gempa, pencairan es, dan banjir. Peristiwa itu mengakibatkan sebagian permukaan bumi tenggelam. Bagian itulah yang disebutnya benua yang hilang atau Atlantis.

Penelitian mutakhir yang dilakukan oleh Aryso Santos, menegaskan bahwa Atlantis itu adalah wilayah yang sekarang disebut Indonesia. Setelah melakukan penelitian selama 30 tahun, ia menghasilkan buku Atlantis, The Lost Continent Finally Found, The Definitifve Localization of Plato’s Lost Civilization (2005). Santos menampilkan 33 perbandingan, seperti luas wilayah, cuaca, kekayaan alam, gunung berapi, dan cara bertani, yang akhirnya menyimpulkan bahwa Atlantis itu adalah Indonesia. Sistem terasisasi sawah yang khas Indonesia, menurutnya, ialah bentuk yang diadopsi oleh Candi Borobudur, Piramida di Mesir, dan bangunan kuno Aztec di Meksiko.

Konteks Indonesia

Bukan kebetulan ketika Indonesia pada tahun 1958, atas gagasan Prof. Dr. Mochtar Kusumaatmadja melalui UU no. 4 Perpu tahun 1960, mencetuskan Deklarasi Djoeanda. Isinya menyatakan bahwa negara Indonesia dengan perairan pedalamannya merupakan kesatuan wilayah nusantara. Fakta itu kemudian diakui oleh Konvensi Hukum Laut Internasional 1982. Merujuk penelitian Santos, pada masa puluhan ribu tahun yang lalu wilayah negara Indonesia merupakan suatu benua yang menyatu. Tidak terpecah-pecah dalam puluhan ribu pulau seperti halnya sekarang.

Santos menetapkan bahwa pada masa lalu itu Atlantis merupakan benua yang membentang dari bagian selatan India, Sri Lanka, Sumatra, Jawa, Kalimantan, terus ke arah timur dengan Indonesia (yang sekarang) sebagai pusatnya. Di wilayah itu terdapat puluhan gunung berapi yang aktif dan dikelilingi oleh samudera yang menyatu bernama Orientale, terdiri dari Samudera Hindia dan Samudera Pasifik.


Teori Plato menerangkan bahwa Atlantis merupakan benua yang hilang akibat letusan gunung berapi yang secara bersamaan meletus. Pada masa itu sebagian besar bagian dunia masih diliput oleh lapisan-lapisan es (era Pleistocene). Dengan meletusnya berpuluh-puluh gunung berapi secara bersamaan yang sebagian besar terletak di wilayah Indonesia (dulu) itu, maka tenggelamlah sebagian benua dan diliput oleh air asal dari es yang mencair.

Di antaranya letusan gunung Meru di India Selatan dan gunung Semeru/Sumeru/Mahameru di Jawa Timur. Lalu letusan gunung berapi di Sumatera yang membentuk Danau Toba dengan pulau Somasir, yang merupakan puncak gunung yang meletus pada saat itu. Letusan yang paling dahsyat di kemudian hari adalah gunung Krakatau (Krakatoa) yang memecah bagian Sumatera dan Jawa dan lain-lainnya serta membentuk selat dataran Sunda.

Atlantis berasal dari bahasa Sanskrit Atala, yang berarti surga atau menara peninjauan (watch tower), Atalaia (Portugis), Atalaya (Spanyol). Plato menegaskan bahwa wilayah Atlantis pada saat itu merupakan pusat dari peradaban dunia dalam bentuk budaya, kekayaan alam, ilmu/teknologi, dan lain-lainnya. Plato menetapkan bahwa letak Atlantis itu di Samudera Atlantik sekarang. Pada masanya, ia bersikukuh bahwa bumi ini datar dan dikelilingi oleh satu samudera (ocean) secara menyeluruh.


Ocean berasal dari kata Sanskrit ashayana yang berarti mengelilingi secara menyeluruh. Pendapat itu kemudian ditentang oleh ahli-ahli di kemudian hari seperti Copernicus, Galilei-Galileo, Einstein dan Stephen Hawking.


Santos berbeda dengan Plato mengenai lokasi Atlantis. Ilmuwan Brazil itu berargumentasi, bahwa pada saat terjadinya letusan berbagai gunung berapi itu, menyebabkan lapisan es mencair dan mengalir ke samudera sehingga luasnya bertambah. Air dan lumpur berasal dari abu gunung berapi tersebut membebani samudera dan dasarnya, mengakibatkan tekanan luar biasa kepada kulit bumi di dasar samudera, terutama pada pantai benua. Tekanan ini mengakibatkan gempa. Gempa ini diperkuat lagi oleh gunung-gunung yang meletus kemudian secara beruntun dan menimbulkan gelombang tsunami yang dahsyat. Santos menamakannya Heinrich Events.


Dalam usaha mengemukakan pendapat mendasarkan kepada sejarah dunia, tampak Plato telah melakukan dua kekhilafan, pertama mengenai bentuk/posisi bumi yang katanya datar. Kedua, mengenai letak benua Atlantis yang katanya berada di Samudera Atlantik yang ditentang oleh Santos. Penelitian militer Amerika Serikat di wilayah Atlantik terbukti tidak berhasil menemukan bekas-bekas benua yang hilang itu. Oleh karena itu tidaklah semena-mena ada peribahasa yang berkata, “Amicus Plato, sed magis amica veritas.” Artinya,”Saya senang kepada Plato tetapi saya lebih senang kepada kebenaran.”


Namun, ada beberapa keadaan masa kini yang antara Plato dan Santos sependapat. Yakni pertama, bahwa lokasi benua yang tenggelam itu adalah Atlantis dan oleh Santos dipastikan sebagai wilayah Republik Indonesia. Kedua, jumlah atau panjangnya mata rantai gunung berapi di Indonesia. Di antaranya ialah Kerinci, Talang, Krakatoa, Malabar, Galunggung, Pangrango, Merapi, Merbabu, Semeru, Bromo, Agung, Rinjani. Sebagian dari gunung itu telah atau sedang aktif kembali.


Ketiga, soal semburan lumpur akibat letusan gunung berapi yang abunya tercampur air laut menjadi lumpur. Endapan lumpur di laut ini kemudian meresap ke dalam tanah di daratan. Lumpur panas ini tercampur dengan gas-gas alam yang merupakan impossible barrier of mud (hambatan lumpur yang tidak bisa dilalui), atau in navigable (tidak dapat dilalui), tidak bisa ditembus atau dimasuki. Dalam kasus di Sidoarjo, pernah dilakukan remote sensing, penginderaan jauh, yang menunjukkan adanya sistim kanalisasi di wilayah tersebut. Ada kemungkinan kanalisasi itu bekas penyaluran semburan lumpur panas dari masa yang lampau.
Penulis, Direktur Kehormatan International Institute of Space Law (IISL), Paris-Prancis


Jadi Sebenernya Indonesia adalah wilayah ahli waris Atlantis, tentu harus membuat kita bersyukur. Membuat kita tidak rendah diri di dalam pergaulan internasional, sebab Atlantis pada masanya ialah pusat peradaban dunia. Namun sebagai wilayah yang rawan bencana, sebagaimana telah dialami oleh Atlantis itu, sudah saatnya kita belajar dari sejarah dan memanfaatkan perkembangan ilmu pengetahuan mutakhir untuk dapat mengatasinya



Benua Atlantis & Peradaban Awal Umat Manusia Ada di Indonesia ?

Para peneliti AS menyatakan bahwa Atlantis is Indonesia. Hingga kini cerita tentang benua yang hilang ‘Atlantis’ masih terselimuti kabut misteri.

Sebagian orang menganggap Atlantis cuma dongeng belaka, meski tak kurang 5.000 buku soal Atlantis telah ditulis oleh para pakar.

Bagi para arkeolog atau oceanografer modern, Atlantis tetap merupakan objek menarik terutama soal teka-teki dimana sebetulnya lokasi sang benua. Banyak ilmuwan menyebut benua Atlantis terletak di Samudera Atlantik.

Sebagian arkeolog Amerika Serikat (AS) bahkan meyakini benua Atlantis dulunya adalah sebuah pulau besar bernama Sunda Land, suatu wilayah yang kini ditempati Sumatra, Jawa dan Kalimantan. Sekitar 11,600 tahun silam, benua itu tenggelam diterjang banjir besar seiring berakhirnya zaman ais

“Para peneliti AS ini menyatakan bahwa Atlantis is Indonesia,” kata Ketua Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Prof Umar Anggara Jenny, Jumat(17/6), di sela-sela rencana gelaran ‘International Symposium on The Dispersal of Austronesian and the Ethnogeneses of the People in Indonesia Archipelago, 28-30 Juni 2005.

Kata Umar, dalam dua dekade terakhir memang diperoleh banyak temuan penting soal penyebaran dan asal usul manusia. Salah satu temuan penting ini adalah hipotesa adanya sebuah pulau besar sekali di Laut Cina Selatan yang tenggelam setelah zaman ais.

Hipotesis itu, kata Umar, berdasarkan pada kajian ilmiah seiring makin mutakhirnya pengetahuan tentang arkeologimolekuler. Tema ini, lanjutnya, bahkan akan menjadi salah satu hal yang diangkat dalam simposium internasional di Solo, 28-30 Juni.

Menurut Umar, salah satu pulau penting yang tersisa dari benua Atlantis - jika memang benar – adalah Pulau Natuna, Riau. Berdasarkan kajian biomolekuler, penduduk asli Natuna diketahui memiliki gen yang mirip dengan bangsa Austronesia tertua.

Bangsa Austronesia diyakini memiliki tingkat kebudayaan tinggi, seperti bayangan tentang bangsa Atlantis yang disebut-sebut dalam mitos Plato.Ketika zaman es berakhir, yang ditandai tenggelamnya ‘benua Atlantis’, bangsa Austronesia menyebar ke berbagai penjuru.

Mereka lalu menciptakan keragaman budaya dan bahasa pada masyarakat lokal yang disinggahinya dalam tempo cepat yakni pada 3.500 sampai 5.000 tahun lampau. Kini rumpun Austronesia menempati separuh muka bumi.

Ketua Ikatan Ahli Arkeologi Indonesia (IAAI), Harry Truman Simanjuntak, mengakui memang ada pendapat dari sebagian pakar yang menyatakan bahwa benua Atlantis terletak di Indonesia. Namun hal itu masih debatable.

Yang jelas, terang Harry, memang benar ada sebuah daratan besar yang dahulukala bernama Sunda Land. Luas daratan itu kira-kira dua kali negara India.

“Benar, daratan itu hilang. Dan kini tinggal Sumatra, Jawa atau Kalimantan,” terang Harry. Menurut dia, sah-sah saja para ilmuwan mengatakan bahwa wilayah yang tenggelam itu adalah benua Atlantis yang hilang, meski itu masih menjadi perdebatan.

Dominasi Austronesia Menurut Umar Anggara Jenny, Austronesia sebagai rumpun bahasa merupakan sebuah fenomena besar dalam sejarah manusia. Rumpun ini memiliki sebaran yang paling luas, mencakup lebih dari 1.200 bahasa yang tersebar dari Madagaskar di barat hingga Pulau Paskah di Timur. Bahasa tersebut kini dituturkan oleh lebih dari 300 juta orang.

“Pertanyaannya dari mana asal-usul mereka? Mengapa sebarannya begitu meluas dan cepat yakni dalam 3500-5000 tahun yang lalu. Bagaimana cara adaptasinya sehingga memiliki keragaman budaya yang tinggi,” tutur Umar.


Salah satu teori, menurut Harry Truman, mengatakan penutur bahasa Austronesia berasal dari Sunda Land yang tenggelam di akhir zaman es.Populasi yang sudah maju, proto-Austronesia, menyebar hingga ke Asia daratan hingga ke Mesopotamia, mempengaruhi penduduk lokal dan mengembangkan peradaban. “Tapi ini masih diperdebatan.